Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Saturday, 27 July 2019

Dia Tetap Sempurna (BAB 2)


BAB 2

Kereta produa Axiaku diparkir di dalam satu kawasan petak kuning. Betul-betul di depan kedai yang terpampang S&S Cat House itu. Mungkin sebab masih awal pagi, suasana sekeliling kawasan itu masih lengang. Yalah.. baru pukul tujuh setengah pagi kut! Kedai-kedai ni kalau bukan gila keuntungan biasanya buka pada pukul sembilan atau sepuluh pagi.

Dan aku pun kalau bukan sebab kena paksa dengan Kak Ainin, takde maknanya aku nak muncul di depan kedai kucing ni. Baik aku cium bau bunga kedai dia, daripada aku cium bau najis-najis mutawassitah segala keturunan kucing di dalam kedai ni.

Aku keluar dari perut kereta. Tak dilupakan cawan Starbucks yang berisikan Cappucino panas itu. Juga kotak sederhana besar yang berisi beberapa jenis kek cawan yang dibuat Kak Ainin semalam. Lepas tiada apa yang tertinggal dan mengunci kereta, aku melangkah ke arah kedai kucing yang roller shutter besinya baru dibuka separuh itu.

Aku tolak pintu kaca lut sinar yang masih tertulis ‘Close’ itu. Oh, ya! Sebelum ada yang tuduh aku tak reti membaca atau cakap adab letak kat punggung, aku lupa nak bagitahu yang kedai ini merupakan kedai Along aku. Abang kandung seibu, seayah, dua nenek, dua datuk dan sama keturunan-keturunan yang lain.

Kenapa aku boleh sesat ke sini? Oh, harusnya angkara kakanda perempuan kesayangan aku itu! Sebabnya kakanda perempuan aku itu mahu meminjam Velfire kakanda jantanku ini. Katanya senang nak angkut banyak barang untuk digunakan untuk majlis Encik Audi. Yang penting, sedap naik. Daripada sewa van kedua dengan orang lain, baik rembat harta abang kandung sendiri. Jimat. Itu adalah mazhab yang kakak aku selalu pakai. Dan aku pula adalah salah satu pengikutnya. Haha.

Si kakak nak pinjam kereta dengan abang. Si abang pula kenakan syarat. Boleh pinjam asalkan dapat kopi Starbucks percuma selama seminggu. Si kakak dan abang bersetuju dengan rundingan mereka. Dan cuba teka siapa yang jadi kuli batak mereka? Ya.. haruslah aku! Akulah yang bertanggungjawab menculik Velfire untuk kakakku itu dan aku jugalah tukang beli Starbucks untuk kakanda jantanku ini.

Hai, nasib badan! Inilah nasib anak bongsu. Kena tendang-tendang je kerjanya. Nasib baik berbaloi. Sebab apa-apa yang aku nak, semua mereka bagi. Maklumlah.. anak bongsu. Haha.

“Along!” panggilku kuat. Mencari-cari susuk abang sulungku itu.

Kosong. Pekerja-pekerja abangku itu pun tiada. Haruslah.. kedai buka pukul sepuluh pagi. Yang aku nampak sekarang ni hanyalah sangkar-sangkar kucing. Dan bila dengar suara aku melalak itu, spesis rimau-rimau kecik itu tenung aku tajam-tajam. Tak puas hati dengan aku la tu.

Grr.. seram! Nasib baiklah kau semua kena kurung. Kalau tak mahu melompat aku sebab aku tak suka kucing. Fobia.

“Along!” ulangku sekali lagi.

Tiba-tiba Along muncul. Tengah dukung anak keduanya yang baru berusia lima bulan. Qaseh namanya. Dan bila dia nampak aku, Qaseh diletakkan di dalam baby strollernya.

“Assalamualaikum, Along.” Aku salam tangan Along sebelum tunduk cium pipi gebu Qaseh.

Along jawab salam.

“Nah, Capuccino!” Aku hulurkan cawan kertas yang masih panas itu. Gigih aku guna khidmat abangda google semata-mata mahu mencari kafe Starbucks yang beroperasi di awal pagi ni.

“Ni Kak Ainin bagi cup cakes. Favourite Kak Long.” Aku letakkan pula kotak berisi kek cawan itu di atas meja.

“Terima kasih, adindaku. Kak Long mesti melompat suka ni,” jawab Along. Tangan mengusik-usik kotak di dalam plastik itu. Tapi tak dibukanya.

Cakap pasal kakak iparku yang seorang tu, takde nampaklah pulak.

“Mana Kak Long Siti?” soalku.

“Awal-awal lagi dah pergi berjuang. Tu yang Along kena jaga Qaseh ni,” cerita Along.

“Kali ni berjuang kat mana?”

“Kandang lembu.”

Aku angguk-angguk sendiri. Kedengaran agak kelakar tapi itulah hakikatnya. Sebab Kak Long Siti merupakan seorang doktor haiwan. Malah dia punya klinik haiwan sendiri yang terletak di tingkat atas kedai haiwan ini dengan nama S&S Veterinary Clinic. Masih lagi bertatih-tatih tapi tetap mendapat sambutan. Padanlah dua orang ni berjodoh. Sama-sama cintakan haiwan.

“Patutlah Baby Piana ni duduk dengan papa dia. Shiyan dia kena tinggal. Nasib baik Baby Piana ni baik, kan?” Aku mengagah-agah Qaseh. Sambil cubit-cubit pipinya. Tersengih-sengih dia. Geram aku nak gigit pipi tembamnya itu.

Aku selalu panggil Qaseh, Baby Piana. Bila aku tengok Qaseh, aku teringatkan video Baby Pian dan si Anjing Riki. Selalu aku tengok bila layan Instagram. Kelakar. Bolehlah buat gelak. Kalau Baby Pian ada sembilan helai rambut, Qaseh pulak rambut jarang-jarang. Sebab tu aku panggil Qaseh, Baby Piana. Bunyi macam perempuan sikit.

Apatah lagi nama abang aku Sufian Dawood. Memang kenalah. Baby Piana binti Baby Pian. Masa kali pertama aku cakap pasal ni kat Along, dia cakap dia nak lempang aku sampai bertukar jadi Anjing Riki. Haha.

Nampak Along hirup cappucinonya dengan penuh gaya. Macam tengah penggambaran iklan. Aduh.. sedap pulak nampak dia teguk benda alah tu! Aku patut beli untukku satu. Dan abang bertuahku itu memang abang yang baik. Sikit pun dia tak tawarkan kepadaku. Cis!

Hmm.. sedap! Esok yang sama ya, dik.” Along sengih. Amboi.. seronok dia mengoder dengan aku! Maklumlah.. dapat kopi percuma selama seminggu.

Along letak cawan kertas itu di atas meja. Lalu diraba-rabanya satu bekas kecil yang berada di hujung meja itu.

“Nah, kunci!” Along menyerahkan kunci Velfire kepadaku.

Buatkan aku terus teringat tujuan asalku ke sini. Terus aku menoleh ke arah jam di tangan. Pukul lapan pagi.

“Alamak.. dah lambat dah! Nanti Kak Ainin membebel.” Penat aku nak tadah telinga nanti.

“Jaga kereta Along elok-elok. Jadi apa-apa, Along suruh Kak Long kau angkut kau sekali esok. Jual kau terus.” Along siap bagi amaran.

“Kat siapa?”

“Bapak ayam.”

Aku terus gelak. Sengal Along aku. Kalau dah ikut Kak Long aku, memang bapak ayam yang dimaksudkan itu adalah bapak kepada spesis ayam yang sebenar-benarnya. Itu maksudnya kakak iparku esok pergi berjuang dalam reban ayam pula.

“Ni rasa nak langgar tiang ni.” Aku sengih.

“Kau jangan derhaka dengan aku, dik! Aku ni wali kau. Tak kahwin kau nanti,” ugut Along lagi.

Aku gelak lagi. Lucu. Tak habis-habis dengan ugutan jadi wali aku tu.  

“Haha.. ya lah! Sebab nak kahwin punya pasal, adik jaga Velfire along tu elok-elok. Adik pergi dulu. Kirim salam XOXO kat Kak Long dan Yusof.” Aku pamitan. Tangan Along disalam sekali lagi.

 “Babai Baby Piana. Cik Su pergi dulu. Mmuahh!”

   ----------

Hampir dua jam bertungkus-lumus, akhirnya segala jenis gubahan yang dilakukan oleh Kak Ainin dan beberapa pekerjanya akhirnya hampir siap. Hanya perlukan beberapa sentuhan terakhir. Patutlah gubahan tangan kakakku itu mendapat permintaan tinggi. Sebab memang nampak kemas dan elegan. Dan mampu disiapkan dalam masa yang cepat.

Tugas aku pula hanyalah sekadar membantu. Tukang hulur bunga. Tukang hulur gunting. Walaupun aku dan Kak Ainin berkongsi darah yang sama, tapi memang aku tak berbakat langsung dalam bab gubahan-gubahan bunga ni. Sebab itulah kali ini aku lebih selesa duduk di tepi. Sesekali menjadi jurugambar tak bertauliah. Ambil beberapa keping gambar yang cantik-cantik untuk tujuan promosi di Facebook dan Instagram nanti.

Aku pandang Kak Ainin. Sedang berbincang dengan Cik Yanie, Ketua Pengurusan Majlis tempat ini. Katanya ada majlis perasmian sempena tempat ini baru dibuka. Nampak tangan Kak Ainin bergerak-gerak ke udara. Dan Cik Yanie pula angguk-angguk setuju. Tengah sibuk lagi Kak Ainin. Malas nak kacau.

Lalu aku keluar dari tempat itu gara-gara bosan yang melampau. Mahu merayau-rayau. Teringin juga melihat seluruh kawasan yang agak luas itu sementara tempat ini belum dibuka kepada orang ramai.

Bangunan yang diberi nama Le’Fre ini berkonsepkan seperti IKEA, tapi takdelah sebesar tempat itu. Semua jenis perabot dan alat kelengkapan rumah dah tersusun di setiap ruangan. Serba-lengkap. Siap dengan tag harga lagi menandakan tempat itu bersedia untuk beroperasi.

Aku berlalu ke bahagian lampu. Kelihatan chandelier yang serba cantik tergantung di atas kepala. Dekorasi dan sebagai display. Semuanya dah disambungkan ke punca kuasa. Jadi semua lampu di situ bercahaya cantik. Macam pesta lampu pulak aku rasa. Ambil gambar kat sini lawa juga!

“You cakap I boleh jumpa dia hari ni. Mana dia? You tipu I lagi!” Aku dengar satu suara nyaring yang macam nak ajak orang bergaduh.

Automatik kepala menoleh ke arah punca suara itu. Yalah.. di tempat yang agak sunyi ini, suara perempuan itu pasti kedengaran satu oktaf lebih tinggi.

“I.. I.. tak tipu.”

“Haa.. gagap! Tipu lagi!”

“Mana ada..”

Aku tengok je dua manusia tu bertukar serangan. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Lelaki kacak dan perempuannya cantik. Pasangan kekasih ke?

Mungkin rasa drama sebabak mereka mendapat perhatian penonton luar, ketika itulah kepala lelaki itu menoleh ke arahku. Aku nampak muka dia agak berserabut. Lama dia tenung aku. Kemudian dia senyum manis. Berkerut kedua-dua keningku. Senyum kat aku ke?

Oh, mungkin dia senyum kat orang belakang aku kut!

“Sayang.. itu pun awak.” Belum sempat aku nak pusing untuk tengok belakang aku, lelaki itu muncul di depanku.

Sah dia cakap dengan aku!

Help me, please!” katanya perlahan. Cuma aku yang dengar. Dia buat muka kesian. Muka penuh merayu-rayu supaya aku tolong dia.

Tolong apa?

Baru je aku nak bukak mulut bertanya, kedengaran suara perempuan itu pula.

Oh, really?” Penuh keterujaan.

Tiba-tiba dia turut muncul di depanku. Terkejut aku. Dua orang ni keturunan Edward Cullen ke? Atau bekas raja dan ratu pecut? Laju betul! Tiba-tiba dah muncul di depan aku.

Tell me.. tell me.. Audi, ni girlfriend you, kan? OMG, she’s beautiful!” Suara perempuan itu penuh ceria sambil pandang aku dari atas sampai bawah. Wajahnya juga sebegitu. Seriang kanak-kanak ribena.

Audi. Oh, inilah lelaki yang bercakap denganku hari tu.  COO syarikat IG Lenz Furniture? Dan melihat gayanya yang bersut kemas itu, aku rasa aku dah tak salah orang. Patutlah Kak Ainin boleh bertukar miang buluh bila bercakap pasal Audi. Memang dia handsome kut.

Kami bertentang mata. Sekali lagi Audi memberi isyarat supaya aku menolongnya tanpa pengetahuan perempuan itu. Kesian pulak aku tengok mamat ni.

Aku senyum kepada perempuan yang aku tak tahu nama itu.

One.. two.. three.. Action!

“Haah. I’m his girlfriend, Dara.” Aku perekenalkan diri sambil hulurkan tangan kepada perempuan itu.

Nampak Audi macam baru dapat sedut oksigen. Penuh kelegaan mukanya.

I’m Sera. His best friend.” Sera tepis tangan aku. Terus dia peluk aku erat-erat macam kami dah berkawan dari zaman pakai pampers lagi. Barat sangat!

“Ya.. I tahu. Audi selalu cerita pasal you. Dia cakap you dengan dia memang rapat,” autaku penuh yakin. Bakat lakonan aku ni dah layak jadi heroin Akasia aku rasa. Haha.

Really. Tapi Audi tak selalu cerita pasal you dekat I. Selalu dia mengelak bila I tanya pasal you. I pun tak tahu kenapa dia sorok you, taknak bagi jumpa I.” Sera tarik muncung. Tak puas hati sambil jeling lelaki di sebelahnya.

Aku ketawa dibuat-buat. Nak cerita apa kalau dah memang tak wujud.

“Mungkin dia takut kita jadi BFF dan lupakan dia. Dara and Sera, Rara square. You know.. girl’s power. Kacip Fatimah bergabung, tongkat ali pun kalah.”

“Hahaha.. Your girlfriend is funny, Audi. I like Rara square.” Giliran Sera ketawa mendengarnya. Terhibur.

Aku nampak Audi dah raup muka. Risau agaknya dengan skrip tak bertulis aku ni. Takut memakan diri.

Itulah.. aku ni sekali menipu, memang sampai ke sudah aku menipu! Haha.

“Err.. Sera! You bukan nak jumpa abang you ke?” celah Audi tiba-tiba.

Sera seakan-akan teringatkan sesuatu.

“OMG! He’s going to kill me. Got to go! And Audi.. I approve her!” Sera pandang Audi dan kenyit sebelah mata.

Aku nampak wajah Audi sedikit memerah sebelum dia sengih bersalah. Telan liur.

Sera kembali pandang aku. Senyum lebar.

See you again, Dara.”

Yeah.. In your dream.

Sebab aku tahu tak mungkin akan ada pertemuan kedua antara kami. Tapi aku cuma senyum. Melambai-lambai sedikit sehingga dia menjauh dari pandangan. Bila dah nampak keadaan selamat, aku tumpukan perhatian kepada lelaki di depanku itu.

Tapi tumpuan lelaki itu masih berada pada susuk kawan baiknya yang sedang menjauh itu. Lama juga sebelum dia mengalihkan matanya. Bila mata kami berlaga, dia berdehem.

Awkward..

So, boyfriend saya! Ada apa-apa nak cakap?” soalku sambil berpeluk tubuh. Sebelah kening diangkat. Sabdu cukup-cukup masa sebut ‘boyfriend saya’ tu.

Err.. thank you. Best friend saya tu.. dia weird sikit!”

Bukan weird, tapi terlebih gula! Namun aku diamkan je. Hanya tunggu dia sambung.

“Dia selalu cakap saya sorok kekasih sebab jarang luangkan masa dengan dia. Makin lama dia push, akhirnya saya termengaku yang saya memang dah ada girlfriend. Dia betul-betul teruja bila tahu saya dah ada girlfriend. Bila dia tanya lagi, maka wujudlah girlfriend bunian saya itu. Dia selalu nak jumpa, tapi saya cipta macam-macam alasan untuk mengelak. Until now,” ceritanya sambil menggosok-gosok belakang lehernya.

Aku dapat rasakan dia tak selesa bercerita dengan orang yang baru dikenalinya itu. Tapi sebab dia dah seret aku sekali, jadi menjadi tanggungjawabnya untuk bercerita pokok pangkalnya.

Aku diam.

You have feelings for her. Don’t you?” tebakku.

“Mana ada!” sangkalnya keras.

“Mengaku je la. Saya tahu awak ada perasaan kat dia.”

Well.. no concern of yours.”

Okay.. since it’s no concern of mine, I can go and tell her the truth then,” ugutku. Buat gaya acah-acah nak berlalu.

No! Yes.. I love her!” Suara Audi cemas. Main mengaku je janji aku tak bocorkan rahsianya. Kemudian pandang kiri kanan. Nasib baik takde orang.

Damn it. I hide it from everyone for almost ten years but I reveal it to you in only ten minutes.” Aku dengar dia membebel perlahan. Marah diri sendiri.

Aku pula senyum sedikit. Well.. let’s call it the perks of being Dara Nailufar! Haha.

Don’t worry. Your secret is safe with me.” Aku buat gaya zip mulut. Percayalah.. sebangang-bangang aku ni, kalau bab-bab menjaga rahsia orang, aku memang amanah.

“Kalau awak suka dia, kenapa awak tak bersama dengan dia?” korekku. Di bawah lampu-lampu cantik ni la aku nak berlagak jadi kaunselor cinta kan?

“Dia dah ada orang lain.” Kedengaran agak perit suara Audi.

Tiba-tiba memori silam datang lagi. Hati rasa sesuatu. Namun aku cepat-cepat tepis. Semua dah jadi sejarah!

“Dia tak tahu awak suka dia, kan?” tekaku lagi.

Her happiness is more important. Saya takkan ganggu relationship orang lain. Kalau kami ada jodoh, adalah. Kalau tiada, nak buat macam mana? Maybe I’ll be her forever best friend.”

Entah kenapa rasa sedih dengan ayat itu. Kata-kata itu buatkan aku yakin Audi ni merupakan orang yang baik sebenarnya. Aku doakan semoga mereka berdua berjodohan. Mungkin Sera belum nampak cinta Audi. Dan aku rasa mereka berdua sebenarnya serasi bersama.

Tapi.. sayanglah aku rasa! Sebab Audi ni punyalah Mr. Perfect. Kacak tak payah cakap. Punya kerjaya yang stabil. Kaya pulak tu. Lagi bonus kalau dia baik. Idaman setiap wanita tu. Mana nak cari yang macam tu sekarang ni? Rugilah Sera kalau tak nampak cinta Audi padanya.

Enough with this sappy love story. Awak buat apa kat sini?” Audi ubah topik.

“Oh, saya dengan kakak saya, Kak Ainin! Saffi Florist,” jawabku.

“Hmm.. Cik BMW?”

Erk! Merah mukaku mendengarnya. Dia ingat pulak dah! Rasa Audi macam sindir aku. Juga rasa malu sebab dah permainkan nama dia. Padan muka kau, Dara.

Aku sengih bersalah. Tak angguk. Tak jugak geleng. Faham-faham sendirilah.

“Saya suka gubahan kakak awak. Tiap kali syarikat saya adakan majlis atau perlukan gubahan bunga, saya selalu tempah dengan kakak awak. Dan selalu juga saya rekomenkan kepada kawan-kawan saya yang lain.”

Kembang juga hidung aku bila Encik COO ni puji-puji kakak aku. Rasa bangga gila ada kakak yang berbakat macam tu.

“Kak Ainin memang berbakat. Dia dapat dari arwah mak saya,” balasku pendek.

“Dan awak? Mesti pandai gubah-gubah jugak, kan?”

“Sayangnya saya tak warisi kelebihan tu. Kalau Kak Ainin gubah, jadi taman bunga. Tapi kalau saya gubah, jadi kawasan perkuburan.” Aku nyatakan fakta.

Audi ketawa mendengarnya. Dia ni memang dengan aku memang selalu terhibur ya?

“Majlis perasmian dah nak mula. Saya kena masuk dewan sekarang ni. Terima kasih sebab bantu saya hari ni.”

Audi keluarkan sesuatu dari dompetnya.

My business card. Ring me if you need any favor. I owe you a big one,” katanya sambil menghulurkan sekeping kad kecil berwarna hitam.

Aku menyambutnya sebelum Audi meminta diri untuk berlalu. Aku hanya memandang sepi kad kecil itu. Walaupun aku rasa aku takkan jumpa dia lagi, tapi aku tetap masukkan kad itu ke dalam poket kecil beg galasku itu.

Ayuh kita sambung misi Dara The Explorer!

12 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. woahh,thumbs up sis.. akhirnya dapt jadi the first commenter.#banggakejap

    ReplyDelete
  3. Omg! bestt!! Tak sabar untuk bab seterusnya!

    ReplyDelete
  4. Sis update cepat2 tau. X sabar !! :)

    ReplyDelete
  5. OMG x larat nk gelak dah... Sis bila nk kluar novel ni???? Nk baca bgi abis terus..
    Sinopsis xde ke????? Sape hero dia??? I don't think it's Audi kn??? Ke org yg Dara cuba nk elakkan diri tu???????? Sinopsis pleaseeeee

    ReplyDelete
  6. srs lah part kawasan perkuburan tu lawak gila! best sis! tak sabar nk bca lagi lps exam hikhik klu terbitkan confirm meletup! wish u all the best! update plishh~~~

    ReplyDelete
  7. best best best .. update bab seterusnya pls ...

    ReplyDelete

  8. Amazing post with lots of informative and useful and amazing content. Well written and done!! Thanks for sharing keep posting.
    clipping path

    ReplyDelete
  9. Jalan cerita dari Anjel x pernah x best.. Semua cerita ada gayanya tersendiri.. I have 4 novels from your writing. Keep writing, and we readers love it.

    ReplyDelete

Assalamualaikum..
Habis baca jangan lupa komen..
Terima kasih n sudilah jenguk lagi.. : )