Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Saturday, 27 January 2018

Dheo's (BAB 4)


BAB 4

“Kak Tiqah kenal ke Dheo Han?” soalku lagi. Melihat wajah terkejut Kak Tiqah, aku tahu dia tahu sesuatu tentang lelaki bernama Dheo Han itu.

“Kenapa Cik Rissa tanya?” Kak Tiqah tanya aku balik. Jelas kelihatan wajahnya yang bagaikan cuba menyembunyikan sesuatu.

Aku tayang kertas yang berada di tanganku itu.

“Rissa jumpa ni dalam ofis ayah. Surat ni menyatakan harta benda ayah berpindah milik kepada Dheo Han. Kak Tiqah tahu kenapa?” soalku lagi.

Kak Tiqah diam.

“Kak Tiqah tahu sesuatu yang saya tak tahu ke?” desakku lagi. Firasat menyatakan Kak Tiqah tahu semua ini tapi sengaja merahsiakan daripadaku.

“Dheo Han adalah pemilik La Prince.”

Macam pernah dengar je? Bukan ni ke yang sibuk Nuha dan Nini gosipkan dulu. Jadi, kita bercakap tentang Dheo Han yang sama. Tapi, apa kena mengena orang hebat macam Dheo Han itu dengan ayah yang cuma biasa-biasa? Macam mana ayah boleh kenal dia?

Aku biarkan Kak Tiqah menyambung ceritanya.

“Beberapa bulan sebelum Encik Noriman meninggal dunia, banyak perkara yang terjadi sebenarnya. Encik Noriman ada masalah kewangan. Kali ni agak kritikal. Banyak cara Encik Noriman lakukan untuk atasi masalah itu.”

“Ayah ada masalah kewangan?” Aku terkejut. Kak Tiqah angguk.

“Gara-gara ekonomi sekarang, syarikat ayah Cik Rissa susah nak untung. Banyak hutang ditanggung. I’s Café pun turut kena tempiasnya. Encik Noriman diisytiharkan bankrupt kalau tak dapat selesaikan hutang-hutang bank.”

Bankrupt? Hampir rebah aku mendengarnya. Lantas tangan memegang peti ais yang bersebelahan denganku. Sebagai sokongan sebelum aku cium tanah.

Bankrupt. Aku mencerna maklumat itu. Bukan kecil masalah yang ayah hadapi kalau sampai dah diisytiharkan bankrupt. Masalah kewangan ayah sangat besar kalau dah segala hak milik ayah dipertaruhkan untuk melangsaikan hutang itu.

Inikah sebabnya ayah selalu balik lambat? Inikah sebabnya wajah ayah selalu mendung? Selalu ayah tenang bila denganku. Kerana apa? Kerana ayah tak mahu aku tahu. Ayah memang mahu menanggung masalahnya sendiri.

Sehingga akhir nyawanya pun aku masih tak tahu apa-apa. Ya Allah, anak jenis apa aku ni? Kalau aku tahu ayah ada masalah kewangan, aku pasti akan cuba menolong sehabis mungkin. Aku rasa aku seorang anak yang tak berguna. Pemikiran itu lantas membawa air mata di tubir mata.

“Kenapa saya tak tahu apa-apa, Kak Tiqah? Kenapa tiada siapa yang bagitahu saya?” soalku dalam tangisan.

“Semua orang taknak risaukan Cik Rissa. Cik Rissa dah ada masalah lain untuk difikirkan.”

“Tapi, apa kaitannya dengan Dheo Han?” soalku lagi.

Kak Tiqah diam.

“Kak Tiqah rasa, ada baiknya Cik Rissa jumpa Encik Ridhwan. Hanya dia yang boleh jelaskan semua ni,” jawab Kak Tiqah akhirnya.

  ----

Aku meraup wajah dengan kedua-dua tapak tangan. Fikiran berserabut. Dugaan apakah lagi ini? Aku baru kehilangan ayah. Dan sekarang, aku hilang segala-galanya.

Encik Ridhwan, peguam ayah dengan wajah yang sedih mengesahkan bahawa dengan rasminya ayah diisytiharkan muflis dan segala harta benda atas nama arwah awah disita dan dilelong sehinggalah segala hutang dilunaskan.

Hutang ayah? Banyak. Sangat banyak. Nak sebut pun aku rasa ngeri. Dengan kudrat aku yang tak punya apa-apa ni, aku mengais sampai mati pun belum tentu terlunas hutang-hutang itu.

Sehinggalah muncul Dheo Han. Semasa hayat ayah, Dheo Han merupakan orang yang melunaskan segala hutang-hutang ayah. Segala harta benda atas nama ayah berpindah kepadanya. Semuanya. Rumah. Kereta. Syarikat ayah. Aset ayah. Dan I’s Café. Dengan itu, aku memang tak punya apa-apa. Papa kedana.

Tapi satu persoalan yang terlintas di kepalaku. Macam mana ayah boleh sesenang itu menyerahkan segala-galanya kepada lelaki Dheo Han itu? Ayah bagi dengan rela hati atau ayah dipaksa? Terutama sekali I’s Café. I’s Café itu bukan sekadar kafe. Ada nilai sentimental sendiri yang memang mustahil dijual kepada orang asing. Ayah sendiri pernah berjanji walau apa pun terjadi, I’s Café takkan jatuh ke tangan orang lain.

Tapi kenapa ayah akhirnya memungkiri janjinya? Adakah atas desakan keadaan? Encik Ridhwan sendiri mengatakan Dheo Han tak pernah berurusan dengan ayah. Dan Dheo Han pula baru kembali ke Malaysia. Encik Ridhwan juga pernah mengatakan Dheo Han mempunyai hubungan baik dengan musuh syarikat ayah. Macam mana kalau semua ni ada agenda tersendiri dan demi kepentingan sendiri?

Arghh.. memikirkan segala persoalan itu, berdenyut hebat dahiku. Sakit. Stres. Semua persoalan ni memang tak bertemu jawapannya. Bila aku tanya pada Encik Ridhwan, hanya gelengan yang aku dapat. Bila aku tanya Kak Tiqah, Kak Tiqah pun cakap tak tahu. Semua orang tak tahu.

Jadi.. aku tahu cuma seorang yang tahu jawapannya.

Dheo Han!

Gara-gara sebaris nama itu, aku nekad melangkah ke hotel gah itu. Hanya di situ aku yakin aku dapat bertemu dengannya. Aku hanya ikut gerak hati. Aku tahu bukan senang untuk lepas masuk dan berjumpa dengan orang terbesar hotel itu. Sebab itulah aku cuma tawakal dengan setiap langkah yang kaki aku bawa.

Sehinggalah tiba di tingkat teratas hotel itu. Itu tekaanku. Orang besar akan berbangga dengan statusnya. Maka orang yang tinggi kedudukannya secara teknikalnya akan memilih tempat tertinggi. Ternyata tekaanku betul. Bila kaki mula menapak di balik pintu kaca itu, semua tengok aku pelik macam aku berkawan dengan Avatar.

 ----

“Cik.. Cik tak boleh masuk!” Halangan perempuan itu aku buat tak dengar. Kaki dia tak sepantas kaki aku melangkah. Tangan ingin menolak pintu kayu yang tertera D.T.H itu sebelum perempuan cina tu sailang aku. Aku yakin inilah pejabatnya.

Tiba-tiba aku rasa tanganku ditarik. Cepat betul perempuan cina tu. Ditariknya tangan aku untuk menghalang aku daripada menceroboh masuk.

“Saya nak jumpa Encik Dheo Han kejap je. Lepas tu saya keluar la.” Aku berdegil. Tanganku ditarik balik. Tak kurang kuatnya.

Selepas terlerai, terus aku menyelusup masuk ke dalam. Masa itu emas. Kena cepat-cepat kalau taknak perempuan cina tu berkarate denganku sekali lagi. Bila dah ada dalam bilik tu, kakiku terus terpasak di tempatku berdiri.

Bagaikan dipaku. Hanya mata yang terkedip-kedip memandangnya. Beberapa meter dari tempatku berdiri, ada seorang lelaki kacak yang sedang duduk tegak di kerusi empuknya. Sedang khusyuk dengan komputer ribanya. Sehinggalah kemunculanku dan perempuan cina itu mencuri tumpuannya. Lantas dia angkat muka.

Nafas hampir tersekat saat mata kami bersabung. Anak matanya hitam pekat. Bagaikan penuh misteri terlindung. Wajahnya dingin. Tak beremosi. Rasa lembik terus sendi lutut saat mata itu menikam anak mataku.

Cold but beautiful! Terasa bagaikan magnet. Aku tertarik dengannya.

Bagaikan pernah dilihat sebelum ni.

Do I know you?” Itu soalan pertama yang terpacul di bibirku. Serius aku tak sedar.

Sunyi. Persoalanku dibiarkan tak berjawab. Bilik besar berhawa dingin itu kurasakan makin menjunam suhunya. Memang bilik ni makin sejuk atau memang aura lelaki itu yang sememangnya mengalahkan iceberg di Kutub Utara?

Di balik meja kayu mahogany mewah milik lelaki bernama Dheo Han itu, ditiliknya aku dari atas sampai bawah.

Jantung tiba-tiba berubah kencang.

Do I know you?” Suaranya. Penuh maskuliniti dan karisma. Tapi terselit amaran tersiratnya.

Aku telan liur. Nada suaranya buatkan aku tersedar sesuatu. Dia betul. Soalan tu patut dia yang tanya. Sebab orang macam dia, semua orang kenal. Tapi orang biasa macam aku, orang hebat macam dia ni kenal ke?

I’m.. I’m sorry, Mr. Han. It’s my mistake. I’m going to drag her out..” Tergagap-gagap perempuan cina tu berkata. Tengok gaya gagap dan gaya berkarate denganku tadi, aku rasa dia mesti PA Dheo Han.

Namun, cukup Dheo Han mengangkat sebelah tangannya, terdiam terus perempuan itu daripada terus merapu.

Leave us,” arah Dheo kepada perempuan itu. Tapi matanya seinci pun tak beralih dari wajahku. Bagai nak ditelannya aku hidup-hidup. Gulp!

Dengan muka penuh berat hati, perempuan itu melangkah keluar. Sempat dikerlingnya aku sebelum dia menutup pintu kayu besar yang menjadi pemisah itu. Mungkin tengah berdoa semoga dia tak hilang kerja sebab dah gagal mengekang aku, tetamu yang tak diundang daripada terlepas masuk ke dalam bilik bosnya itu.

Dan sekarang, bilik yang dingin makin dingin jadinya. Baru sedar aku kini tinggal berdua dengan lelaki yang tak pernah kukenal itu. Haraplah aku bukan bergimrama ke mulut buaya sekarang ni. Tiba-tiba bermacam benda pelik terlintas dalam kepala. Macam mana kalau dia cuba apa-apakan aku? Kalau aku jerit, entah dengar entah tidak orang kat luar.

Gulp! Baru sekarang rasa nak hantuk kepala sendiri ke dinding mengenangkan kebodohan sendiri. Aku patutnya datang berteman tadi. Ajak Kak Tiqah. Tak pun Azrul. Sekurang-kurangnya dia lelaki.

Tiba-tiba dia berdiri. Automatik kakiku mengundur selangkah. Mod berjaga-jaga. Tapi aku cuba kumpul kekuatan. Tayang wajah yang penuh keberanian biarpun lutut tunggu masa untuk sembah bumi.

Dengan penuh gaya, dia melangkah ke arahku. Hanya bunyi tapak kasut berkilatnya merapatiku kedengaran. Makin dia dekat, makin nak gila jantungku berdegup. Silap-silap arwah aku gara-gara cardiac arrest.

Sehinggalah tegak dia berdiri di depanku. Taklah rapat sangat, tapi cukuplah untuk aku sedut aroma bau yang keluar dari kot hitamnya itu. Meruap-ruap. Dia sangat tinggi. Aku yang tinggi ni pun aku rasa cuma separas dagunya. Kepala terpaksa mendongak untuk melihatnya.

Bila dah dekat, baru aku nampak dengan jelas wajah Dheo Han. Gara-gara gaya rambutnya yang mendedahkan dahi, dapat dilihat satu parut panjang yang menghiasi dahi kirinya. Ya.. menghiasi. Sebab parut itu sikit pun tidak mencacatkan ketampanannya. Rasa nak je aku larikan hujung jari untuk menyentuh parut itu.

Argh.. gila kau Nurissa! Bagaikan baru tersedar dengan pemikiranku sendiri. Entah kenapa aku boleh berfikir macam tu. Tak pernah-pernah aku fikir nak pegang parut orang. Buatnya lelaki di depanku itu tahu, mahu dijentiknya aku sampai tersangkut di puncak KLCC.

Are you just going to rudely stare at me, young lady?” Aku rasa dah beberapa minit berlalu, asyik suaranya yang kedengaran. Walaupun dia selalu berbicara dengan muka sejuk bekunya itu.

Dahlah aku yang biadap redah masuk bilik dia. Sekurang-kurangnya aku kena berbudi. Kira okeylah dia tak panggil abang guard kat bawah untuk datang seret aku keluar. Jadi, sebelum dia berubah fikiran untuk menghalau aku keluar, ada baiknya aku jangan buat dia marah.

 “Sorry.” Aku berdehem. Cuba susun ayat dalam kepala. Cari tatabahasa yang boleh dia faham bila aku cakap nanti.

Tapi sebelum tu.. kalau awak jauh sikit dari saya, boleh tak? Tak tenteram jiwa saya macam ni. Aku cuma tarik nafas dalam-dalam untuk tenangkan diri.

“Saya Nurissa. Nurissa Rose binti Noriman. Saya anak kepada arwah Noriman.” Aku perkenalkan diri.

Muka dia masih sama. Tak bereaksi. Beku.

Aku pandang muka dia. Baru perasan sesuatu. Ke dia tak faham bahasa Melayu? Sebab bila tengok balik muka dia, memang takde rupa orang Malaysia. Nama dia pun Dheo Han. Dan bila ingat balik, takde sepatah pun perkataan melayu yang keluar daripada mulutnya.

I’m sorry. Do you understand malay?” soalku.

“Mestilah faham. I am Malaysian. So, ada apa-apa yang saya boleh tolong?”

“Saya nak tahu. Kenapa awak beli semua harta ayah saya? Apa hubungan awak dengan ayah saya? Macam mana ayah saya setuju untuk bagi semuanya pada awak?”

Well.. hobi saya mengumpul harta. When I get the chance, I’ll grab it. Saya tolong dia langsaikan hutang tu, provided he had to give all of his properties to me. That was the deal. He didn’t agree but he had to. No choice,” jelasnya sambil mengangkat sebelah bahunya.

“Awak paksa ayah saya jual semua tu. Awak ugut dia. Awak ambil kesempatan dengan keadaan yang terdesak masa tu.” Mencerun mataku memandangnya. Menuduh.

 “Nope. Dia tahu apa yang dia buat. Dia tahu cepat atau lambat benda ni akan jadi. He knew I would come one day. Because he kept something precious of mine for too long and it’s time for me to take it back,” katanya sambil mata tepat merenung ke arahku.

Tercengang-cengang aku mendengarnya. Secara teknikalnya ayah ada hutang dengan Dheo Han? Ayah tak pernah cerita pun tentang Dheo Han.

Somehing yours? Apa dia?” soalku ingin tahu.

Tapi dia cuma diam. Hanya matanya tak lepas dari wajahku. Jadi aku kira, apa yang dia maksudkan itu adalah sesuatu hak milik ayah yang dia dah miliki. Mungkin rumah? Saham syarikat? Mustahil I’s Café.

You got what you were looking for so I want I’s Café back.” Kedengaran agak biadap permintaanku.

Sorry?” Dia minta aku ulang balik. Maklumlah cara aku cakap tu macam nak minta beras.

“Saya nak balik I’s Café,” ulangku sekali lagi. Kali ini Bahasa Melayu.

Dia ketawa. Humorless laugh.

Are you kidding me?” Serius! Mencerun mata bekunya ke arahku. Buatkan automatik liur lalu tekak.

“I’s Café tu bagaikan nyawa saya. Saya sayang sangat kafe tu. Saya nak ucapkan terima kasih sebab selamatkan kafe tu dari dilelong bank. Tapi, saya nak balik kafe tu,” jelasku. Berharap dia mengerti.

“Saya beli kafe tu bukan seringgit dua, tahu? Do you think I’m going to give it to stranger? Ridiculous.”

Memang gila pun. Tindakanku dari awal lagi memang gila. Tapi kalau dah sayangkan sesuatu, memang sanggup. Apatah lagi aku ni jenis yang pantang menyerah kalah. Menyerah kalah bukan dalam kamus hidup Nurissa la. Aku seorang pejuang. Dari aku koma lagi, aku adalah seorang pejuang.

“Saya nak beli.”

“Pakai apa? Arwah ayah awak dah diisytiharkan muflis. Do you have any penny?

Diam. Kata-katanya itu buatkan aku kembali teringat pada arwah ayah. Baru seminggu ayah tinggalkan aku. Baru seminggu aku yatim piatu, sebatang kara. Terasa luka kembali berdarah. Sedih. Tapi aku cuba tahan air mata daripada mengalir.

Aku kuat! Aku dah tiada siapa yang boleh bergantung harap jadi aku kena kuatkan diri sendiri untuk teruskan hidup.

“Half million. That was the price,” sambungnya lagi.

Ternganga aku mendengar nilai yang disebutnya. Separuh juta? Kafe itu semahal itukah? Dah tentulah aku takde duit. Malah aku tak tahu berapa duitku sekarang ni. Dia betul. Aku dah jatuh miskin.

Tiba-tiba aku rasa kecewa. Hilang terus impianku untuk memiliki I’s Café balik. I lost I’s Café for good. Tiada apa-apa yang aku boleh lakukan. Sesayang mana pun aku pada kafe itu, aku tak mampu memilikinya.

“Boleh awak bagitahu saya, apa yang awak akan lakukan pada kafe tu?”tanyaku perit.

Mungkin dia akan robohkan kafe itu. Mungkin dia akan gantikan dengan restoran mewah yang setaraf dengan hotel La Prince dia ni.

Hilang sudah memoriku bersama I’s Café. Hilang sudah pengikat antara aku, arwah ayah dan arwah ibu. Hilang kafe itu bagaikan hilangnya separuh nyawaku. Perit. Tapi aku terpaksa relakan. Mungkin kalau aku kaya, aku boleh miliki kembali kafe itu. Entah bila la agaknya. Mungkin mustahil.

Well.. saya tak decide lagi.”

“Tolong jangan robohkan kafe tu.”

Why?”

“Saya sayang kafe tu.”

What it got to do with me? It’s mine.”

Betul tu. Memang tiada kaitan dengan hidupnya. Siapalah aku di matanya? Cuma gadis sesat yang masuk ke hotelnya. Hanya orang asing yang baru ditemuinya hari ini. Tak ada kepentingan langsung baginya. Aku pipit. Dia enggang. Begitulah perbezaan darjat kami sekarang ini.

“Awak boleh lakukan apa saja dengan kafe tu, tapi tolong jangan robohkan kafe tu. Saya sanggup lakukan apa sahaja untuk awak tak robohkan kafe tu. Saya dah hilang ibu dan ayah. Saya dah takde sesiapa lagi. Saya cuma ada kafe tu sahaja,” kataku. Cuba menahan air mata daripada keluar. Kepala ditundukkan ke arah lantai. Taknak dia cakap aku cuba raih simpatinya pakai air mata.

Sunyi. Selepas beberapa saat berlalu, aku panggung kepala. Aku nampak Dheo Han mengetap rahangnya kuat. Wajah tegang. Untuk seketika, aku berasa gerun dengan pandangan matanya tika itu.

Kenapa? Aku ada tersalah cakap ke? Dia marah aku ke? Aku teguk liur.

Mungkin melihat wajahku yang dah macam hilang darah, Dheo mengalihkan wajahnya ke sisi. Aku nampak dia menarik nafas panjang sebelum wajahnya kembali ditolehkan ke arahku. Wajahnya kembali ke seperti asal. Dingin tak beremosi.

Okay.. I can promise you that. Saya takkan robohkan kafe tu.” Mendengarnya, aku dah cukup gembira. Aku senyum.

“Tapi bersyarat.” 

20 comments:

  1. Yeyy....dah jumpa hero...
    Alamak bersyarat plak...

    ReplyDelete
  2. Apa syaratnye 😅😅
    Next pls

    ReplyDelete
  3. Cant wait for the next chapter 。^‿^。

    ReplyDelete
  4. Wuuu . Dah jumpa dheo . Syarat apa pula niiii

    ReplyDelete
  5. Next plisss....aduhh makin best la pulak...

    ReplyDelete
  6. Next plisss....aduhh makin best la pulak...

    ReplyDelete
  7. Bersyarat plak dh..xsabar nk tunggu bab seterusnya..

    ReplyDelete
  8. wahhhhh... alpha male 2.0 dh munculll..

    ReplyDelete
  9. next pls my dear anjell.. adoiii saya jadi makin tamak dan tamak sebab tak sabar nak baca bab seterusnya..

    ReplyDelete
  10. Xsbar tggu next. Berdebar2 😄

    ReplyDelete
  11. something precious???hmm..what's that?wink wink

    ReplyDelete
  12. alolololo.... macam pendek pulak entry.. x puas baca sebenarnya.. x sabar nk tunggu hardcopy manuskrip ni... nak peluk cium DHEO pulak... tp Alpha Male x puas ulit lagi.. ha ha ha..

    ReplyDelete
  13. Anjell x teringin buat novel thriller yg betul2 thriller ke? saya minat sangat versi thriller.. dr semua novel Anjell saya rasa Anjell mampu buat naskah thriller... mesti terangkat baikkk punya

    ReplyDelete
  14. Dh bca bnyk kali...x sabarr nak baca next entry..wawa#meroyan

    ReplyDelete

Assalamualaikum..
Habis baca jangan lupa komen..
Terima kasih n sudilah jenguk lagi.. : )