Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Sunday, 18 February 2018

Dheo's (BAB 9)


BAB 9

Macam yang diarahkan Dheo, usai menyiapkan kerjaku, aku terus ke bilik persalinan. Ingin menukar uniform sebelum pulang ke rumah. Dheo kata nanti Lucca akan hantar aku balik. Tapi persoalannya, macam mana Lucca nak cari aku? Atau macam mana aku nak cari Lucca? Baru perasan kami belum pernah bertukar-tukar nombor telefon.

Takpelah.. kalau tak jumpa Lucca, pandai-pandailah aku cari jalan balik, ya?

Beberapa meter kaki menghampiri pintu masuk bilik persalinan, tiba-tiba tanganku dipegang seseorang. Arin.

“Laa.. sini rupanya Rissa. Puan Rasyidah panggil.”

“Panggil? Kenapa?” soalku ingin tahu. Kaki berjalan menyaingi langkahnya. Haluanku kini berubah ke bilik Puan Rasyidah.

“Macam biasalah. Staf tak cukup nak attend majlis di Grand Ball Room. Mana-mana staf yang available biasanya akan pergi tolong.”

Tapi Dheo dah pesan kepadaku supaya terus balik. Supaya jangan berada di hotel selepas aku habis siapkan kerjaku di rumahnya. Nak lebih sadis lagi, dia taknak tengok pun muka aku di majlis tu.

Kami tiba di dalam bilik Puan Rasyidah. Ada lebih kurang lapan staf lain yang turut berada di situ. Puan Rasyidah memulakan bicara. Macam apa yang dikatakan Arin tadi, staf yang dah habis tugas diminta untuk mengerahkan keringat untuk menolong apa-apa yang patut untuk majlis besar yang bakal berlangsung nanti.

Sedang Puan Rasyidah rancak bercerita, tiba-tiba pintu diketuk sebelum dibuka. Muncul Nancy melangkah ke arah kami semua. Dia cuma berdiri beberapa meter di belakang kami sebelum memberi isyarat kepada Puan Rasyidah untuk menyambung kata.

“Hanan dan Auni, nanti tolong bahagian protokol majlis.”

Hanan dan Auni angguk.

“Rissa, Arin dan Ahmad, nanti tolong di bahagian service and cleaning.”

Arin dan Ahmad turut angguk.

“Puan, tadi masa saya kemas rumah Encik Han, dia suruh saya balik lepas saya habis kemas rumah dia,” kataku serba-salah. Taknak orang ingat aku curi tulang. Staf lain berpenat-lelah jayakan majlis besar itu, aku pula goyang kaki di rumah.

Tapi bukan aku yang minta. Dheo yang arahkan aku. Mengingatkan kata-katanya pagi tadi, masih terasa kesannya.

“Betul ke you ni? Entah-entah you sengaja nak ponteng.” Suara Nancy menuduh.

Aku telan liur. Kata-katanya menyebabkan semua kepala di situ terarah kepadaku. Bermacam-macam reaksi yang ditunjuk. Nak tahu? Tak percaya? Tak kurang juga yang menunggu aku menjawab balik.

“Betul, Cik Nancy. Encik Han yang cakap kat saya pagi tadi. Saya takde niat nak ponteng.” Dalam takut-takut, aku beranikan diri untuk bersuara. Aku tak menipu!

“Mr. Han tak cakap apa-apa pun kat I. So I consider dia tak maksudkan kata-katanya. Lagipun, apa specialnya you sampai you dikecualikan? Ni tak adil kalau staf lain penat tapi you tak penat. Especially bila you masih baru.” Nancy sekolahkan aku.

Aku tahan rasa. Mulut nak membidas, tapi aku tahan dan bersabar. Lagipun, aku tak punya jawapan untuk soalannya itu. Apa istimewanya aku sampai aku nak dikecualikan?

“Kalau macam tu, takpelah. Saya tolong nanti,” jawabku mudah.

Mungkin Nancy betul. Entah-entah Dheo tak maksudkan kata-katanya. Kalau tak, mesti dia dah pesan awal-awal pada Nancy, kan?

   ------------

Aku baru tahu hari ini merupakan hari pelancaran kerjasama Dheo dengan salah satu rantaian hotel giga di Itali. Hari besar untuk Dheo. Beberapa tetamu dari Itali turut hadir ke majlis itu. Aku dengar, ahli keluarga Dheo pun turut ada.

Aku dan Arin berada di bahagian belakang. Menolong pihak dapur menguruskan makanan kerana sebentar lagi makanan bakal dihidangkan di meja.

Berada di dalam majlis besar ini, entah kenapa hati rasa sesuatu. Apabila mendengar suara Dheo memberikan ucapannya, hati rasa bangga dengannya. Dari jauh dapat kulihat riak wajahnya yang berkeyakinan dan berkarisma ketika dia memberi ucapannya. Dan bila dia dah habis, tepukan yang sangat gemuruh diberikan kepadanya.

“Rissa suka dia ke?”

Aku terkejut mendengar kata-kata Arin itu. Aku pandang Arin. Dia tengah senyum.

“Eh, mana ada!” nafiku. Muka dah rasa merah. Kenapa aku nak rasa macam ni? Baru seminggu kut. Takkanlah aku dah suka dia?

Tapi.. bila tengok Dheo, aku rasa bagaikan ada satu tarikan. Entah kenapa. Aku rasa tertarik untuk melihatnya, tertarik untuk tahu siapakah dia. Normal ke aku rasa macam ni? Aku rasa ini kali pertama aku rasa tertarik dengan lelaki.

“Tak payahlah nak nafi. Arin tahu la.” Arin senyum mengusik. Sempat dia tolak bahuku perlahan. Saja nak kenakan aku.

“Takpe.. takpe.. Arin faham. Tak pelik pun. Rasanya semua staf di sini pun mana ada yang tak terpaut tengok dia. Apatah lagi Rissa pula hari-hari menghadap dia,” tambah Arin lagi.

“Tak kiralah dah kahwin ke, bujang ke, mesti ada crush dengan Encik Han. Maklumlah.. diakan kacak, kaya, berjaya. Pakej. Semua perempuan dok termimpi-mimpi berdiri di sebelah dia. Cik Nancy pun sama. Tapi.. nak buat cemana? Encik Han tak pernah layan mana-mana perempuan.”

“Dia dengan Cik Nancy takde apa-apa ke?” korekku. Berdebar. Manalah tahu mereka ada sejarah.

Aku pun tak tahu kenapa aku takut untuk mendengar jawapan Arin.

“Mana ada. Cik Nancy tu syok sendiri rasanya. Encik Han ni walaupun dia ada semua, yang buatkan semua lagi kagum dengan dia adalah dia bukan playboy. Rekod dia bersih daripada perempuan.”

Wow.. biar betul! Entah kenapa hati teruja mendengarnya. Kagum juga.

“Rissa jangan nak kagum sangat.” Arin pandang kiri kanan. Nak pastikan line clear. Dia dekatkan bibirnya ke telingaku.

“Orang cakap dia gay.”

Ternganga aku mendengarnya. Mulut terbuka, tapi satu patah perkataan pun tak keluar. Punyalah mati kata-kata aku dibuatnya.

Arin angguk-angguk. Betul meyakinkan aku yang Dheo adalah seorang yang..

Gay!

Gay?! Senak perut aku nak hadam kenyataan itu. Sayang gila lelaki sempurna macam tu tapi nafsu berhaluan kiri.

“Mana Arin tahu?” siasatku. Aku tak suka menuduh tanpa usul periksa. Fitnah nanti. Penat aku nak cari dia nak minta maaf andainya aku dah fitnah dia. Baik kita yakinkan dengan fakta.

“Semua dah heboh. Cik Nancy pernah tawarkan diri tapi Encik Han tolak. Cik Nancy cantik, seksi. Kalau ikan dah datang tawar diri kat kucing, kucing kalau bukan spesis kunyit takkan tolak. Tapi ngap! Lelaki mana nak tolak? Encik Han pun bukan Islam. Tapi dia tetap tak tergoda dengan Cik Nancy,” cerita Arin lagi.

Aku tak tahu nak cakap apa. Kehidupan peribadi Dheo pun semua dapat tahu ya? Dengan siapa dia tidur, dengan siapa dia tolak. Semua staf boleh tahu?

“Sebab apa lagi kalau dah macam tu? Bila tak tunjuk minat kat perempuan. Perempuan serah diri pun dia tolak. Padahal dia boleh je gunakan Cik Nancy tu one night stand, no strings attached dia. Kalau bukan Cik Nancy, model-model yang nak dekat dengan dia. Mana ada dia layan.” Kata-kata Arin tu ada betulnya juga.

“Lepas tu lagi, boleh dikatakan dua puluh empat jam dia berkepit dengan Lucca. Tak rasa pelik ke? Lucca tu dahlah handsome, tegap. Lucca pun dua kali lima. Tak pernah nampak dengan mana-mana perempuan juga. Tengok perempuan macam takde nafsu.”

“Sebab tu orang syak sebenarnya Encik Han dan Lucca tu tengah bercinta,” bisik Arin lagi.

Aku telan liur mendengarnya. Perit. Lucca pun sama? Haish.. biar betul ni? Aku taknak percaya, tapi apa yang Arin katakan itu masuk akal juga. Teringat balik masa kali pertama aku jumpa Dheo. Dia pun ada cakap yang dia tak minat dengan perempuan.

Tapi.. memikirkan Dheo dan Lucca? Meremang bulu roma wei! Dahlah dua-dua sado, maskulin. Dua-dua ada rupa, jejaka idaman perempuan. Tak sanggup aku bayangkan. Tak boleh nak terima!

Kenapa? Kenapa?!!

    ---------------

Kisah peribadi Dheo Han kita tolak ke tepi dulu, sekarang ni adalah untuk bekerja. Pengurus majlis memberi isyarat yang makanan dah boleh dibawa masuk. Pelayan-pelayan yang dari tadi menunggu dah pun berlalu untuk menjalankan tugas mereka.

Nasib baiklah aku dan Arin hanya bekerja di belakang tabir. Hanya sediakan makanan untuk dihidangkan oleh para pelayan. Lega. Sehinggalah pengurus majlis mengarahkan aku dan Arin untuk turut membantu di luar. Kata mereka, kaki tangan tak cukup.

Arin cuma angguk. Aku? Tak tahu nak angguk atau nak geleng. Sebab aku tak pernah layan orang dalam majlis. Arin takpelah, dah berpengalaman. Sudahnya, aku hanya melihat apa yang Arin lakukan.

Arin angkat satu dulang yang berisi beberapa gelas tinggi. Aku hanya mengikut. Nampak Arin mula meletakkan gelas demi gelas di meja para tetamu. Aku ikut lagi. Senyuman tak lekang di bibir. Lama kelamaan, rasa kekokku dah makin hilang. Kaki pun dah tak berapa menggigil.

Sehinggalah aku rasa diriku bagaikan diperhatikan. Aku tegakkan tubuh. Berpaling ke belakang.

Dheo Han! Tajam menikam pandangannya. Dia seolah-olah menahan marah. Pandangannya sangat berbahaya.

Aku telan liur. Tahu yang aku dah langgar perintahnya. Dan aku harus bersedia untuk terima akibatnya.

Tapi aku abaikannya. Masih menjalankan tugasku. Tangan rasa menggigil. Entah kenapa aku rasa mata Dheo memerhatikan tiap  tindak-tandukku dengan mata helangnya. Aku berlagak selamba walaupun dada dah macam tengah berpancaragam.

Nasib baiklah tugasku dah hampir selesai. Sebaik sahaja habis meja terakhir, aku terus masuk ke belakang. Menolong di bahagian belakang. Sekurang-kurangnya Dheo dah tak nampak aku di dalam majlis tu.

Principessa.”

Aku terkejut. Ingatkan Dheo. Nasib baik cuma Lucca. Wajahnya nampak ketat. Tapi senyuman tetap dihulurkan. Tapi itu pun nampak kaku.

“Lucca.”

Dheo ask me to escort you out.”
Kali ni aku angguk laju-laju. Aku dah taknak langgar perintah Dheo. Tengok jelingan dia tadi pun dah nak bercerai tulang lutut, kalau dia betul-betul hukum aku, apa akan jadi agaknya? Entah kenapa aku rasa dia sangat bahaya.

Dark and dangerous. Intimidating and ruthless.

Yet interesting and alluring.

Arghh… tiga suku kau Nurissa! Pasti ada virus atau kuman yang dah berjangkit di otakku sampai pemikiranku pun dah tak berapa betul.

Tanpa memikirkan pemikiran luar alamku itu, aku mengikut langkah Lucca. Kami sama-sama menuju ke bilik persalinan. Lucca tunggu di luar. Aku tak ambil banyak masa untuk menyalin pakaian. Cuma beberapa minit sebelum aku keluar cari Lucca.

Kami mula berjalan ke arah pintu keluar. Masing-masing diam. Lucca bagaikan sedang jauh berfikir. Dan aku pula kehabisan modal untuk bercerita. Sebab bila aku nampak muka Lucca, benda pertama yang laju nak keluar dari mulutku adalah ‘Are you gay?’

“Awak tunggu di sini, saya pergi ambil kereta kejap,” katanya. Aku cuma angguk.

Kemudian susuk Lucca mula menghilang. Aku hanya memerhatikan sekeliling. Perhatikan orang keluar masuk hotel. Sesekali membalas senyuman bila ada orang senyum kepadaku.

Tangan tiba-tiba meraba pergelangan kiri. Baru perasan kosong. Jam tangan yang selalu dipakai tiada. Patutlah rasa ringan semacam.

Mungkin jam tertinggal di dalam loker. Aku berfikir sekejap. Nak tunggu Lucca sampai dulu atau aku pergi ambil dulu? Kalau aku pecut pergi ambil, mesti kejap je.

Jadi aku membuat keputusan untuk pergi mengambil jam tangan tu dulu. Lantas aku berlari balik ke bilik persalinan. Lokerku dibuka. Meraba-raba tangan mula mencari. Tapi hampa. Beberapa kali aku mencari, tapi tetap tiada.

Aku mula cemas. Jam itu dihadiahkan oleh arwah ayah. Aku sangat sayangkan jam tu. Takkan terjatuh kat mana-mana kut? Fikir, Nurissa! Fikir!

Kemudian aku teringat balik ketika aku sedang mengemas rumah Dheo Han pagi tadi. Rasa nak tepuk dahi sendiri! Baru ingat. Aku ada tanggalkan sebelum aku mula mencuci pinggan mangkuk di sinki. Aku letak besebelahan dengan rak muk.

Tanpa berfikir panjang, aku terus mengatur langkah ke lif khas Dheo. Kata Lucca, aku boleh guna lif itu bila aku perlu. Itu jawapannya ketika aku bertanya kenapa dia memberitahu aku tentang passwords lif itu. Dan katanya, Dheo sendiri hanya setuju.

Cepat sahaja aku tiba di destinasiku. Langkah laju diayun ke penthouse Dheo. Aku haraplah dia tiada. Sebab senang sikit kerja aku. Sebab aku dah punya passwords dan kunci eletronik rumahnya yang diberikan oleh Lucca. Aku  tak pernah gunakannya melainkan untuk mengemas rumahnya. Itu pun baru sekali.

Tapi kali ni aku terpaksa. Niatku cuma ingin mengambil jam. Bukan niat nak menceroboh.

Langkah yang laju tadi tiba-tiba diperlahankan. Sebab aku nampak dua susuk manusia yang sedang bercakap di kaki lima itu. Salah seorangnya adalah Dheo. Majlis dah habis ke?

Sepantas kilat aku bersembunyi di balik dinding. Firasat. Aku tahu aku tak patut buat semua ni, tapi apa boleh buat? Aku ingin tahu. Rasa membuak-buak nak tahu apa yang mereka berdua cakapkan.

Aku pasang telinga. Tapi tiada apa yang kedengaran. Mereka macam berbisik. Kemudian aku dengar Dheo marah. Dalam bahasa Itali. Melihatkan wajah berang Dheo, aku tahu dia betul-betul marah.

Aku nampak bibir lelaki di depan Dheo bergerak. Buatkan muka Dheo makin bengis. Leher lelaki itu dicekup dengan sebelah tangan. Aku terus tutup mulut. Elakkan mulut daripada keluarkan bunyi.

Kaki menggigil melihat Dheo seperti itu. Tapi, kenapa kakiku masih enggan bergerak. Masih mahu berada di situ dan menyaksikannya?

 “You promise me and you better keep your promise. If you do anything stupid, you are going to speak with my gun stuck on your head. You don’t mess with a D’Ambrosio.” Keras suara Dheo. Genggamannya di leher lelaki itu dieratkan. Sampai ternganga mulut lelaki itu. Kalau dekat, mesti aku dapat lihat muka dia yang dah bertukar biru.

Aku nampak lelaki itu memegang tangan Dheo. Minta belas ihsan Dheo supaya lepaskannya. Tapi Dheo makin mengeratkan genggamannya.

Tiba-tiba aku rasa paru-paru tak cukup oksigen. Gerun! Aku tak sukakan keganasan. Entah kenapa aku rasa bagaikan déjà vu. Bagaikan aku pernah lalui semua ini. Suara kuat. Pergaduhan berlaku. Tembak-menembak. Ada pertumpahan darah.

Tanganku menggigil. Tak sanggup aku berada di sini. Lantas kakiku mula mengundur beberapa langkah. Sehinggalah aku terlanggar pasu bunga besar yang menjadi hiasan. Gara-gara kesunyian melampau, bunyi yang terhasil agak kuat juga.

Sekelip mata, tangan Dheo terungkai dari leher lelaki itu. Kedengaran lelaki itu terbatuk-batuk. Aku sempat nampak kepala Dheo terarah ke arahku.

Tanpa membuang masa, aku terus buka langkah. Selamatkan diri sendiri. Entah kenapa aku rasa aku baru melompat masuk ke sarang naga. Aku dah tahu sesuatu yang orang lain tak tahu. Aku dah nampak siapa Dheo Han di balik imej businessmannya itu.

Aku lari sekuat hati ke arah lif. Sebaik sahaja tiba di selekoh, terasa tanganku ditarik kuat. Terasa tubuhku ditolak ke dinding sebelum ada satu susuk berdiri betul-betul di depanku. Sebelah tangannya memegang leherku dan sebelah lagi menolak bahuku rapat ke dinding.

Just you think where you are going to, dolce cuore?” 

Wednesday, 14 February 2018

Dheo's (BAB 8)

BAB 8

Dah seminggu aku bekerja di Hotel La Prince. Pada masa yang sama bergelar pelajar. Penat. Tapi aku terpaksa tahan untuk sekarang. Nasib baiklah aku dah di tahun akhir dan kelas aku pun tak banyak. Semester ini cuma ada tiga subjek dan hanya dua daripadanya yang memerlukan peperiksaan akhir semester.

Aku sememangnya seorang yang cepat belajar. Walaupun baru seminggu bekerja, aku dah mampu untuk membuat kerja sendiri. Aku dah berjaya hafal peta hotel besar itu. Dheo juga dah percayakan aku untuk bekerja seorang tanpa bimbingan.

Tapi dah tentulah aku akan selalu belajar. Di sana, aku rapat dengan Arin. Mungkin sebab hari pertama aku dah bekerja dengannya, sebab itulah kami boleh serasi. Selain Arin, aku juga turut rapat dengan beberapa orang lagi staf di bawah Puan Rasyidah. Nasib baiklah semuanya baik dan peramah.

Seawal tujuh pagi lagi aku dah tiba di Hotel La Prince. Tapi suasana hari ini nampak agak berbeza sedikit. Nampak agak kelam-kabut. Semua staf nampak sibuk. Ada apa? Mungkin sebab semalam aku cuti, jadi aku tak tahu apa yang akan jadi hari ni.

Aku terus berlalu ke bilik rehat staf. Macam biasa, tukar uniform dulu. Ketika aku tiba, bilik itu masih kosong. Mungkin masih awal, belum ada yang sampai lagi. Aku buka loker. Ambil pakaian untuk ditukar. Sebaik sahaja aku keluar dari bilik persalinan, kelihatan Arin dan Ainul baru tiba. Mereka berdua memang tinggal serumah.

“Hai, Arin. Hai, Ainul,” tegurku dengan senyuman.

“Hai, Nurissa. Awal sampai?” balas Arin.

Aku cuma sengih. Nampak tak aku tak pernah datang awal sebelum ni. Haha.

“Datang awal mesti sebab awal-awal dah kena attend Encik Han, kan?” Kali ini Ainul pula bersuara.

Attend Encik Han? Dia tidur sini ke semalam?” soalku.

“Eh, Rissa tak tahu ke?”

“Tahu apa?” Aku blur.

“Hari ni ada event besar kat hotel. Encik Han akan perlukan Rissa nanti.”

“Rissa kena buat apa?” Aku mula cemas. Dia yang ada majlis, kenapa nak kacau aku?

“Itu tengoklah apa yang Encik Han perlukan nanti.”

“Kenapa nak perlukan kita? Bukan dia dah ada PA dia ke?” soalku tak puas hati. Apatah lagi mengingatkan Nancy, si PA Dheo itu. Tiap kali aku pergi kemas rumah Dheo, mesti Nancy ada. Kadang-kadang aku syak dorang tinggal serumah.

Memikirkan kemungkinan itu, entah kenapa jantung rasa bagaikan ditikam. Rasa pedih. Tiap kali kepala membayangkan mereka berdua bersama, tiap kali itulah aku rasa macam tu. Kenapa ya? Padahal bukan urusan aku. Entah-entah mereka berdua bercinta. Kalau duduk serumah pun, bukan masalah aku. Mereka bukan Islam.

“PA buat kerja pejabat dia. Orang macam kita buat kerja rumah dia. Macam orang gaji.” Kata-kata Arin itu buatkan aku tersedar sesuatu. Baru sedar status diri. Memang aku ibarat orang gaji je di mata Dheo.

“Kalau macam tu, nak buat macam mana? Ikut je la,” kataku mendatar. Reda.

Hari yang tak berapa indah dah tentulah makin tak indah bila muncul Ummi yang mencariku. Menyampaikan pesanan dari Puan Rasyidah yang Dheo Han dah seru aku masuk menghadap. Tahu pulak aku sampai awal hari ni.

Maka.. bermulalah kerjaku hari ini. Sigh!

   ---------

Aku berdiri betul-betul di depan pintu rumah Dheo. Teragak-agak aku menekan loceng. Agak pelik. Sebab kebiasaannya, aku akan kemas rumah dia bila dia dah pergi kerja. Ataupun bila dia baru nak pergi kerja. Tapi sekarang ni awal sangat kalau dia nak pergi kerja.

Dua kali tekan loceng, kedengaran pintu dibuka dari dalam. Hatiku berdebar kencang. Sebab tahu tak sampai sesaat lagi aku akan menghadap Dheo.

Tapi sangkaanku meleset sama sekali. Bukan Dheo yang buka pintu. Tapi Nancy. Elegen dengan sut kerjanya. Dia senyum segaris bila melihatku. Aku pula terpaksa balas senyumannya. Dapatku rasakan betapa kejung dan tak ikhlasnya senyumanku sekarang.

“Masuklah,” pelawa Nancy. Dah macam tuan rumah.

Lambat-lambat aku melangkah masuk. Rasa macam tengah pijak kebun mawar berduri. Seksa. Beberapa tapak aku melangkah, aku terkaku. Kaku sebab melihat Dheo yang berada di ruang tamu itu dengan cuma memakai bathrobe berwarna hitam. Seakan-akan baru lepas mandi. Apatah lagi rambut hitamnya itu berserabai ke pelbagai arah.

Pedih di hatiku datang lagi. Apa yang mereka tengah buat sebelum aku datang tadi? Mereka tidur sekali ke? Entah kenapa, aku boleh terfikir seperti itu. Aku tahu mereka bukan Islam dan tak pelik kalau mereka seperti itu, tapi hatiku tetap rasa sakit.

You are not needed, Nancy. You may go.” Suara bersalut ais dari Dheo.

“I cuma nak tolong you je.”

“Tugas you tolong I di pejabat, Nancy. Bukan di rumah. At home, I need her.” Dheo berkata lagi. Kepalanya didongakkan sekali ke arahku.

Aku telan liur. Amboi, ayat terakhir dia! Nasib baik takde orang dengar. Penuh kontroversi.

Next time, don’t bother coming.” Tegas!

Okay, fine! See you at the office.” Suara Nancy kedengaran sedikit bengang. Bila dia tarik handbag dan lalu di depanku, sempat dia jeling tajam. Nasib baik cuma jelingan. Kalaulah anak panah, mahu tembus kepalaku.

Aku tak tahu nak buat apa. Hanya mampu kesian pada diri sendiri. Dahlah kena paksa jadi penonton drama swasta. Kredit satu pun tak dapat. Yang dapat adalah jelingan maut si Nancy. Hai.. menyesal pulak aku datang awal pagi hari ni! Rosak mood baik aku.

Lepas Nancy berlalu, kami kini tinggal berdua. Dia pandang aku, aku pandang dia. Apa aku nak buat ni? Patut ke aku pergi cari penyapu sekarang ni? Ya.. aku patut cari penyapu tak pun kain lap!

Iron baju saya,” arahnya sebelum aku jalankan misi menjejak penyapu.

“Apa dia?”

Iron. Baju. Saya,” ulangnya sepatah demi sepatah. Kalau aku tanya lagi, aku yakin mesti dia ejakan untuk aku pulak.

Tapi.. gosok baju dia? Itu pun termasuk skop kerja aku juga ke? Personal housekeeper atau personal maid aku sekarang ni?

Tapi tak pulak aku membangkang. Hanya angguk. Akukan kalau di depan Dheo mesti jadi burung belatuk. Tugasnya cuma angguk dan ikut. No geleng-geleng! Betullah si Arin cakap, aku dah jadi orang gaji daa.

Aku berlalu ke dalam bilik tidurnya. Mencari pakaiannya untuk digosok. Dia dah letakkan di atas katilnya. Lalu aku ambil dan gosokkan untuknya. Dheo aku tak tahu ada kat mana sekarang ni. Kat ruang tamu agaknya. Baguslah. Takdelah rasa oksigen tak cukup bila sebilik dengannya.

Lepas siap gosok, aku sangkut pada hanger. Kemudian kaki melangkah keluar untuk mencarinya. Betul sangkaanku. Dia berada di ruang tamu dengan komputer ribanya. Ada mug hitam yang masih berasap di sisinya.

Bila dia menghirup airnya, aku nampak bathrobe yang dipakainya sedikit terbuka mendedahkan dada bidangnya. Terusku larikan pandangan. Rasa muka meruap merah. Malu entah kenapa.

“Err.. Encik.. saya dah siap gosok baju Encik,” laporku.  Mata melihat ke tempat lain.

Dari hujung mata, aku nampak dia angguk sekali sebelum bangun dari duduknya. Susuknya mula menghilang di balik pintu. Aku hela nafas lega. Boleh sesak nafas aku kalau duduk dekat-dekat dengan dia.

Aku sambung membuat kerjaku. Kemas rumah dia. Aku mula dengan ruang tamu rumahnya. Bantal kecil yang agak berterabur di atas sofanya aku kembali susun di tempat asalnya. Kemudian aku bongkokkan sedikit badan untuk menyusun beberapa helai kertas yang bersepah di atas meja kecil di depan sofa itu.

“Rose!” Aku dengar namaku diseru.

Bagaikan robot, kaki pantas diatur ke bilik tidur Dheo.

“Ya. Ada apa, Encik?” soalku.

Ketika itu Dheo dah lengkap berpakaian. Tengah memasang cuff links pada hujung lengan baju kirinya. Tubuh tegapnya masih menghadap cermin besar. Di balik pantulan cermin besar itu, aku nampak matanya terarah kepadaku.

My tie. Tolong ambilkan.”

Aku patuh. Segera kaki berjalan ke walk in closet Dheo. Dah seminggu aku menjadi housekeeper dia, aku dah hafal segala susunan pakaian dan aksesori Dheo. Bila Arin cakap Dheo cuma jarang-jarang menginap di hotel, semua tu hanyalah tipuan semata. Sebab aku rasa tiap-tiap hari aku kena menapak ke rumah dia.

“Encik punya tie yang mana satu?” laungku dari dalam. Takut dia tak dengar.

I got plenty. Ambil je yang mana satu,” jawabnya kembali.

Oh, lupa! Baju hitam. Pakai dengan warna apa pun mesti masuk. Pembetulan! Kita bercakap tentang Dheo Han. Kalau dah Dheo Han, pakai tali ikat lembu kat leher pun aku berani potong kuku yang tiada siapa yang akan berkata dia buruk.

Mata mula melilau di balik kaca lutsinar itu. Di dalamnya tersimpan beberapa pilihan tali leher berjenama Dheo. Rambang mata aku nak memilih. Pertama, sebab aku ni perempuan. Perempuan tak pakai tali leher. Kalau suruh aku pilih tudung, grenti tak sampai seminit aku dah pilihkan. Kedua, aku ni tak tahu sangat tentang fesyen lelaki. Ayah dulu pun mana pernah aku masuk campur kalau bab berpakaian.

Tiba-tiba anak mata terarah pada satu tali leher berwarna royal blue. Cuma kosong, tapi kepekatan warnanya memikat mataku. Tangan terus mencapainya. Aku usap lembut. Texture kainnya sedap dipegang. Jatuh hati aku melihatnya.

Bolehlah yang ni. Aku berlalu keluar.

“Yang ni boleh ke, Encik?”

Dia berpaling. Tangannya yang sedang menggayakan rambutnya terhenti. Matanya seakan-akan terpaku melihat apa yang berada di tanganku.
Why?” soalnya sepatah. Anak mataku ditatap dalam-dalam.

Why? Why apa?

Alamak.. Aku salah pilih ke? Dia tak suka ke? Telan liur.

Why that tie?”

Aku telan liur lagi sekali. Mudah soalan dia, tapi ngeri anak tekak nak menjawab. Sebab kalau tengok pandangan dia sekarang, orang nak kencing pun tak jadi. Aku cuba kumpul kekuatan untuk menjawabnya. Tali leher di tanganku dipandang sekali.

“Sebab saya rasa cantik,” jawabku berani dan jujur. Haraplah dia tak maki aku.

“Encik tak suka ke? Kalau tak suka, saya boleh ambil yang lain.” Cepat-cepat aku sambung sebelum dia betul-betul caci aku sampai bernanah telinga.

It’s okay. Bagi saya tie tu.”

Cepat-cepat aku serahkan sebelum dia berubah fikiran. Nafas takkan lega selagi tali leher tu belum tersangkut di lehernya.

Diam.

Tangan Dheo lincah melilit tali leher itu di lehernya. Satu.. dua.. dan entah berapa kali tangan dia bergerak dengan cekap, tali leher itu dah cun terletak di lehernya. Buatkan penampilannya nampak lebih berkarisma.

Kan betul apa aku cakap. Dengan tali leher itu, dia nampak lebih…

Handsome.”

Dheo angkat kepala. Dan aku terus tutup mulutku! Oh, katakan tidak! Katakan bukan suara aku tadi.

Tapi melihat hujung bibir Dheo yang sedikit ternaik itu, aku tahu aku dah terlepas cakap. Merah mukaku menahan malu. Terlajak perahu boleh diundur. Terlajak kata? Padan muka kau, Nurissa!

Eh, siapa cakap? Terlajak kata pun, boleh juga nampak senyuman Dheo yang mahal itu. Berbaloi atau tak berbaloi?

Should I thank you for stating something obvious?” Kali ini suara Dheo berbaur usikan.

Wow.. biarpun kata-katanya tu kategori perasan tahap kelas satu, tapi aku tetap tak percaya yang Dheo boleh bergurau! Kali pertama aku melihat Dheo seorang yang playful. Patut ambil gambar ni! Abadikan dalam moment.

Dheo kembali tenung cermin. Masih mencari apa-apa kekurangan untuk diperbetulkan agaknya. Aku pula masih pegun di situ. Dia belum cakap ‘awak boleh pergi’, jadi maksudnya aku tak boleh pergi lagi la kan?

I hated blue, you know,” katanya tiba-tiba.

Kata-katanya buatkan air liur laju lalu tekak. Alamak.. aku dah buat kesalahan besar ke ni? Tapi.. dia kata ‘hated’ bukan ‘hate’. Jadi secara teknikalnya dia dah tak bencikan biru, betul tak? Harapnya la!

Aku tunggu dia sambung kata.

Then at about six years ago, I met someone who loved blue. Dia hadiahkan saya tali leher biru ni. Dan mulai dari saat tu, biru mula jadi warna pilihan saya. Tali leher ni banyak nilai sentimental. I used to wear it on my graduation day. Tak sangka saya akan pakai lagi untuk event yang penting hari ni.” Dheo mula bercerita. Dia seakan-akan menggamit memori silam.

“Orang yang bagi tali leher tu, mesti sangat bermakna dalam hidup Encik, kan?” soalku. Entah kenapa, hati rasa cemburu dengan pemberi tali leher itu. Apatah lagi aku dapat dengar suara Dheo bagaikan sedang merinduinya.

Dheo pandang aku sekali.

Very.” Mudah jawapan Dheo.

Dengan sekelip mata, Dheo kembali ke versi iceberg kutub utara. Wajah tak beremosi ditayang. Aku tunduk hormat kat dia kalau bab tukar ekspresi muka. Tak sampai sesaat!

Dheo kenakan jam tangan di pergelangan kirinya. Kemudian pusing menghadap aku.

“Lepas kemas rumah saya, awak boleh balik.”

“Hah?” Aku ternganga mendengarnya. Tak percaya.

“Tapi hari ni ada event penting. Nanti tak cukup staf,” protesku.

“Kalau saya suruh balik, balik. Jangan banyak tanya. I don’t want to see you in the hotel especially when the event is taking place. Don’t show your face at all. Understood?” Kali ini suaranya lebih keras.

Aku angguk. Agak kecil hati dengan kata-katanya. Aku tahu aku bukan siapa-siapa. Tapi ayat dia tu macam nak cakap, dia malu dengan aku.

 “Lucca will send you home.”

Angguk lagi. Apa lagi pilihan aku ada?