Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Monday, 25 April 2016

HERO SEORANG CINDERELLA IS GOING TO BE PUBSLISHED!!!

ASSALAMUALAIKUM .....

ALHAMDULILLAH syukur ke hadrat Ilahi..

Dear my laling-laling readers and followers, 

Tujuan tuan tanah mengupdate blog kali ini sudah pastilah mahu mengkhabarkan berita gembira. Cuba jeling tajuk balik....

Ya.. ya.. Mungkin ramaaaaaaiiii yang dah tahu tapi, kerana tidak mahu bergelar munafik (Janji wajib ditepati. Dah janji nak announce kuat-kuat dulu), Maka.... dengan ini saya mahu mengumumkan anakanda keempat saya sudah selamat melihat dunia. Nama indah beliau diberi (Of cozz semua dah tahu) adalah HERO SEORANG CINDERELLA aka HSCBig applauses to EKSPERIMEN CINTA, SUAMIKU PALING SWEET and TUNDUKKAN PLAYBOY ITU kerana dah dapat adik baru. Yayyy!!!

Sama macam kekanda-kekanda-kekandanya, HERO SEORANG CINDERELLA diterbitkan oleh syarikat penerbitan KARYASENI. Sama juga, saya tak ambil order online. Maka..... sebarang urusan jual beli online bolehlah berurusan terus dengan KARYASENI & PENULISAN2U atau mana-mana online seller yang lain. Maaf banyak-banyak.



Macam biasalah, bukan ANJELL namanya kalau tak turunkan pesanan berkerat-kerat tiap kali novel baru keluar. (Maaflah kalau rasa dah baca benda ni sejak zaman EKSPERIMEN CINTA lagi)

Pesanan penaja:


Novel kali ini bertemakan KEKELUARGAAN kut. Tak tahu berjaya ko idokk. Tengok tajuk pun dah nampak CINDERELLA, maka paham-pahamlah hidupnya pasti ala-ala Cinderella. Tapi.... tak ada la pulak hilang kasut ke, hilang barang ke apa ya. Shweet Mweet hero and heroin tu.. haruslah ada (ALAMAK SPOILER!)


PESANAN PENAJA DARI PENULIS DENGAN RASA MASIH PUNYA BANYAK KELEMAHAN INI:

++ Minta maaf kalau novel ni tak macam di blog

++ Minta maaf kalau apa yang korang expect dari novel ni tak kesampaian..

++ Minta maaf kalau  novel ni buatkan korang rasa rugi sebab dah belinya

++ Minta maaf kalau korang rasa novel ni tak berbaloi dengan masa yang ditunggu..

++ Minta maaf kalau novel ni tak seronok langsung dan membosankan.

++ Maaf atas segala cacat cela novel ini, sesungguhnya Cik Penulis ini masih punya banyak kelemahan dan kekurangan

++Minta maaf n minta maaf in everything...

Kalau rasa nak beli, belilah. Kalau rasa taknak, siapalah saya untuk memaksa. Ya dak?? HUHU..

Janganlah dibandingkan karya ini dengan kekanda-kekandanya sebelum ini. Macam yang saya cakap tadi, setiap novel yang keluar, temanya lain-lain. Lain orang lain citarasa. Jangan expect tinggi. Saya taknak ada yang terkuciwa sendiri. Jangan sesekali berfikir 'NOVEL ANJELL GRENTI BEST!' .. Sungguh.... sekali pun saya tak pernah dan berani jamin karya-karya saya best. KERANA APA?? Stail penulisan mungkin berubah. Writer's block dah jadi macam sindrom. Ada kalanya kita tak mampu maintainkan sesuatu. Kita juga tak boleh terlalu senang hati dan berlapang memikirkan setiap orang dapat menerimanya. Bersama waktu, sesungguhnya lahir lagi novelis-novelis lain yang lebih hebat   (Kita bersyarah dulu, ya anak-anak.)

TERIMA KASIH SEBAB TAK BERPUTUS ASA DAN MEMBERIKAN SEMANGAT SEPANJANG MENUNGGU NOVEL INI DITERBITKAN. SEMOGA TERHIBUR DENGAN PERANGAI TENGKU IAN UZZAM DAN NURA MEDINA. YANG BAIK DIJADIKAN TELADAN, YANG BURUK DIJADIKAN SEMPADAN   (Bersyarah lagi ya, anak-anak)

LOVE U ALLSS.....




Terima kasih kerana dah ambil masa membaca apa yang saya bebelkan ini, dan di sini saya sertakan cover dan sinopsis HSC

Ini cover HSC.


"Cuma pejamkan mata, dia pasti akan muncul"

Kali ini tema Pink lagi. Anjell dan Pink tak dapat dipisahkan. Tolak TPI, yang lain semua ada pink. Kenapakah kebetulan ini padahal saya tak minat pink. Haha..




SINOPSIS

Penulis : Anjell
Penerbit : Karyaseni 
HARGA : RM28.00(SM)/RM31.00(SS) 
Halaman : 736 
ISBN : 978-967-469-007-6


Ini adalah kisah seorang Cinderella dan heronya…

Sekali pandang, orang mesti cakap dia sesuai untuk Cinderella versi thriller. Dia cantik tapi muka dia beku. Senyum ikhlasnya mahal. Jelingannya tajam mengalahkan pedang. Semuanya hanya untuk menutup kisah hidupnya. Itulah Nura Medina.


Seratus lapan puluh darjah pula dengan heronya. Heronya masih versi Prince Charming. Dia kacak membunuh. Senyumnya ikhlas versi pencair hati. Jelingannya mampu bikin anak dara penasaran. Dan kepulangannya ke Malaysia kali ini bersama satu amanah. Itulah Tengku Ian Uzzam.


Macam mana Tengku Ian boleh menjadi hero seorang Cinderella? Al-kisahnya bermula pada suatu malam.


“Tips. Kalau awak ingat saya malam ni, saya pasti akan selamatkan awak.”-  TENGKU IAN UZZAM


Bermulalah misi Tengku Ian untuk mendekati Medina. Terus-menerus si hero selamatkan Cinderellanya. Sehinggalah tersingkapnya satu rahsia.


“Dunia ni penuh dengan ketidakjujuran. Bila dah kena fitnah, 99.9% pilih untuk percaya.” – NURA MEDINA


“In the situation of 99.9% of distrust, I am your 0.1% that will trust you. Always.” – TENGKU IAN UZZAM


Itu janji Tengku Ian. Dan apabila Medina berada dalam situasi 99.9% itu, masihkah Tengku Ian menjadi 0.1% dia? Dan berjayakah Tengku Ian menjalankan amanah yang diberikan


    ++++

Ayuh kita buka kaunter tanya sendiri, jawab sendiri:

1. Novel ni publish bulan berapa ya?

This novel is specially published for PESTA BUKU ANTARABANGSA 2016 (PBAKL) di MAEPS, Serdang pada 29 APRIL - 9 MEI 2016. Tahun ni tak buat di PWTC ya.. Maka... HANYA DIJUAL PADA PESTA BUKU SAHAJA!!

Limited edition ke?? Kalau saya jawab ya, grenti kepala kena penggal. Hehe... Jangan risau... BUKAN LIMITED EDITION. Sebenarnya novel ni terbitan KARYASENI untuk JUN 2016. Kalau dah tak boleh beli kat PBAKL 2016, Maka... silalah tunggu sehingga bulan Jun sampai.

2. Bila masuk kedai buku/order online??

Nampak tak saya siap bold JUN 2016, Maka masuk kedai buku biasanya pertengahan bulan Jun la agaknya. Order online pun buka bulan Jun. Jadi... usahlah menggigihkan diri dan membazir tenaga menapak ke MPH atau Popular  atau mana-mana kedai buku di musim el nino ini, semata-mata untuk mencari novel ini ya. Pusing kedai-kedai buku seluruh Malaysia pun pasti anda takkan jumpa, Take note! Menapak ke kedai buku tengah-tengah bulan JUN, HOKEY??


3. PBAKL ni akak ada tak?

Err... nak jumpa saya ke?? Fortunately.. tahun ni insyaAllah saya turun padang. Jadual saya, insyaAllah 7 MEI 2016 jam 12-2 PETANG. Pastinyalah di booth KARYASENI/PENULISAN2U (saya tak ingat dah nombor berapa). Sematlah tanggal ini baik-baik di mindamu kalau nak jumpa saya (Ada ke orang nak jumpa saya). Kalau ada jodoh, berjumpalah kita ya. First time turun padang kut!!! (Hai... masa aku nak pergi ni la dia buat PBAKL kat ceruk Serdang. Tengah-tengah musim El nino pulak tu!!) Dugaan.... Semoga semuanya dipermudahkan. Amin. (Psss... saya ni pendiam dan pemalu orangnya. Ahaks!)




    +++++++++++++++++

FIFTH NOVEL TO GO: ALPHA MALE. 
Current status: Writer's block (Anjell dan Writer's block berpisah tiada. Haha)

Bila nak publishnya??? Jangan tanya nak publish. Tanya bila nak sambung tulis dan siapkan manuskrip dulu.. Sebab memang mereput dan tak disentuh-sentuh langsung. Huhu..

Biasalah... we go slow and steady. Maintain the quality than quantity. Satu tahun, satu novel. Nak Alpha Male? Tunggulah tahun 2017. InsyaAllah.... selagi Allah berikan ilham, kesihatan, umur yang panjang. Maka.... akan adalah novel itu. Boleh je nak siapkan cepat-cepat. Tapi malas. Haha...

Sebenarnya dah ada idea untuk projek novel 2018. Tajuk apa?? Kalau tiba-tiba saya mengigau, saya terupdate cerita tu. haha. Boleh je nak siapkan dua-dua. Tapi... macam statement di atas, SAYA MALAS. 

Oh, mahu beri pencerahan kenapa ALPHA MALE dan tak boleh baca di blog. Aritu.. al kisahnya ada sorang budak tergelap hatinya dan copy and paste almost exactly cerita saya tu di laman web penulisan2u (Cerdik gak budak tu. COPY cerita novelis KARYASENI/PENULISAN2U pastu pi post kat laman web penulisan2u). Malas panjang bicara, draftkan balik je la ALPHA MALE tu. Semoga kanak-kanak ribena itu terbuka balik pintu hidayahnya dan bertaubat. Manalah tahu ada penulis lain pulak yang jadi mangsa.... Kalau kanak-kanak ribena tu terbaca post ni, haraplah cepat bertaubat ya awak (Haruslah pernah baca blog ni, kalau tak macam mana boleh copy ALPHA MALE. Iya dok??) Bertaubatlah awakk... penat nak perah otak ni awak tahu? Nak jadi penulis tu, tak salah. Saya tak marah kalau cerita saya mencetuskan idea awak untuk menulis. Tapi, tolonglah jangan sampai sebijik-sebijik sampai orang boleh cakap tu cerita saya. Kalau dalam research paper ni, dikira plagiarism, lecturer boleh failkan awak dan the owner of the papers being plagiarized boleh saman awak, tahu?? (bersyarah lagi sekali ya, anak-anak). Bukan nak cakap saya je, ramai lagi penulis yang dicopy paste ceritanya.

Tunggulah bila tiba masanya, terbuka hati nak update ALPHA MALE, saya akan update. Saya pun sangat rindu untuk update blog.

Terima kasih sudi membaca post saya yang ni. Kepada yang dah dapatkan HERO SEORANG CINDERELLA, Terima kasih banyak-banyak sebab sudi menyokong saya. Selamat membaca dan Maaf atas segala cacat-cela novel ini. Sesungguhnya saya juga masih belajar dan akan selalu belajar.


SEKIAN. SALAM SAYANG, ANJELL.

Sunday, 17 April 2016

Hero Seorang Cinderella (TEASER 2)


TEASER 2

“Cempedak goreng ada?”

Mulut Tengku Ian ternganga selepas mendengar pertanyaan Medina itu. Sempat sengih kepada pelayan yang nampak blur dengan soalan luar alam Medina itu. Mesti terpinga-pinga. Yang isterinya ni pun satu hal. Masuk kafe, mintak cempedak goreng apa hal?

“Err.. tak ada kak. Menu kami macam yang tertulis kat dalam ni,” jawab pelayan itu sambil menunjukkan menu di atas meja mereka.

Medina agak kecewa. Tekak tiba-tiba rasa nak makan cempedak goreng. Akhirnya mengoder makanan dan minuman yang tertulis pada menu. Kemudian senyap. Sekali pun dia tak pedulikan Tengku Ian.

Tengku Ian dah tak senang duduk. Apabila Medina keluar rumah, dia turut mengejar. Mahu berbaik-baik dengan Medina. Apabila Medina masuk ke dalam kafe ini, dia turut masuk dan duduk di hadapan Medina. Dia tahu kehadirannya memang tak dialu-alukan.

“Sayang tengah fikir apa?” soal Tengku Ian. Mencari modal untuk memulakan perbualan dengan Medina. Garu-garu kepala jugalah apabila tengok Medina anggap dia tak wujud.

“Tengah fikir macam mana nak lari dari rumah,” jawab Medina selamba.

Wajah Tengku Ian di depannya berubah pucat. Turun ke kaki semua darah dia.

Relax. I’m kidding, okay?” sambung Medina lagi sebelum kena buat CPR kat suami dia yang mungkin kena cardiac arrest lepas dia cakap macam itu.

Tengku Ian melepaskan nafas lega. Boleh hilang semua oksigen kalau bercakap dengan Medina ini. Dahlah Medina ini boleh dikategorikan sebagai bertindak mengikut perasaan sekarang ini.

“Kenapa? Cuak ke?” soal Medina berbaur sindiran.

“Mana tak cuak kalau isteri abang nak lari rumah? Jangan cakap macam tu lagi.” Suara Tengku Ian berubah serius.

Medina mencebik. Malas nak komen banyak. Kalau dia nak lari rumah, dia dah tak cakap. Sekarang belum terfikir lagi. Akan datang, siapa tahu?

Hazel, sit down!” Suara yang penuh authority itu buatkan Medina turut angkat kepala. Dari meja depan dia.

Kening mula berkerut. Dari tadi lagi, dia tengok pasangan itu. Asyik nak bergaduh  aje. Medina nampak perempuan yang bernama Hazel itu duduk balik. Kecut perut agaknya lepas dengar suara lelaki di depan dia itu.

Siapa mamat itu? Abang dia? Tunang dia? Suami dia? Garang gila!

“Abang pergi toilet kejap.” Suara Tengku Ian buatkan Medina mengalihkan pandangannya daripada pasangan itu. Tengku Ian dipandang. Cuma sekejap sebelum dia buat tak tahu.

Mood masih merajuk! Kemudian Tengku Ian bangun daripada kerusinya dan meninggalkan meja mereka.

I have a proposition!” Lagi sekali pandangan Medina terarah ke arah pasangan itu selepas mendengar suara Hazel.

Shoot,” jawab lelaki di depan Hazel itu. Keyakinan pada muka lelaki itu tak goyah sikit pun.

Kemudian nampak mereka berdua saling bertatapan. Dua-dua tak nak mengalah. Dah boleh rasa bzz..bzz.. current elektrik daripada pandangan mereka berdua itu. Medina geleng kepala. Sah bermasalah pasangan ni! Ingatkan dia dan Tengku Ian aje pasangan sedang bergaduh di dalam kafe ini.

“Tengok apa?” tegur Tengku Ian lepas dia balik dari tandas. Turut menoleh ke arah pandangan Medina.

“Tengok couple gaduh. Tu mesti lelaki yang cari pasal.” Selamba Medina menuduh.

Tengku Ian diam. Kenapa dia rasa Medina maksudkan orang lain  aje?

So, here is my proposition. Saya setuju untuk kahwin dengan awak. Tapi.. kalau awak ada perempuan lain, atau awak dah tak nak saya, jujur dengan saya. Tak kisahlah darling ke, salmonella ke, e.coli ke..”

Medina rasa nak tergelak lepas dengar ayat Hazel itu. Dia perasan juga yang perempuan bernama Hazel itu cakap boleh tahan sedapnya. Dah beberapa kali dia tercuri dengar perbualan mereka. Kata kuncinya adalah, TER. Sebab seawal mereka tiba lagi, mereka itu bergaduh tak pandang kiri kanan.

“.. Just tell me the truth. I’ll back off. Period! I can’t tolerate infidelity. Once is enough.” Hazel bersuara lagi. Macam sedih ayat terakhir wanita itu.

Ini mesti dia pernah kena curang dengan sesiapa ni. Lelaki kat depan dia itu ke? Agaknyalah! Kalau tak, tak adanya wujud darling, salmonella dan e.coli yang macam Hazel cakap itu.

Muka pun memang dah stok-stok yang boleh bikin perempuan jatuh tersungkur. Hazel di depan mata pun dia boleh nampak perempuan lain terteleng-teleng jeling lelaki itu. Sama macam apabila dia di depan mata, tapi perempuan tak segan-silu kerling suami dia. Semestinya dia boleh rasa apa yang Hazel rasa sebab dia perempuan.

“Kalau saya nak dua-dua? Lelaki boleh kahwin empat.” Soalan tak sayang nyawa daripada lelaki itu buatkan kening Medina turut terangkat sebelah. Amboi.. belum apa-apa lagi dah nak madukan Hazel? Mengesahkan lagi teori Medina tadi.

Tapi.. kalau dah lelaki itu curang, kenapa Hazel nak kahwin dengan dia? Hih.. kalau aku jadi Hazel ni, dah nampak dah bakal ada lekuk kat dinding sebelah gara-gara ada kepala kena hantuk kat situ! Medina pula yang mendengus.

Hazel ni, lembut sangat la! Tolonglah jangan reda aje kena buli dengan lelaki. Medina pula yang tak puas hati. Kalau Ian ni, hai.. memanglah aku…

“Eh, tak ada masalah. Awak dengan bakal arwah madu saya tu datang jumpa saya. Then, pilih. Siapa nak masuk ICU, siapa nak masuk enam kaki ke bawah?” Ternyata jawapan yang Hazel bagi lagi win. Medina tahan gelak. Okey.. dia tarik balik apa yang dikatakan tentang Hazel.

Tanpa sedar, Medina ukir senyuman. Kelakar tengok pasangan itu bergaduh. Dengan Hazel yang gaya ‘ada aku kisah’ dan lelaki itu pula macam ada aura alpha male. Macam mana agaknya kalau dorang itu bersatu? Sekurang-kurangnya kerenah pasangan itu dah buatkan stres Medina menurun satu graf.

Lelaki.. lelaki.. Medina geleng kepala. Kemudian mencerun mata pandang lelaki depan Hazel itu. Macam tahu-tahu dirinya diperhatikan, lelaki di depan Hazel itu angkat kepala. Mata mereka berlaga. Mata lelaki itu bagaikan tak punya perasaan. Tertutup dengan wajah kacak tapi ego dia. Macam dia cakap tadi, aura alpha male.

“Huh.. lelaki.. semua sama! Gatal.” Kuat suara Medina. Wajah lelaki itu sedikit berubah. Agaknya tahu Medina maksudkan dia. Malu? Marah? Lepas itu, muka lelaki itu kembali normal lepas dia berdehem. Eleh.. nak control macho la tu!

Hazel turut berpaling. Nampak muka wanita itu agak blur sebelum tangkap maksud ayat Medina. Kemudian nampak dia macam tahan ketawa lepas tengok muka terkedu lelaki di depannya itu.

Tengku Ian yang tengah sedut kopinya terus tersembur selepas mendengar apa yang dikata Medina. Cepat-cepat pusing belakang apabila nampak pandangan Medina ke arah itu. Sah mereka dengar!

“Medina!” Tak tahu nak marah ke nak apa dengan Medina sekarang ini.

 Sempat senyum kepada pasangan itu sebagai tanda maaf. Haraplah mereka faham yang isteri depan dia ini tengah terumbang-ambing hormonnya. Sangat tak sangka Medina boleh berkata macam itu. Nasib baiklah pasangan itu tak datang cari gaduh dengan mereka. Kalau tak, mahu jadi tampar beregu.

“Apa? Betul apa? Lelaki.. semua sama. Mana reti nak jaga hati perempuan. Nak-nak lagi kalau ada perempuan lain depan mata,” balas Medina. Kali ini hanya Tengku Ian yang dengar.

Tengku Ian diam. Tak surut-surut lagi marah isterinya itu.

“Terasa ke?” provok Medina lagi.

Tengku Ian ketap gigi. Medina sekarang memang suka mencabar kesabarannya. Ya Allah.. berilah aku kesabaran untuk menghadapi isteri aku yang tak berapa nak dewasa sangat ni!

Medina bangun.

“Eh, nak pergi mana?” soal Tengku Ian. Nak lari ke mana pula dah bini aku ni?

“Dah tak ada mood nak duduk sini. Bosan. Cempedak goreng tak ada, apa pun tak ada.”

Allah.. tak habis-habis lagi cempedak goreng isteri aku ni!

“Sekarang rasa nak makan aiskrim,” tambah Medina lagi.

“Itukan aiskrim,” kata Tengku Ian sambil tunjuk aiskrim depan mata Medina.

“Tu bukan aiskrim. Tu air batu manis.”

Air batu manis? Tengku Ian ternganga. Apa tu? Tak pernah dengar pula.

“Rasa nak makan Baskin Robbin la.” Medina terus tinggalkan tempat itu.

Tengku Ian cepat-cepat bangun untuk mengejar sebelum Medina hilang tak berjejak. Sabar.. sabar.. sabar..

Kenapa isteri dia sekarang ini pelik?

Friday, 1 April 2016

OH... ADIWIRA



OH.. ADIWIRA

“Akak!” Aku buat tak dengar. Konsentrasi penuh diberikan kepada jalan raya. Tengok Porsche kat depan ni lagi menarik daripada layan adik aku kat sebelah ni.

“Akak!!”

“Apa?” Garang aku balas. Jelingan maut diberikan.

“Bawaklah laju sikit. Dahlah lambat. Bawak kereta macam kura-kura kena lelah. Lembab,” bebel Rafiqie lagi.

Serius tangan rasa gatal nak cekik orang sebelah. Dasar toyol kecik. Dahlah menyusahkan hidup aku hari ni. Gara-gara dia, tergendala program aku. Tak pasal-pasal jadi driver tak bergaji aku hari ni. Hai.. nasib baik adik!

“Kau tak dengar mak pesan apa tadi? Mak pesan, jangan bawak kereta laju-laju. Tak boleh derhaka. Tahu?” Masa ni la aku acah-acah nak jadi anak mithali.

“Alah.. akak. Nanti Sir marah kalau lambat. Lajulah sikit.” Rafiqie tak puas hati.

Aku mencebik. Sekarang ni kalau aku pakai enjin turbo pun belum tentu sampai di tempat latihan pada masa yang ditetapkan. Jadi, masa ni kita kena berpegang dengan prinsip biar lambat, asal selamat.

“Kalau aku bawak laju, nanti kena saman. Sir kau nak tolong bayar ke?” jawabku.

“Akak...” Rafiqie dah mula merengek.

“Eh.. eh.. eh.. banyak cakap pulak dah budak ni. Akak hantar kau ni pun dah kira bersyukur, tahu? Ke kau nak akak tendang kau keluar kereta? Nak jogging pergi sana?” gertakku.

Cepat-cepat Rafique geleng kepala. Muka pun dah pucat. Haa.. tahu pun takut.

“Kalau taknak, duduk diam-diam. Lain kali kita tunggang dinasour ya? Baru la tak kena saman kalau laju.” Aku sengih kepadanya. Menang. Seronok buli budak ni.

Rafique ni adik aku. Satu-satunya adik aku. Jarak umur aku dengan dia memang jauh. Sebelas tahun. Dia sepuluh tahun, aku dua puluh satu tahun. Macam manalah mak aku boleh termengandungkan dia dulu, aku pun tak tahu. Semua orang ingat aku anak bongsu dulu.

Bila semua orang ingat aku bongsu, faham-fahamlah macam mana bila tiba-tiba aku ada adik. Aku anak manja. Abang-abang dan kakak aku semua lebihkan aku. Masa mula-mula budak ni lahir, serius aku rasa dengki gila. Rasa dialah perampas semuanya daripada aku. Tapi bila dah besar, aku dah makin matang, baru aku tahu betapa bodohnya aku dulu. Apa boleh buat? Dah namanya budak hingus tak kering.

Tapi itu tak bermaksud aku tak sayang adik aku. Tapi.. itulah! Kadang-kadang annoyingnya melebih-lebih. Macam anjing ajak kucing turun bergusti. Tak kena cara, memang selalu bergaduh dengan aku. Tapi.. biasalah. Sebab aku kakak, dia pun kuat menangis, so aku kenalah mengalah. Nak-nak lagi, mak aku selalu sebelahkan dia. Serius aku dengki dengan anak bongsu ni.

Kuat menangis pun, ada hati nak belajar taekwondo. Macam sekarang ni. Aku sekarang ni tengah jadi driver budak ni ke tempat latihan dia sebab mak dan ayah aku tak boleh nak hantar dia. Dalam banyak-banyak seni mempertahankan diri kat Malaysia ni, kenapa pilih taekwondo? Huh.. Rafiqie bukan tak tahu aku alergik dengan taekwondo.

“Kalau lambat, mesti kena denda. Sir garang.” Sekali lagi aku dengar suara Rafiqie. Muka dia masam. Dia nak protes, tapi takut betul-betul kena jogging pergi sekolah dia. Kelakar. Haha.. jahat betul aku ni! Kesian adik aku.

“Berani Sir kau nak cari pasal dengan adik Sakura? Sekali aku haiyakk, mahu terbang sebelah biceps dia.” Aku berkata bangga.

“Betul ni?”

Aku sengih. Ni caranya orang dewasa nak menipu adik oii. Aku nak haiyakk Sir bertali pinggang hitam kau tu? Baru hai.., tak sempat nak yakk lagi aku rasa dah terbang ke kutub selatan aku makan flying kick Sir kau tu. Tapi.. takpelah. Budak-budak tak payah tahu.

“Nanti akak jumpa sir, cakap kenapa Fiqie lambat ya?” sambungnya lagi.

Erk.. terkedu aku dengar dia cakap macam tu. Bila pandang sebelah, tak sampai hati pulak tengok muka bercahaya dia tu.

Hmm.. ya la!” Aku setuju. Bukan susah pun. Jumpa Sir dia, minta maaf je la. Bukak sikit hikayat sadis, mesti sir dia faham.

   -------------

Canggung! Itu yang aku rasa sebaik sahaja kaki cecah lantai tempat tu. Semua beruniform putih, tapi bermacam-macam warna tali pinggang. Ramai juga yang cuma berseluar putih. Baru nak bersedia kut. Pelbagai peringkat umur, tak kira lelaki atau perempuan. Dari kecik, sampailah ke dewasa. Semua ni nak belajar taekwondo ke? Ramai jugak.

Suasana yang agak familiar. Dah lama aku tak rasa perasaan macam ni. Tiba-tiba teringat kenangan lama. Cepat-cepat aku geleng. Semua dah jadi sejarah. Pahit. Buat apa aku ingat dia? Gara-gara dia, aku jadi benci dan rasa nak terajang orang bila aku nampak ada orang pakai dobok taekwondo. Ni la agaknya orang cakap gara-gara nila setitik, dengan botol-botol nila aku rasa nak humban masuk loji kumbahan. Huh!

“Tak ada tenaga!” Suara itu buatkan aku tersedar dari lamunan.

Terus aku pandang ke arah punca suara itu. Datang dari seorang lelaki yang berseluar putih dan berbaju t-shirt hitam. Bersama dengannya, ada seorang budak lelaki lebih kurang sebaya Rafiqie. Aku tak faham bahasa taekwondo ni, tapi yang aku faham, budak lelaki tu macam nak putus nyawa tendang dan tumbuk lelaki itu.

“Fiqie.. dorang tengah buat apa tu?” Aku soal Rafique yang tengah bersiap sedia.

Sparring. Akak mana tahu?” Ewah.. berlagak dia menjawab!

Sparring? Aku tahu la kalau setakat sparring tu. Tak adilnya! Mana adil bagi budak bawah umur macam tu lawan dengan lelaki besar anak gorilla tu. Sekali kena jentik, mahu backflip budak lelaki tu.

“Huh.. hebat sangatlah tu lawan dengan budak. Nak eksyen dengan budak hingus tak kering bolehlah,” bebelku tak puas hati. Hati dahlah memang tak suka dengan apa-apa yang berkaitan dengan taekwondo. Nampak pulak mamat tu buli budak kecik, bertambah maraklah api kebencian aku ni.

Memang macam ni ke orang yang belajar taekwondo? Bila dah hebat, mesti berlagak. Sama macam dia!

Huh! Aku tunggu je lelaki tu pusing sini. Nak jugak aku tengok rupa lelaki yang berani buli budak kecik tu.

“Akak..”

Masa tu budak lelaki tu tendang perut lelaki tu, tapi lelaki tu cepat-cepat mengelak buatkan budak lelaki tu terjatuh.

“Tu.. tengok tu.. nak mengelak pun macam nak taknak je. Lembik semacam. Otot tak cukup protein.”

“Akak..”

Kemudian aku nampak bertubi-tubi budak lelaki tu tendang dan tumbuk lelaki itu, tapi sekali pun aku tak nampak lelaki itu balas balik. Dia lebih senang mengelak. Aku bersorak dalam hati tengok budak tu buat macam tu.

Yeah.. you go boy. Ajar dia. Mamat tak cukup testosterone je berani cari pasal dengan budak.”

Tak lama lepas tu, aku nampak mereka saling berhadapan dan kemudian bongkokkan badan sebagai tanda tamat sparring. Aku pernah tengok dulu. Masa itulah lelaki itu pusingkan tubuhnya ke arahku.

Wow.. handsome! Muka dia serius. Tapi itu yang buatkan dia nampak lagi macho. Err.. serius kau, Sakura? Tadi bukan main kau kutuk, sekarang cakap dia macho? Mana pergi mamat tak cukup protein, tak cukup testosterone macam yang kau cakap tadi?

Dia berlalu ke arah terletaknya baju putihnya. Nampak dia sarungkan baju itu ke arah tubuhnya. Perghh.. penuh gaya. Tengok otot-otot lengan dia tu, gugur iman anak dara macam aku ni.

Mata aku tak lepas pandang dia. Bukan taknak larikan mata, tapi mata aku ni macam kena gam supaya melekat kat susuk dia.

“Kak Sakura!”

“Auchh!” Aku mejerit kesakitan. Si toyol kecik sebelah aku ni cubit aku. Aku gigit bibir bawah. Tahan mulut daripada menyumpah-seranah adik aku ni. Kalau kat rumah, memang dah kena marah dengan aku dah.

“Nak apa?” soalku bengang. Dia dah kacau aku nak sarapan mata pagi ni.

“Tu..” Dia muncungkan mulutnya. Aku pandang ke arah itu. Lelaki tadi dengan penuh gaya tengah berjalan ke arah kami. Yang menarik perhatian aku adalah tali pinggang hitam yang gah terikat di pinggangnya. Terus bulat mata aku. Tolong jangan cakap…

“..Sir Fiqie.”

Tidak!! Mampus aku! Tunggu apa lagi, Sakura? Lari baliklah.

Tapi kaki tetap pegun. Tunggu dia mengatur langkah ke arahku. Dia.. tak dengar apa yang aku cakap tadi, kan?

“Kenapa kau tak cakap tu Sir kau?” bisikku geram. Sebenarnya nak cakap, kenapa kau tak cakap Sir kau tu muda dan handsome?

“Fiqie dah nak cakap, tapi akak tu syok sangat mengutuk orang,” marah Rafiqie. Erk..

Tak tahu nak buat apa, alih-alih bila aku angkat muka, tegak berdiri si Sir Rafiqie ni depan aku. Nak sengih, rasa bersalah sebab dah bermacam-macam aku kutuk dia tadi. Doa aku sekarang semoga dia pekak tadi, tak dengar apa yang aku cakap. Tak pun dia dengar, tapi dia ingat mak cik depan sana yang cakap.

Sekilas dia pandang aku sebelum dia tumpu kepada Rafiqie.

“Rafiqie. Kenapa lambat?” Suara dia agak tegas. Maklumlah.. Sir..

Rafiqie pandang aku. Jari dia cucuk-cucuk belakang aku. Nak suruh aku back up dia la tu. Aku berdehem. Terus kering tekak lepas tengok muka Sir Rafiqie ni.

Dia pandang aku.

 “Ni kakak saya, Sir. Sakura Haruno.” Rafiqie menyampuk.

Kalau tak kenangkan rasa canggung aku dengan si Sir ni, memang aku dah putar kepala si Fiqie ni. Suka hati je nak Harunokan nama aku. Padahnya kalau tiap-tiap hari layan Naruto.

Aku sengih kepada Sir itu.

“Err.. Saya nak minta maaf sebab hantar Fiqie lambat hari ni. Sebenarnya ni kali pertama saya hantar dia, so faham-fahamlah kalau tersalah baca peta. Waze merajuk dengan saya hari ni. Bagi wrong way.” Seronok aku mengauta. Waze yang aku tak guna tu jugak yang jadi mangsa fitnah aku.

“Lepas tu jalan tak jem, tapi.. nak ke sini kena guna jalan 300.” Aku pandang muka dia. “Maksud saya, ada speed trap. Sekali flashhh.. tak sempat saya nak cheeseee, melayang RM300 saya,” jelasku lagi. Kut-kut dia tak faham.

“Besar makna RM300 tu untuk student macam saya ni. Maklumlah, tengah-tengah GST ni, kena berkira setiap sen yang habis. So, saya cuma harap adik saya dimaafkan untuk hari ni. Lepas ni insyaAllah dah tak lambat lagi err.. Sir.” Tak tahu nak panggil apa, aku sirkan je la lelaki tu.

Dia tenung aku macam aku tumbuh satu kepala lagi. Aku sengih lagi sekali. Makin banyak aku cakap, makin banyak aku merapu. Wahai Sir.. kenapa kau tak senyum? Serius rasa macam tengah menghadap cikgu disiplin masa zaman sekolah dulu.

“Okay.. saya maafkan. Lain kali, jangan datang lambat. Bukan apa, Fiqie juga yang rugi kalau tak cukup training. Grading dah nak dekat. Dah Fiqie, warming up, stretching lepas tu practice Chonji and Dan Gun.”

Yes, sir.” Laju Rafiqie lari meninggalkan aku. Maka.. Berkrik-kriklah aku berdua dengan si Sir ni.

Awkward..

“Err.. saya balik dulu, Sir.” Aku berbahasa. Dia cuma angguk. Alah.. dia geleng pun, aku memang cabut jugak.

Oh, anyway, I’m Adi not sir.” Itu kata-katanya sebelum dia kembali kepada kumpulan kanak-kanak yang sedang berlatih.

Tahu. Adiwira Halimi. Itu nama dia. Macam mana aku tahu? Jangan cakap aku stalker pulak. Itu yang tertulis gah pada tali pinggang hitamnya. Sempat aku jeling tadi.

  -------------

Aku jeling jam di tangan. Lima minit lagi kelas dia habis. Damn it! Gara-gara seronok bergosip dengan kawan-kawan aku, aku tak sedar masa berlalu. Sekarang ni, kalau aku pecut pun sah-sah takkan sampai tepat pada masanya. Perjalanan memakan masa dua puluh minit. Tu pun kalau tak jem la. Dahlah pagi tadi dah lambat, habis pun aku lambat datang ambil. Sah-sah kena bebel dengan orang tua aku lepas ni.

Ketika aku tiba di tempat latihan taekwondo Rafiqie, hujan lebat mula turun. Kawasan parking dah kosong. Sunyi-sepi. Mata melilau mencari. Nak telefon, tapi budak bertuah tu tinggal telefon dia kat rumah. Balik nanti, memang aku bagi anjing makan telefon dia tu.

Mana adik aku ni? Risau jugak aku. Aku pusing belakang. Nak cari payung yang selalu aku letak dalam kereta. Tapi baru aku ingat yang hari tu, angah pinjam payung aku. Double damn!

Nak taknak, aku buat keputusan untuk redah hujan lebat. Bukan jauh sangat dari kereta aku ni hingga ke tempat berbumbung. Dengan keyakinan tinggi setelah bergelar johan olahraga tiga tahun berturut-turut, aku yakin aku takkan basah kuyup.

1.. 2.. 3.. Terus aku pecut. Sesekali dengar guruh berdentum. Huh.. dramatis sangat hidup aku hari ni. Kegigihan seorang kakak demi mencari adiknya. Kalau pengarah drama tengok aku sekarang ni, sah dapat tawaran jadi heroin melodrama.

“Fiqie!” laungku. Cuba melawan bunyi hujan yang kuat. Aku berjalan masuk ke tempat yang aku pergi pagi tadi.

Lega. Sangat lega bila aku nampak Rafiqie tengah duduk bersila. Bukan sendirian. Dia duduk dengan siapa tu? Aku kecilkan mata untuk menumpukan pandangan kepada manusia yang duduk di sebelah adik aku tu.

Sir aka Adiwira?

“Akak!” Rafiqie jerit panggil aku. Dia berdiri dan berlari ke arahku. Poyo je adik aku. Gaya macam tak jumpa dua puluh tahun! Tapi aku tetap senyum bila nampak dia. Lega dan bersyukur.

“Akak.. kenapa akak basah? Akak mandi hujan ke? Kan mak marah kalau mandi hujan. Nanti demam.”

Si Fiqie ni… simpan ceramah kau tu bila kita dalam kereta, boleh? Sumpah rasa segan bila mulut si Sir ni dah macam nak cramp aku tengok sebab cuba tahan gelak dengan ceramah perdana adik aku ni. Mesti dia pelik. Siapa kakak, siapa adik sekarang ni.

“Takde payunglah.” Pendek jawapan aku.

“Tengok, sir. Kan saya dah cakap kakak saya mesti datang punya.” Rafiqie berkata kepada Adiwira. Kemudian dia pandang aku pulak.

Sir cakap tadi kalau akak tak datang ambil, dia nak tolong hantarkan balik. Dia temankan Fiqie tunggu akak,” tambah Rafiqie lagi.

Aww… baiknya Sir kau tu, Fiqie. Aku pandang dia.

Hmm.. terima kasih ya, Sir..”

“Adi,” potongnya.

“Oh.. sorry. Terima kasih Adi sebab temankan Fiqie. Risau saya tadi.” Aku berterima kasih. Nak berbudilah katakan.

Dia pandang aku. Sekali lagi aku rasa macam canggung bila dia macam menilai aku. Ya.. ya.. aku tahu aku selekeh gila sekarang ni. Walaupun mungkin tudung bawal aku ni dah macam lepas kena gelek trailer, tapi aku lega sebab baju aku gelap dan takdelah basah sangat sampai melekap ke kulit tubuh. Nasib baik.

“Hmm.. terima kasih je?”

“Hah?”

“Ya la.. saya dah jaga adik awak hari ni, taknak balas jasa saya ke?”

Double hah.

“Belanja saya makan ke?”

Hah kuasa tiga.

Ewah.. ni taktik nak mengurat aku ke apa ni? Hai.. nak pelangkung karang, dia black belt taekwondo.

“Yalah.. mungkin awak boleh tolong saya tambahkan zat dalam tubuh. Otot-otot sayakan tak cukup protein.”

Erk.. tak tahu nak balas apa. Rasa macam kena penumbuk sebijik. Sah dia dengar apa yang aku cakap pagi tadi. Aku cuba berlagak selamba. Boleh tahan mulut si Sir ni.

So?” Adiwira angkat sebelah kening.

Dia serius ke nak aku ni jadi pembekal protein dia? Belanja sekali mungkin takpelah kut. Kalau ikutkan memang aku kena balas budi dia sebab dah tolong tengokkan Rafiqie hari ni.

Hmm.. okey.” Aku setuju.

Dan Adiwira terus senyum menampakkan gigi dia cantik tersusun. Kali pertama tengok dia senyum. Lawa. Aku turut senyum.

“Kami balik dulu.” Aku minta diri.

Wait..” panggilnya. Aku pusing belakang. Dia hulurkan satu jaket kulit berwarna hitam. Aku tayang muka confuse.

“Ambik ni.” Sekali lagi dia tilik aku dari atas sampai bawah.

“Kalau tengok gaya awak, ni memang diperlukan. At least, takdelah basah sangat nanti. Mak awak kan tak bagi mandi hujan.” Kenapa ayat belakang dia tu macam nak kenakan aku je?

“Habis, awak macam mana?” soalku. Sebenarnya nak tambah, mak awak bagi mandi hujan ke?

Dia cuma senyum.

“Saya lelaki. Kereta saya dekat je. Awak ada kanak-kanak dengan awak. Just take it.”

Hmm.. gentleman! Teragak-agak aku ambil. Baru pegang, dah semerbak minyak wangi maskuliniti dia cecah masuk hidung aku. Kalau aku tunduk cium, mahu berenang-renang dia dalam mimpi aku. Amboi, Sakura! Berenang-renang dalam mimpi? Ingat dia tu apa? Dugong?

Akhirnya kami sama-sama berjalan ke arah bertentangan.

   ---------------

“Akak, Sir kirim salam.”

Dengar je Rafique cakap macam tu, mulut aku automatik tersengih. Hati tiba-tiba rasa berbunga. Dah dua minggu berlalu, itulah ayat rasmi tiap kali Rafiqie balik dari kelas taekwondo dia. Tapi aku dah tak pernah jumpa dia lepas hari tu.

“Dia tanya, bila akak nak belanja dia makan?” sambung Rafiqie lagi.

Belanja makan. Itu hutang aku dengan dia. Aku ingat dia dah lupa. Nampaknya dia memang serius hari tu. Dan aku pun turut serius bila aku berjanji dulu. Aku kena tunaikan janji aku. Tapi.. macam pelik je bila aku tiba-tiba keluar dengan dia? Nak cakap aku kawan dia, tak. Bercakap pun beberapa kali. Aku cuma tahu nama dia je.

Hmm.. nantilah,” putusku.

Kemudian pandang jaket hitam yang terlipat cantik di tepi katil. Jaket dia. Dah dicuci bersih, tapi entah kenapa tangan rasa berat nak hulurkan kepada Rafiqie tiap kali dia ke kelas taekwondo.

Aku cium jaket itu. Dah bau lain. Rasa rindu pulak nak bau minyak wangi dia. Arghh.. gila kau, Sakura! Aku kena belanja dia makan, bagi balik jaket dia, lepas tu buat-buat tak kenal dia. Aku tak boleh terlibat dengan orang taekwondo. Serik!

   -----------

Masa aku tiba di tempat tu, jam menunjukkan pukul 11.45 pagi. Ya.. hari ni aku angkat tangan, sukarela untuk ambil Rafiqie dari tempat latihan taekwondo dia. Ada lima belas minit lagi sebelum kelas Rafiqie habis. Sengaja aku datang awal.

Sebaik sahaja aku masuk ke dewan itu, macam-macam bunyi aku dengar. Serius betul mereka semua berlatih. Aku cuma selesa berdiri di bahagian belakang dengan beberapa orang. Ibu bapa budak-budak tu kut.

Dari jauh, aku cuma memerhati. Ada dua kelompok. Kanak-kanak dan dewasa. Kumpulan kanak-kanak dilatih oleh Adiwira manakala kumpulan dewasa pula dilatih oleh seorang lelaki yang macam dalam lingkungan tiga puluhan. Sir besar agaknya. Ada bersama, beberapa orang bertali pinggang hitam yang mungkin membantu.

Perhatian aku mestilah terarah kepada kumpulan kanak-kanak. Semua berbaris mengkikut warna tali pinggang. Nampak adik aku berdiri di barisan kedua paling belakang. Adik aku baru bertali pinggang kuning calit hijau. Kemudian nampak mereka memulakan langkah pattern taekwondo. Yang ni yang paling aku suka tengok sebab cantik bila mereka bergerak secara sistematik.

Tak lama lepas tu, semuanya masuk barisan mengikut warna tali pinggang. Kali ni, kanak-kanak bercampur dengan orang dewasa. Aku tahu maksudnya apa. Ni maksudnya, kelas dah nak habis. Mereka semua memang penuh disiplin. Bila semua dah masuk barisan, aku dengar ketua jurulatih bersuara. Tak tahulah dia cakap apa sebab aku ada dengar terselit bahasa korea.

Taekwon.” Aku dengar semua anak murid menjawab sebelum bongkokkan sedikit tubuh mereka kepada guru. Bersurai.

“Kak Sakura!” Ceria suara si Rafiqie menegurku. Semua pusing pandang aku. Sama ada sebab nama aku ni agak pelik, ataupun sebab semua nak tahu siapakah gerangan kakak kepada kanak-kanak ribena tu.

“Hai, Sakura.” Aku tak perasan pulak bila masa Adiwira datang sini.

“Hai,” balasku juga sebelum senyum.

“Datang ambil Fiqie ya?” Lagi nak tanya soalan yang dah terang lagi bersuluh. Takkanlah aku datang nak angkut anak orang lain bawak balik rumah kut?

“A’aa.. ambil Fiqie.” Aku tetap jawab juga.

Tiba-tiba dada berdebar. Sebenarnya aku datang sini ada hajat lain. Nak tunaikan janji aku kepadanya. Tak pernah-pernah aku ajak anak teruna orang keluar makan. Kenapalah aku berjanji dulu?

“Err.. alang-alang datang sini, sebenarnya saya nak tunaikan janji. Hmm.. nak belanja awak makan, kalau awak tak sibuk la.” Aku memberanikan diri untuk mengajak. Kena buat-buat berani. Gila tak berani, ajak orang yang aku tak kenal pergi makan? Nama ayah dia pun aku tak tahu.

Adiwira nampak macam terkedu. Tak sangka agaknya aku ajak dia.

“Pergi makan? Alamak, hari ni tak boleh la. Saya dah janji dengan orang,” jawabnya.

“Oh..” Hanya itu yang aku jawab. Adalah juga rasa kecewa. Sebab.. penat tahu aku nak kumpul keberanian, kegigihan, kerajinan dan segala jenis ke-ke lagi semata-mata nak belanja dia makan. Salah aku jugak tak cakap awal-awal.

“Kalau macam tu, takpelah. Takde rezeki la kut,” kataku lagi.

Aku pandang dia. Dia macam nak cakap sesuatu sebelum ada suara panggil dia. Aku turut berpaling ke arah itu. Gadis bertudung yang berseluar putih dan bert-shirt jersi merah. Cantik. Kalau tak salah aku, ni perempuan yang bertali pinggang hitam yang menemani Adiwira masa latihan tadi.

“Cepatlah, Adi. Kata lapar,” kata perempuan tu lagi.

Oh.. janji dengan perempuan tu rupa-rupanya. Awek dia kut. Tiba-tiba rasa canggung.

Hmm.. kami balik dulu. Jom, Fiqie.” Aku minta diri.

Bila aku pandang dia, dia senyum. Tapi nampak tak berapa nak ikhlas. Kalau mata aku tak salah, aku pun nampak muka dia macam agak kecewa. Pelik.. kenapa dia nak kecewa?

   -----------------

Lepas hari tu, aku dah tak pernah pergi hantar atau ambil Rafiqie lagi. Sebenarnya rasa malu nak menghadap Adiwira. Sekali aku ajak dia keluar makan, tapi kena reject daa. Aku tak rasa aku ada keberanian kedua untuk mengajaknya sekali lagi. Kena reject lagi, memang aku lompat masuk dalam handbag. Sorok muka.

Rafiqie pun dah tak pernah sebut apa-apa lepas balik dari kelas dia. Jadi aku pun nak buat-buat lupa pasal janji aku tu. Alah.. janji nak belanja je pun. Bukan janji nak hidup semati dengan dia.

Jadi, ada baiknya kita keluar hiburkan hati kita yang tiba-tiba rasa sunyi ni. Dah lama tak keluar sorang-sorang. Aku memang macam ni. Kadang-kadang ada masanya aku rasa taknak keluar berteman. Hanya bersendirian. Lone ranger gitu.

Dan aku pun bukanlah bodoh sangat nak pergi tempat yang bahaya sorang-sorang. Biasanya aku suka ke Mid Valley. Bosan-bosan, pergi tengok wayang. Tak pun main boling. Dan sekarang ni, sebab perut tengah lapar, kaki laju masuk ke restoran The Manhattan Fish Market.

Tengah belek-belek menu, tiba-tiba rasa macam ada sesuatu. Angkat muka. Terus aku terkaku bila pandang pintu masuk. Dada tiba-tiba rasa sesak. Dah beberapa bulan kami tak berjumpa, kenapa sekarang? Jebat dan Kirana. Bekas kekasih dan bekas kawan baik. Dua manusia yang aku berharap takkan pernah muncul di depan aku lagi.

Jangan pandang sini. Tolong jangan pandang sini. Dan doa aku memang tak dimakbulkan bila kepala Jebat menoleh ke arahku. Macam tahu-tahu dia tengah diperhatikan. Wajahnya jelas nampak terkejut bila nampak aku sebelum berganti dengan senyum yang aku tak dapat tafsirkan.

Dengan langkah penuh bergaya, dia berjalan ke arahku. Ya Allah.. kenapa dia datang sini? Aku mula panik. Tapi tetap cuba mengatur nafas normal. Bertenang. Bertenang. Aku harap kedai nama ikan ni tak jadi ayam gara-gara si Jebat ni makan maki-hamun aku lepas ni.

Be calm, Sakura. Show him the real you. Show him you don’t need him. Aku cuba naikkan semangat sendiri.

Akhirnya, tegak berdiri Jebat di tepi mejaku.

“Sakura?” Jebat macam tak percaya.

“Tak. Kawan dia, Naruto,” sinisku. Lagi nak tanya.

Long time no see,” Kali ni datang dari minah sebelah dia.

Aku senyum paksa. Kalau tak jumpa terus lagi bagus sebenarnya.

Yaa.. long time no see,” jawabku. Macam tak percaya aku masih berdiplomasi dengan mereka. Bercakap macam apa yang jadi dulu tak pernah terjadi. Gaya macam kawan baik baru berjumpa lepas berkurun berpisah. Padahal hakikatnya adalah sebaliknya. Meh aku nak cakap. Aku benci mereka berdua!

“Sorang je ke? Hmm.. no company?” Kirana bersuara lagi. Suaranya penuh dengan kejengkelan. Macam nak cakap aku ni sangat kesian sebab keluar tanpa ada yang sudi temankan.

So pity.” Berbunyi lagi minah tu. Serius tangan rasa gatal nak libas kepala orang dengan menu di tangan.

Sorry, darling. I’m late.”

Tiba-tiba kedengaran kerusi bertentangan denganku ditarik. Darling mana pulak yang sesat cari meja ni? Aku menoleh ke arahnya. Adiwira? Terkejut, tapi aku cuba kawal.

And you are?” soal Kirana sambil mata tilik Adiwira dari atas hingga ke bawah. Aku mendengus. Pantang nampak lelaki kacak, mulalah mata dan mulut main peranan. Apalah si Jebat ni nampak pada Kirana ni?

Oh, I’m Adiwira. Kekasih baru Sakura,” jawabnya. Sekilas dia jeling aku sebelum berdiri menghadap mereka. Tangan dihulurkan kepada Jebat.

Kekasih baru? Mana mamat ni tahu aku ada kekasih lama atau aku dah takde kekasih sekarang ni?

“Jebat. Dan ni Kirana.” Mereka bersalam. Tiba-tiba aku rasa macam bzz.. bzz.. antara dua orang tu. Kalau tengok gaya urat-urat lengan yang mula timbul antara dua orang tu, aku rasa boleh merekah tulang tangan salah sorang.

Adiwira vs Jebat. Mestilah aku sokong Adiwira.

“Rasanya kita pernah jumpa. Tournament taekwondo tahun lepas?” Adiwira bertanya lepas tangan mereka berpisah.

Pernah tak aku cakap yang Jebat ni black belt taekwondo? Kalau nak tahu, inilah nila yang aku maksudkan dulu. Nila dan botol nila yang sebabkan aku benci orang bertaekwondo.

Yaa.. now I remember. Persatuan yang kalah tu, kan?” sinis Jebat. Aku pulak yang sakit hati melihat sifat bongkak Jebat. Kenyataannya Jebat memang jaguh.

Tapi Adiwira cuma tenang. Siap senyum lagi.

“Menang kalah, adat pertandingan. Tapi, tahun ni, be careful. We’re strong. Sejarah baru akan tercipta.” Suara Adiwira bergetar amaran.

Jebat pula senyum.

We’ll see.” Suara Jebat juga nekad.

Aku pulak yang telan liur. Apa akan jadi pada tournament taekwondo kali ni?

Anyway, sejak bila kenal Sakura?” Jebat jeling aku. Kali ni suara dia macam tengah tahan sesuatu. Marah? Cemburu?

Eh.. eh.. eh.. apa hak dia nak rasa macam tu? Aku bukan kekasih kau dah. Tu.. baik kau jaga minah sebelah kau yang muncung mengalahkan tenuk dah lepas kau cakap macam tu.

“Oh.. dah lama. Kami bertemu tiga tahun lepas. Tapi masa tu kami tak kenal sangat. Tapi, kalau dah jodoh tak ke mana. Kami dipertemukan kembali. And now, we’re together.”

Si Adiwira ni patut ubah nama jadi Panglipurlara. Seronok betul dia berdongeng. Tapi aku cuma senyap. Aku lebih rela menghadap darling jadian aku ni, daripada bekas darling sana yang tengah tenung Adiwira macam nak kasi tembus.

“Maksudnya sebelum kita bercinta, you dah kenal dia? Kenapa I tak pernah tahu?” Jebat macam tak puas hati.

Actually it’s none of your business. Kalau tak keberatan, kami nak dating.. berdua. So, Kirana dan Jebat, aku rasa ada baiknya korang berdua hmm.. pergi cari meja sendiri sebab tempat ni macam nak penuh,” jawabku.

Jebat jeling aku tapi aku buat tak tahu. Bila tangan ditarik Kirana pun mata masih tak lepas pandang aku. Entah kenapa rasa satu kepuasan lepas tengok muka dia yang macam baru lepas tertelan cicak tu. Aku nak dia tahu yang dia tinggalkan aku dulu tak jadi kudis pun.  Aku dah puas menangis sebab dia.

Aku buat-buat baca menu. Bila rasa mereka berdua dah jauh, baru aku angkat muka.

“Dasar jantan.” Suara penuh dendam dan kebencian.

Dan sekarang, perhatianku beralih sepenuhnya kepada mamat depan aku ni.

“Dah oder?” soal Adiwira. Bila aku senyap, selamba dia tarik menu di tanganku.

What are you doing here, darling?” sinisku. Adiwira ketawa.

“Makanlah, darling. Apa lagi?” Dia darlingkan aku sekali lagi. Aku buat muka.

“Awak dah janji nak belanja saya makan, kan? So hari ni saya nak tuntut janji,” kata Adiwira lagi.

Okay, fine.” Aku cuma bersetuju. Walaupun hati masih tertanya-tanya macam mana dia boleh tersesat masuk restoran ni. Atau memang dah jodoh kami untuk berjumpa?

Dia pesan makanan dia, aku pesan makanan aku. Lepas tu senyap. Ni rasa nak garu-garu kepala ni. Serius rasa janggal bila berdua dengan dia. Aku tak kenal dia!!!

Masa ni la kau nak kenal dia, Sakura. Suara hati berbisik. Aku berdehem.

“Datang sorang ke?” Okey.. soalan tak berapa nak cerdik dari aku. Dah dia duduk berdua dengan aku kat sini, takkanlah dia bawak minion dia kut?

Yup. Sorang. Saya datang dari rumah.” Dia tetap jawab.

“Rumah?” Keluar soalan tu sebab aku tak tahu nak jawab apa.

“Ya.. rumah. Yang ada bumbung, ada lantai, ada dinding dan melindungi kita daripada panas terik dan hujan badai tu.”

Aku ketawa bila dia jawab macam tu. Main-main pulak mamat ni. Sekurang-kurangnya dah tak rasa canggung sangat. Dia turut senyum. Macho.

“Sebenarnya awkward. Sebab saya tak berapa kenal awak,” jujurku.

So, jom berkenalan. Hai.. nama saya Adiwira Halimi. Umur 23 tahun. Baru habis belajar. Anak sulung dari empat orang adik-beradik. Hmm.. single and available. Awak?”

Single and available? Biar betul dia ni. Mulut gatal nak bertanya, perempuan hari tu siapa? Tapi nasib baik sempat brake. Bukan urusan aku. Kawan dia kut.

“Nama saya Nur Sakura. Umur 21 tahun. Masih belajar. Anak keempat dari lima orang adik-beradik,” jawabku. Macam dia, cuma tolak status aku. Buat apa nak cakap kalau dah dia dengan selamba mengaku jadi ‘kekasih baru’ aku tadi. Dia mesti dah tahu.

“Sakura. Nama awak macam orang jepun,” komennya. Aku sengih.

Kira okeylah komen dia macam tu. Kalau biasanya, orang akan tanya, “Kenapa Sakura? Mak minat tengok cerita Cardcaptor Sakura ke?” Serius rasa nak lempang kasi teleng kalau ada yang bagi komen macam tu.


“Sebab saya satu-satunya anak yang dilahirkan di Jepun,” ceritaku. Kalau aku buka hikayat macam mana mak aku boleh letak nama ni, tak baliklah mamat ni gamaknya.

“Saya dengan Sakura memang berjodoh.”

“Awak ada kenal orang lain yang nama Sakura ke?” soalku teruja. Tak pernah kenal lagi orang lain yang namanya Sakura kat Malaysia. Dia angguk.

“Tapi.. satu je persamaan orang nama Sakura ni. Dia.. menarik dan rare,” katanya. Aku mencebik. Nak cakap aku spesis terancam ke apa?

“Eleh.. nama awak pun apa kurangnya. Unik. Adiwira. Superhero,” komenku pula. Aku tak pernah dengar orang nama Adiwira.

“Nama saya memang sesuai dengan saya. Buktinya hari ni saya dah jadi superhero awak.”

Aku ketawa. Dalam hati mengiakan.

So, Jebat tu ex awak ke?” soalnya pula.

Aku angguk. Teringat balik kenangan lama. Sakit hati la pulak! Macam orang bodoh aku kena tipu dengan dua ekor manusia tu.

“Nampak Kirana tadi? Dulu dia kawan baik saya. Jebat dalam diam bercinta dengan dia. Dia curang dengan saya.” Aku tak tahu kenapa aku cerita kepada dia. Kemudian senyum pahit. Mesti Adiwira cakap aku malang sebab dapat lelaki tak guna macam tu jadi kekasih. Tu la.. dulu gatal nak bercinta, mak kau ada suruh? Takde kan? Jadi, padan muka kau Sakura!

I know.”

You know?” soalku balik. Pelik.

“Tapi tadi dia jealous,” komennya pula. Aku diam sekejap sebelum angkat bahu. Bukan masalah aku.

“Orang gila talak, macam tu la,” kataku malas. Dasar tak boleh tengok orang senang. Tercabar agaknya sebab aku dah jumpa pengganti orang yang jauh lebih hebat daripada dia.


Amboi, Sakura. Sejak bila si Adi ni jadi pengganti?

“Orang bodoh je lepaskan perempuan macam awak, Sakura.” Suara dia bagai punya maksud tersirat.


Betul tu. Memang aku tak nafikan Jebat memang bodoh. Haha. Aku berdehem.

So, awak memang kalah dengan Jebat ke masa tournament tahun lepas?” Ubah topik.

“Kalau team, memang team kami kalah tahun lepas. But personally, nope. Sebab saya tak participate pun tahun lepas. Tahun ni, rasanya saya ada sebab kenapa saya kena masuk.”

“Sebab apa?” soalku pelik. Dia pandang aku sebelum senyum.

So, kalau ada tournament taekwondo, awak nak datang tak?” soalnya pula tanpa menghiraukan pertanyaanku.

Aku terkedu. Tournament. Titik pengakhiran kisah aku dan Jebat adalah dari salah satu tournament tahun lepas.

“Kenapa saya nak kena datang?” soalku balik. Tak kuasalah aku kalau pergi sana untuk menghadap Hang Jebat tu bertarung dengan Hang-hang yang lain. Buat sakit hati, bak hang! Aku memang tahu Jebat selalu menang. Aku selalu tahu dia memang tangkas dan hebat.

“Saja.. bagi sokongan. Tournament dewasa dan kanak-kanak diadakan sekali. Fiqie pun nak masuk.”

Ooo.. Fiqie pun nak masuk ke?

“Kalau masa tu tengah cuti atau saya takde lecture, insyaAllah saya pergi,” jawabku separuh hati. Tapi aku tak tahu aku masih kuat atau tak untuk ke sana.

“Jaket awak. Alamak..” Sekali lagi tukar topik. Tiba-tiba teringat.

Kalau aku tahu aku jumpa dia hari ni, mesti aku bawak jaket dia. Dah berkurun dalam simpanan aku. Aku taknak dia cakap aku pencuri jaket dia pulak.

Adiwira cuma senyum.

Keep it. Sebab saya pun belum bersedia nak pulangkan hak awak.”

“Hak saya?” soalku dengan dahi berkerut.

“Ya.. hati awak la, darling.”

Grr.. ada jugak aku cekik sampai biru mamat ni. Dia ketawa bila aku buat muka. Akhirnya aku juga senyum. The ice is broken and melted.

   -------------

“Hai, Sakura!” tegur Adiwira.

“Hai,” tegurku juga. Mata memerhati dia yang tercungap-cungap mengambil nafas. Dahinya yang berpeluh itu disapu dengan satu tuala putih. Serius dia segak dengan seragam putihnya itu.

“Hari ni nak belanja saya makan ke?”

Grr.. Aku buat muka. Please la! Kalau nak tahu, dah dekat sepuluh kali aku dengar ayat sama. Teringat balik kali pertama kami keluar makan bersama. Bila bil sampai, laju tangannya mengambil dan membayar makanan kami. Bila aku marah, jawapan dia senang je.

“Lain kali la awak belanja saya.”

Dan tiap kali kami keluar makan bersama, tiap kali tu la aku dengar jawapan yang sama. Sampai kalau dia tanya bila aku nak belanja dia makan, aku dah malas nak jawab.

“Saya dah malas nak belanja awak makan,” kataku. Dia gelak.

“Mana boleh. Janji wajib ditepati.”

Tengok siapa bercakap! Menjawab memang kelas satu. Aku mencebik.

“Kalau awak bagi saya belanja tiap kali kita keluar, mesti janji saya dah ditepati, tahu?” bidasku balik.

“Kalau awak dah takde janji dengan saya, saya dah takde sebab nak jumpa awak,” balasnya.

Erk.. dia nak cakap kalau aku belanja dia makan, lepas ni dia dah takde alasan nak kacau hidup aku ke? Terdiam aku. Tiba-tiba segan.

“Kenapa hari ni awak berpeluh-peluh?” Macam biasa, aku ubah topik.

Oh, preparation for tournament. Sparring among black belters.”

Oh, patutlah! Gigih betul. Aku baru perasan semua orang tengah bersparring di tengah-tengah sparring mat. Adik aku pun sama. Nampak macam tahun ni semua semangat nak rangkul pingat emas. Bagus.. kalahkan Jebat! Biar padan muka Jebat sebab suka berlagak.

“Bila tournamentnya? Kat mana?” soalku.

“Dua bulan dari sekarang. Putrajaya. Saya harap awak datang.”

Aku diam. Mahukah aku ke sana lepas semua terjadi? Kemudian kedengaran suara Sir besar panggil semua masuk barisan. Macam biasa, adat nak tamat kelas. Adiwira pun ingin berlalu.

“Sakura,” panggilnya. Aku angkat kening. Tunggu dia sambung bicara.

Happy birthday.”

Bulat mata aku tiba-tiba. Sebab tak sangka ucapan itu keluar daripada mulutnya. Macam mana dia tahu? Baru aku nak tanya, dia terlebih dulu bersuara.

I know a lot of things about you.” Dia kenyit mata sebelum berlari-lari anak masuk barisan.

Aku ternganga. Satu je dalam kepala aku. Rafiqie…

    ----------

Hari ni adalah hari tournament taekwondo. Rafiqie dengan penuh semangat untuk masuk bertanding. Dia ajak aku pergi. Adiwira juga bersungguh-sungguh menyuruh aku menyokong pasukannya. Tapi hati antara dua. Fobia. Terfikir pasal Jebat. Macam manalah reaksiku kalau aku jumpa dia hari ni? Aku dah tahu dia memang akan ada. Kalau dia ada, maksudnya kebarangkalian bekas Tupperware kawan baik aku tu datang memang besar.

Setelah berfikir panjang dan kumpul keberanian, akhirnya aku buat keputusan untuk datang menyokong. Aku mahu mencabar diri sendiri. Kaki cecah lantai dewan besar itu. Beberapa sparring mat terbentang. Tiap-tiap tikar itu, pasti ada pasangan yang sedang bersparring. Di sekelilingnya, semua bersorak memberi sokongan. Tournament dah lama mula.

Tiba-tiba kenangan pahit itu datang. Lebih kurang setahun yang lepas, suasana seakan-akan begini, aku menyaksikan Jebat sedang beraksi. Hari tu aku teruja untuk mengejutkan Jebat dengan kehadiranku. Sebab sehari sebelum tu, aku cakap aku tak dapat datang kerana ada hal penting.

Tapi aku pula dikejutkan. Agaknya Allah nak tunjuk. Hari tu Jebat menang. Sebaik sahaja keputusan diumumkan, aku nampak Kirana berlari ke arah Jebat. Tangan lemah-gemalai mengelap dahi Jebat. Pandangan mereka bagaikan orang tengah bercinta. Kemudian Kirana peluk lengan Jebat. Dan hari tu, aku dah tahu betapa bodohnya aku. Tak payahlah aku cerita macam mana kisah aku putus dengan Jebat. The rest is history. Apa yang aku boleh cakap, sangat banyak air mata aku habis untuk dia. Bila ingat balik, memang aku akui aku memang bodoh.

Sekarang entah kenapa rasa bagaikan déjà vu. Hati tiba-tiba rasa tak kuat. Sekali aku trauma, susah aku nak lupakan semua. Aku pusing belakang.

“Sakura!”

Dan aku terus berlari keluar.

“Sakura.” Sekali lagi aku dengar suara itu memanggil. Aku berhenti sebelum berpusing. Adiwira.

“Kenapa awak lari?” soalnya pelik. Apa aku nak jawab? Aku senyap.

“Sejarah takkan berulang. Don’t worry,” katanya.

Berkerut dahiku. Apa maksud dia?

“Macam yang saya cakap dulu, I know a lot of things about you, Sakura,” katanya misteri.

Mencerun mataku pandang dia. Siapa Adiwira ni? Naluriku mengatakan dia tahu kenapa aku lari tadi.

“Lepas ni Fiqie punya turn. Dia layak masuk ke final. Awak taknak tengok adik awak bertanding ke?” soal Adiwira lagi.

Aku mengeluh. Cuba kuatkan hati balik. Macam yang Adiwira cakap tadi, sejarah takkan berulang.

I’ll stay by you side. I promise.” Itu janjinya. Buatkan aku terus angguk setuju. Adiwira ada untuk aku.

   ------------

Bila kami mendekati dewan besar itu, kedengaran orang bersorak. Tiba-tiba rasa berdebar. Kalau si Adiwira ni perempuan, memang aku dah pegang erat-erat tangan dia. Mintak semangat. Tapi masalahnya dia lelaki.

Adiwira pusing pandang aku. Dia senyum, cuba menenangkan aku.

“Fiqie tengah sparring.” Adiwira teruja. Yalah.. Rafiqie anak buah dia. Haruslah dia bangga kalau Rafiqie boleh tewaskan lawannya.

Aku turut pandang ke arah tengah gelanggang itu. Rafiqie memakai pelindung kepala dan tubuh berwarna biru. Lawannya bersaiz lebih kurang Rafiqie. Muka Rafiqie serius memerhati langkah lawannya. Bertubi-tubi serangan Rafiqie sehingga lawannya itu terjatuh.

Bila Rafiqie dapat mata, pasukannya bersorak. Termasuk aku. Bila akhirnya Rafiqie dinobatkan sebagai juara, aku tepuk tangan. Bangga aku tengok dia. Tak sangka adik aku yang kuat menangis tu sanggup ditendang dan disepak. Untuk masuk bertanding, keberanian harus tinggi. Hari ini, aku nampak betapa dia berminat dengan taekwondo ni.

“Kak Sakura.” Rafiqie baru perasankan aku. Dia berlari ke arahku.

“Yay.. Fiqie menang.” Dia bersorak. Aku cuma senyum.

“Ya.. akak tahu. Congratulation,” ucapku.

“Tahniah, Fiqie.” Adiwira turut bersuara.

“Terima kasih, sir. Semua ni sebab sir yang ajar saya. Lepas ni giliran sir pulak. Sir dah janji nak kalahkan abang Jebat, kan?”

Bila nama Jebat naik, aku pandang Adiwira. Tapi Adiwira buat tak tahu dengan pandanganku. Dia tunduk sebelum gosok kepala Rafiqie.

Of course. Lelaki sejati harus tepati janji.” Berkeyakinan sekali suara dia.

Baru aku nak bertanya, ada orang dah panggil nama Adiwira. Huh.. asal aku nak bertanya si Adiwira ni, mesti ada yang kacau daun.

It’s my turn. I’ve to go.”

Wait.. awak lawan dengan siapa?” soalku ngeri walaupun aku dah tahu siapa.

“Adiwira nak berperang dengan Hang Jebat. Ada kata-kata terakhir daripada Tun Teja?” Sempat lagi dia nak berlawak dengan aku.

Aku tak rasa kelakar pun. Aku rasa nervous untuk Adiwira. Adiwira tak kenal siapa Jebat. Tiga tahun berturut-turut dia merangkul pingat emas. Semua gerun dengan dia.

“Dia selalu menang, Adi.”

“Adi pun tak pernah kalah. Hari ni, sejarah baru akan tercipta. Trust me and watch me.”

Aku ragu-ragu.

“Tak percayakan saya nampaknya. Macam ni la. Kita bet. Kalau saya menang, esok keluar dengan saya. Boleh?”

Erk.. Aku tak angguk, tak juga geleng. Dia pun tak tunggu jawapan aku.

Good luck,” ucapku ikhlas.

Dia senyum lebar.

That’s what I need. A catalyst. Thank you.”

Please win.”

Of course. I’m Adiwira by name.” Dia kenyit mata. Aku suka cara dia jawab. Bukan berlagak, tapi berkeyakinan. Hati sedikit lega.

“Oh, ya! Awak perfect, Sakura. Tak salah kalau sekali-sekala awak jadi singa betina. Jangan lari lagi,” katanya lagi sebelum berlalu untuk bersiap.

Aku terkedu. Jangan lari lagi. Ya.. aku selalu lari sebelum ni. Adiwira buatkan aku tersedar sesuatu. Aku tak salah, jadi kenapa aku yang harus lari? Aku takkan lari lagi.

Dalam hati berdoa semoga Adiwira menang. Aku berharap sangat ada yang boleh runtuhkan ego Jebat.

   -----------

Semua ni cuma perasaan aku atau suasana memang tegang antara mereka berdua tu? Adiwira vs Jebat. Semua pun memang teruja. Sebab semua tahu siapa Jebat yang sebenarnya. Jebat tak pernah tewas. Itu prinsipnya.

Pertarungan terakhir untuk hari ini. Memang jadi highlight. Semua berkumpul di sekeliling mereka berdua. Yang bakal menentukan persatuan manakah yang bakal menang sekeluruhan. Adiwira atau Jebat?

Aku yang jadi pemerhati pulak yang berdebar semacam. Tak pernah aku rasa macam ni. Masa tengok tournament-tournament Jebat tahun lepas pun aku tak rasa macam ni. Tak putus-putus dalam hati berdoa.

“Kau datang?” Aku pandang ke arahnya. Kirana.

Jangan lari, Sakura. Aku berpesan kepada diri sendiri. Aku senyum kepada Kirana. Bukan senyum mesra, tapi senyum yang menunjukkan keyakinan.

Of course aku datang. Apa gunanya jadi kekasih kalau tak boleh bagi sokongan, kan?” jawabku.

“Baguslah. Boleh kau tengok Jebat tewaskan buah hati kau tu.” Dia gelak sinis.

Aku genggam penumbuk. Cuba bersabar. Kang tak pasal-pasal aku bersparring dengan Kirana ni pulak. Aku senyum lagi sekali.

“Kau tu pun. Pergi cari tisu banyak-banyak. Sebab Jebat mesti menangis lepas ni,” balasku.

“Huh.. Jebat kalah? Oh, puh-lease la! Dia takkan kalah kalau ada girlfriend macam aku ni.” Dia kibas rambutnya.

“Dasar bimbo!” Macam mana dulu boleh jadi kawan aku ni? Aku pun hairan.

At least hot.”

Aku gelak. Ya.. memang tak dinafikan bimbo memang hot. Tapi..

“Akak, bimbo tu apa?” celah Rafiqie. Lupa pulak adik aku ada kat sebelah.

Bimbo? Kalau Fiqie nak tahu, contoh bimbo ada kat sebelah akak ni.” Bukan sekadar nak menuduh ya, tapi dia sendiri yang mengaku. So, bukan salah aku okey?

For my dearest baby brother’s information, bimbo is a physically attractive and hot woman..”

Of course.” Sekali lagi Kirana kibas rambut.

“..Who lacks intelligence.” Aku senyum sinis. Bukan salah aku ya, memang dah itu maksudnya.

Bulat mata Kirana. Marah. “Kau..”

Bunyi orang bersorak buatkan Kirana tak jadi bersuara. Aku pun malas nak layan. Terus aku heret tangan Rafiqie untuk melihat perlawanan itu dengan lebih jelas. Mereka dah mula.

Kau kena menang, Adiwira. Mesti!

Mereka berdua saling berhadapan. Adiwira cuma tenang. Jebat pula dengan senyum berlagak dia. Erghh.. patutnya Adiwira tu bagi penendang sebijik, kasi sapu senyuman di bibir Jebat itu.

Mereka saling mengililingi dan menunggu peluang untuk serang. Semuanya terjadi dengan tiba-tiba. Baru beberapa saat perlawanan dimulakan, Adiwira lincah bergerak sebelum dia turning kick dengan kaki kanannya, tepat ke kepala Jebat. Jebat tersungkur.

Dewan yang gamat dengan sorakan tadi terus senyap macam tanah perkuburan. Sepakan di kepala memang dapat mata paling tinggi. Tapi yang buatkan semua orang terkejut adalah sebab yang tersungkur itu adalah Jebat. Jebat yang tak pernah kalah tu! Aku pulak sekarang ni tak tahu nak gelak atau kesian dengan Jebat. Boleh tahan kuat penangan kaki Adiwira kalau Jebat yang hebat tu boleh sujud ke tanah.

Aku nampak Adiwira pusingkan tubuhnya bagai sedang mencari sesuatu. Bila mata kami berlaga, dia senyum macho. Kemudian tangan kanan yang bersarung tangan biru itu dibawa ke bibir sebelum dilayangkan ke arahku.

Seolah-olah memberi maksud, “That’s for you.” Aku tergamam. Secara automatik semua kepala menoleh ke arahku lepas dia buat macam tu. Orang lain yang baru tersedar dari rasa terkejut terus bersorak untuk Adiwira.

Jebat bangkit untuk teruskan perlawanan. Muka Jebat dah lain macam. Dah hilang senyuman megahnya tadi. Riak wajah berubah ketat sebab Adiwira berjaya mencalar egonya. Jebat jelas-jelas tercabar. Ini barunya buku bertemu rak buku. Sekali lagi mereka saling mengililingi.

Jebat side kick, tepat kena perut Adiwira. Tapi belum cukup kuat untuk buat Adiwira sembah bumi. Penyokong Jebat bersorak bila Jebat kumpul mata. Tapi Adiwira cuma tenang. Semakin sengit. Bila dapat peluang, Adiwira back kick tubuh Jebat. Sekali lagi Jebat tersungkur. Aku bersorak. Adiwira hebat.

Akhirnya tamat perlawanan. Adiwira dinobatkan sebagai johan. Jebat pula terus campak segala alat pelindung tubuhnya ke lantai sebelum lari keluar. Orang kalah, tak boleh nak terima, memang macam tu la perangainya. Kesian.

Secara keseluruhannya, persatuan Adiwira adalah juara. Adiwira betul. Tahun ni, sejarah baru tercipta. Aku puas hati. Rasa macam dendam terbalas bila tengok apa yang dibanggakan oleh Jebat dirampas Adiwira.

Congratulation,” ucapku ikhlas.

Adiwira senyum manis. Muka juara yang sangat berpuas hati.

So, esok kita nak pergi mana?”

Erk..

   -------

“Ni mungkin kali terakhir kita jumpa,” kata Adiwira.

Aku senyap. Tahu. Besok, Adiwira bakal berlepas ke Belanda. Bakal sambung Master in Applied Physics di University of Twente. Hubungan kami yang makin rapat buatkan aku jadi sedih untuk berpisah dengannya. Sedar tak sedar, dah hampir setahun kami kenal.

“Tahu. Good luck in your study,” ucapku.

“Kita akan berpisah selama dua tahun. Saya ada benda nak cakap kat awak,” ujarnya. Dia pandang aku. Telan liur jugak aku tengok pandangannya yang dah lain macam tu.

“Apa dia?”

Hmm.. awak percaya pada cinta pandang pertama?” soalnya balik.

Kenapa tiba-tiba bercakap soal cinta? Dada tiba-tiba rasa berdebar.

Aku percaya ke cinta pandang pertama? Tak la kut sebab dengan Jebat dulu pun, entah pandangan keberapa puluh baru aku nak jatuh cinta. Huh.. tak payah ingat pasal dia! Sejak tournament taekwondo dulu, aku dah tak pernah jumpa dia.

“Saya percaya. Saya nak cerita pasal cinta pertama saya. Kisahnya bermula lebih kurang empat tahun yang lepas. Dan sampai sekarang perasaan saya masih sama.”

Kecewa! Itu yang aku rasa sekarang ni. Hati rasa bagai kaca dihempas ke batu. Reaksi muka cuba dikawal. Kenapa pulak aku nak rasa macam ni? Kami bukan bercinta.

“Lebih kurang empat tahun yang lepas, saya jumpa dia. Dia cantik, dia menarik. Tapi pertemuan kami hanyalah satu kebetulan. Dulu saya budak nakal. Bad boy. Biasalah.. remaja. Masa tu dia tolong saya. Cuma sekejap kami bertemu sebelum dia pergi.” Adiwira mula bercerita.

“Kemudian, takdir bagaikan menyatukan kami balik. Dua tahun selepas itu, kami berjumpa semula. Tapi dia tak ingat saya. Banyak kali kami bertemu, tapi dia tak pernah pedulikan saya. Saya cuma tengok dia dari jauh. Masa tu dia dah ada kekasih. Saya pun tahu. Orang cantik macam dia pasti dah berpunya.”

“Tapi.. mereka bercinta cuma separuh jalan. Mungkin Allah nak tunjuk yang lelaki itu bukan yang terbaik untuk dia. Satu hari, saya nampak dia menangis keluar. Bila saya cari dia, dia dah hilang. Saya reda. Mungkin bukan takdir kami untuk bersemuka.”

Aku cuma mendengar. Apesal sadis sangat kisah dia ni? Diam-diam Adiwira mencintai perempuan tu. Timing macam tak kena. Kalah novel kut! Masih tertanya-tanya. Siapakah perempuan bertuah tapi tak berapa cerdik yang tak pernah peduli orang sebaik Adiwira ni?

“Saya sangka itu kali terakhir kami berjumpa. Tapi ternyata jodoh kami memang kuat. Sekali lagi kami bertemu. Dia masih tak kenal saya. Memang patutlah. Sebab dah bertahun-tahun berlalu. Dan bila saya jumpa dia, saya dah berjanji akan cuba mendekatinya.” Suaranya berubah nekad.

“Mungkin orang tak percaya kalau saya cakap saya jatuh hati walaupun hanya sekali bercakap. Tapi, kalau dah itu yang hati kita nak, apa boleh buat? Perasaan tak boleh dipaksa. Saya cuma berharap dia pun punya perasaan yang sama dengan saya,” ceritanya lagi. Kemudian mengeluh.

Hmm.. untungnya perempuan tu. Dengki aku!

“Nama dia siapa?”

Dia pandang aku.

“Sakura.”

Oh.. Sakura, perempuan yang dia pernah cakap dulu tu ke? Jadi sekarang ni, dia nak cakap aku ni mengingatkan dia kepada perempuan tu ke? Sebab nama kami sama?

“Saya cuma ada ini yang mengingatkan saya kepada dia.”

Adiwira keluarkan sesuatu daripada kocek seluar dia. Satu sapu tangan kecik berwarna merah jambu. Sekali tengok, sah-sah orang cakap perempuan punya. Tapi.. yang buatkan aku pelik adalah… macam kenal je sapu tangan tu?

Dia buka hujung sapu tangan itu. Terukir sesuatu.

Sakura

Bulat mata aku seketika.

“Hari ni hari jadi saya.”

“Oh, happy birthday.”

Tiba-tiba teringat sesuatu. Samar-samar.

 “Should I retell the story?” soal Adiwira.

 -----------

Jam menunjukkan pukul dua pagi. Suasana stesen bas itu dah sunyi sepi. Ngeri jugak aku rasa. Aku kuatkan jiwa untuk tunggu ayah aku datang ambil. Aku baru sampai dari melawat mak cik aku di Kedah. Saja nak honeymoon. Bukan sebab kahwin ya. Tapi sebab baru lepas habis SPM.

Tiba-tiba dengar sesuatu. Aku nampak ada seorang lelaki dipukul. Tekak laju menjerit, “Polis!!” Cari nahas, kan? Tapi nasib baik orang yang pukul lelaki itu percaya dan cepat-cepat lari. Buatnya dia datang ke arahku, mahu jadi arwah aku.

Aku mendekati lelaki yang dipukul tadi. Takdelah cedera sangat. Ni mesti spesis budak nakal ni. Kalau tak, takkanlah merayap pagi-pagi buta kat stesen bas ni. Nampak macam dia beberapa tahun lebih tua daripada aku.

“Sedara.. sedara okey?” soalku. Berani betul aku pergi tegur dia. Tapi masa tu takdenya nak fikir semua tu kalau niat aku memang murni nak tolong dia.

Tapi dia cuma pandang aku. Mata dia beku.
“Eh.. eh.. eh.. kita nak tolong dia, dia jual mahal pulak.” Aku cekak pinggang. Sempat nampak bibir berdarahnya senget nak senyum tapi dia cuba kawal.

“Meh sini saya tengok.” Aku cuba belek wajahnya. Tapi dia mengelak.

“Jangan risau. Saya ni bekas presiden PBSM. Grenti tak mati punya kalau bagi saya tengok,” balasku.

Aku keluarkan sapu tangan untuk mengelap darah di dahinya. Dia cuma diam. Sesekali mengaduh kesakitan.

“Kita ni sedara, generasi pelapis bangsa. Macam mana kita nak maju kalau mentaliti kita tak fikirkan masa depan? Saya bukan nak ceramah, sedara. Tapi, sebagai seorang remaja yang fikirkan masa depan anak-anak muda kita, dah tiba masanya sedara berevolusi ke arah yang lebih matang.” Cewahh.. bukan main ayat aku! Kesan lepas jawab kertas karangan SPM Bahasa Melayu belum habis lagi agaknya. Haha.

Sekali lagi dia tenung aku. Mesti dia tengah fikir, aku ni jatuh dari planet mana?

“Terima kasih sebab tolong saya,” ucapnya. Aku senyum. Sekurang-kurangnya wujud juga perkataan ‘terima kasih’ dalam otak dia.

“Sebab hari ni hari istimewa saya, saya terima kasih sedara. Haha. Gurau. Sama-sama.”

“Hari istimewa?”

“Hari ni hari jadi saya.” Peramah pulak aku awal-awal pagi ni, sudi berkongsi dengan mamat yang aku tak kenal siapa itu.

“Oh, happy birthday,” ucapnya.

Belum sempat nak ucap terima kasih, telefon dah melalak minta diangkat. Ayah. Ayah dah sampai. Tanpa ucapan selamat tinggal, kaki terus berlari meninggalkan lelaki itu.

  ----------

Itu cerita empat tahun yang lepas. Bulat mata tak percaya bila pandang Adiwira di depanku. Lelaki tu, dia ke? Haruslah dia kalau dah sapu tangan yang aku bagi kepada lelaki itu dulu ada padanya.

“Awak?” Masih tak percaya. Tapi Adiwira cuma senyum. Puas hati agaknya bila aku ingat dia.

“Ya saya. Awak mungkin tak ingat saya. Tapi saya selalu ingat awak. Banyak kali kita berjumpa, tapi awak tak pernah peduli dengan saya.”

Aku diam mengiakan. Kalau pun aku nampak dia, memang aku akan lupa lepas tu. Memang aku bukan jenis yang ambil peduli kalau dah takde urusan dalam hidup aku. Walaupun orang sekacak Adiwira ni. Sekali jeling, cakap handsomenya. Lepas tu kalau jumpa bulan depan, memang aku dah tak ingat.

“Lagipun dulu awak ada Jebat. Selalu jugak nampak awak teman dia pergi tournament. Sampailah.. awak dengan Jebat hmm.. awak fahamkan?”

Diam lagi. Kenapa aku tak pernah perasan kewujudan Adiwira?

“Saya cuma nak cakap hari ni yang saya dah lama suka awak. Bila tengok awak adalah kakak Fiqie, itu dah macam bonus untuk saya. Saya rasa macam Allah kabulkan doa saya untuk bertemu dengan awak lagi. Saya betul-betul sukakan awak,” luahnya berani.

Terkedu. Aku tak pernah terfikir yang hari ni adalah hari dia meluah rasa.

“Awak macam mana?” tanyanya pula.

Aku macam mana? Setahun aku kenal dia, tipulah kalau aku cakap aku tak suka dia. Nak cakap aku suka dia pun rasa macam malu. Kenapa macam ni? Dengan Jebat dulu tak macam ni. Aku kumpul kekuatan.

Hmm.. kalau saya suka awak jugak?” Aku soal dia balik. Cerdik kau, Sakura.

Lebar senyum Adiwira.

“Kalau awak suka saya jugak, saya akan jadi lelaki paling gembira. Saya akan setia dengan awak. Saya janji.”

“Ya la tu. Nanti nak pergi jauh. Sekali minah blonde kenyit mata, entah-entah terus amnesia,” cebikku. Dah serik aku kena curang dengan lelaki ni. Baik jangan berjanji.

“Saya dah tunggu awak selama empat tahun, Sakura. Apalah sangat dua tahun lagi? Awak tu.. sanggup ke tunggu saya?”

Terkedu. Sanggupkah aku?

Angguk.

“Dan bila saya balik, benda pertama yang awak kena lakukan adalah setuju jadi isteri saya.”

Erk.. I love you takde, apa takde, nak pinang aku dah?

Oh, Adiwira! What have you done to me?

  -------------

Pejam celik, pejam celik, dua tahun tu cuma waktu yang sekejap. Aku sekarang dah tamat belajar. Selamat pegang jawatan tinggi dalam syarikat rumah aku. Apa lagi? CEO penganggur-penganggur bersatu la, apa lagi?

Sejak aku tamat belajar, mak aku dah lantik aku jadi driver rasmi adik aku. Ya.. adik kesayangan aku tu masih menghadiri kelas taekwondo. Sekarang dia dah bertali pinggang merah calit hitam. Hari ni dia ada grading untuk naik ke tali pinggang hitam.

Dah tentulah aku sebagai kakak datang menyokong. Bila tengok semua orang berdobok putih taekwondo, kepala terus ingat seseorang yang berada jauh di Belanda. Ya.. aku rindu Adiwira.

Hubungan kami masih baik. Kadang-kadang gaduh, tapi mestilah kami cari penyelesaian untuk cepat baik. Sebab dia sangat gentleman. Dia faham perempuan dan sebab itulah perasaan aku makin hari mekar untuknya. Tiap-tiap hari pasti ada WhatsApp daripada dia walaupun cuma satu baris ayat. Tak perlu rasanya ayat berjela-jela untuk dia tunjukkan dia pedulikan aku. Cuma sekarang, kami dah jarang bertukar khabar.

Hubungan jarak jauh memang banyak dugaan. Sebab aku tak tahu dia buat apa kat sana. Dia pun tak tahu apa aku buat kat sini. Tapi cuma satu penyelesaiannya. Kesetiaan. Dia berjanji untuk setia dan aku pilih untuk percaya dia. Aku? Sebab aku tahu sakitnya satu kecurangan, jadi aku takkan curang dengan dia.

Semua pemikiran tentang Adiwira terbang entah ke mana bila dengar suara orang bersorak. Kembali ke alam nyata. Semua bersorak bila pemilik tali pinggang merah calit hitam patahkan kayu kepada dua. Aku turut tepuk tangan. Masa terus berlalu, sedar tak sedar semua dah habis. Jurulatih besar umumkan keputusan sama ada para pelatih gagal atau lulus untuk naikkan tali pinggang masing-masing.

Bila nama adik aku disebut, terus dia bersorak. Secara rasminya adik aku dah berjaya memiliki tali pinggang hitam. Dan lepas ni, dia dah tak payah ke kelas taekwondo lagi. Melainkan dia mahu naikkan dan tali pinggang hitamnya.

“Akak. Fiqie dah black belt.” Dia bersorak bila datang kepadaku. Aku senyum lebar. Tangkap gambar dia yang senyum lebar dengan kamera telefon.

“Tahniah. Lepas ni, bolehlah jadi bodyguard akak kalau keluar,” kataku. Dia ketawa.

Aku pandang sekeliling. Teringat kenangan lama. Tapi kali ni bukan sebab Jebat. Tapi sebab Adiwira. Bila dia nak balik? Sejak akhir-akhir ni dia dah jarang mesej aku. Katanya sibuk. Aku pun faham.

“Akak.. ada orang bagi.” Rafiqie hulurkan kayu taekwondo yang patah dua tu.

“Kayu? Untuk akak?” Muka percaya tak percaya aku tayang kepada Rafiqie. Betul ke adik aku ni? Entah-entah nak kenakan aku.

“Betullah.” Dia yakinkan aku.

Lambat-lambat tangan capai kayu itu. Orang tak normal mana yang tiba-tiba bagi kayu kat aku ni? Bagilah emas ke, berlian ke, boleh jugak aku pergi jual. Baru je nak tanya adik aku, dia dah berlari ke kelompok rakan sebayanya. Berkongsi kejayaan mereka.

Aku berjalan keluar. Tiba di satu tempat yang agak sunyi, aku duduk di atas satu kerusi batu. Kemudian pusing-pusing kayu di tanganku. Nampak ada tulisan.

Wi
Mar
P/S

Wimar PS? Apa benda ni? Dari manalah adik aku rembat kayu ni?

Do you know how great a ‘two’ can be?”

Suara itu buatkan aku angkat muka. Aku terkejut bila nampak Adiwira depan mata. Terkejut sampai terbisu aku. Hanya mata bersinar memandang dia yang berdiri beberapa meter di depanku. Adiwira dah balik!

Idioms said it takes two to tango.” Dia bersuara lagi.

 “Chemistry said two different elements can produce a greater compound.”

Perlahan-lahan dia berjalan ke arahku.

Physics said it takes two different charges to attract to each other.”

Semakin dekat denganku.

Mathematics said it takes two halves to become a complete one.” Tegak dia berdiri di depanku.

Dia hulurkan sesuatu kepadaku. Kayu. Bagaikan faham, aku mencapainya sebelum disatukan dengan kayu yang diberikan Rafiqie tadi. Saling melengkapi. Lalu aku baca apa yang tertulis.

Will You
Marry Me
P/S: I Love You

And Taylor Swift said two is better than one.” Dia menjatuhkan sebelah lutut di hadapanku.

“Saya cintakan awak, Sakura. Sudikah awak menjadi isteri saya?” katanya sambil menunjukkan kotak cincin.

Terkedu tak tahu nak cakap apa. Hanya pandang wajah ikhlas Adiwira di depan aku. Masih sama macam dua tahun lepas. Bukan.. dia bertambah matang dan makin kacak. Macam tak percaya hari ni dia dah balik.

Sakura, answer me, please. What say you?”

Aku kembali ke alam nyata. Penangan Adiwira. Sekali dia muncul, hilang fungsi kotak suara aku. Otak pun seakan-akan jammed seketika.

Dia lamar aku. Dia lamar aku!

Aku tenung Adiwira yang aku rindui itu. Wajahnya agak risau bila aku hanya diam. Takut ditolak mungkin.

Yes.” Tak cukup dengan kata-kata. Aku anggukkan kepala juga. Dua tahun lepas lagi aku simpan jawapan yang sama. Hati aku mahukan dia. Aku ambil cincin dari kotak lalu disarungkan ke jari manisku. Ngam-ngam.

Adiwira jelas-jelas gembira. Beberapa kali mengucapkan kata syukur. Dia berdiri sebelum duduk di sebelahku. Senyuman masih belum luntur. Malah makin lebar bila pandang cincin di jariku.

“Tahu tak semalaman saya tak boleh tidur sebab saya takut awak tolak. Saya siap solat hajat supaya awak terima saya. Supaya Allah lembutkan hati awak untuk saya. Dan hari ni, saya sangat bersyukur. Terima kasih, Sakura,” katanya.

Aku senyum. Hajat dia dah diperkenankan.

“Kenapa tak cakap nak balik?” soalku.

Surprise. Sebab macam yang saya cakap dua tahun lepas, bila saya balik, benda pertama yang awak kena lakukan adalah setuju jadi isteri saya. Dan lepas ni, saya nak suruh orang tua saya masuk meminang awak. Saya ikhlas nak jadikan awak sebagai isteri saya,” katanya. Penuh romantis dia renung aku.  Aku terus tertunduk. Muka rasa panas sebab malu.

Momen-momen romantis yang baru nak berputik antara aku dan Adiwira semestinya dikacau oleh adik aku. Seriang kanak-kanak ribena dia berlari ke arah aku sambil panggil nama aku. Sengih lebar dia tengok aku dan Adiwira.

So, sir. Kakak saya terima sir tak? Nanti sir jadi abang ipar saya ke?” Rafiqie bertanya.

Ceh.. tak habis-habis berkomplot dua orang ni.

Bila Adiwira angguk, Rafiqie bersorak.

Yay.. dapat abang ipar baru,” jerit Rafiqie kuat. Nasib baik takde orang. Kalau tak, mahu aku bungkus kepala masuk handbag. Adik siapa la ni?

“Dan mulai hari ni, panggil abang Adi.” Hanya Adiwira yang mampu layan adik aku ni. Sengih lebar dua orang ni.

“Dah.. jom balik, Fiqie. Dah kemas barang?” soalku.

Adikku geleng kepala. Kemudian kembali berlari masuk ke dalam untuk mengemas barang-barangnya. Tinggallah aku berdua dengan Adiwira. Kami turut bangun. Perlahan-lahan jalan beriringan ke tempat letak kereta. Senyap.

Hmm.. Adi,” panggilku. Dia pusing kepala untuk menoleh ke arahku.

I love you too.” Malu-malu aku mengaku.

I know.”

Ceh.. berlagak gila suara dia. Aku ketawa. Dia turut senyum. Bahagia.

Enam tahun dulu, aku tak pernah kenal siapa dia. Pertemuan ringkas tapi bermakna telah mengubah hidup Adiwira. Dia cakap dia suka aku. Lama-lama menjadi cinta. Pertemuan demi pertemuan terjadi, tapi sekali pun aku tak pernah ambil kisah dengan kewujudannya. Jarak masa setiap pertemuan antara kami tak pernah  seiring. Sehinggalah kali pertama aku hantar Rafiqie ke kelas taekwondo dia. Baru aku kenal siapa Adiwira Halimi.

Enam tahun dia tunggu aku. Aku cuma berharap penantian dia berbaloi. Kadang-kadang aku tertanya. Apa yang istimewa pada aku sampai-sampai Adiwira boleh terjatuh cinta padaku. Macam tak percaya bila dia cakap aku cinta pandang pertama dia. Dan lepas kenal Adiwira ni macam mana, hanya satu perkara dalam kepala aku.

Jangan lepaskan lelaki sehebat Adiwira.




TAMAT