Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Thursday, 2 October 2014

Encik Candy Crush


ENCIK CANDY CRUSH

“Dia datang weh. Dia datang!” Suara Tasnim di sebelah meja macam baru lepas campak tanda seru besar-besar depan muka aku. Amaran!

Aku mengeluh. Huh! Bencinya. Wahai iman, kuatlah engkau hari ni!

Kemudian kepala diangkat untuk tengok depan. Macam yang aku agak, Akma dengan lenggang-lenggang kangkong tepi longkang atas heels entah berapa puluh inci dia tu mendekati meja aku. Muka dah reda nak terima kehadiran dia yang memang tak pernah aku alu-alukan selama ni.

Betul-betul depan meja aku dia berdiri. Kemudian senyum sinis yang macam mintak nak kena sepak sulung dengan tangan aku ni.

“Ammar ada?” Suara tak sedap dia dah berbunyi dah!

Aku rasa aku ni tak buat pembedahan plastik lagi, kut ya pun minah depan aku ni nak tertukar muka aku dengan muka cantik si PA Ammar. Jauh bebeno bezanya kut ya pun nak tertukar. Satu je motif perempuan ni. Nak sakitkan hati aku.

“Kau salah orang ni. Bilik PA Ammar kat sana. Bukan sini,” balasku. Masih berdiplomasi selagi boleh bersabar. Sempat jeling Tasnim. Tengah tayang muka menyampah tahap langit ketujuh.

“Oh, ya ke? Aku ingat kau tahu. Bukan ke kau jaga dia ke?” Dia gelak sinis.

“Kau ingat aku ni ibu susuan tunang kau ke?” balas aku balik.

Tasnim kat sebelah dah gelak kuat. Aku tak tahu apa yang kelakar. Kelakar ke? Tapi, Akma tak ketawa pun? Muka dah merah macam tertelan cili merah setengah lori.

“Oh, macam ni ya behavior staf kat sini? Nanti aku nak report kat Ammar!” Akma macam mengugut.

“Alamak, takutnya aku! Suka hati kau la.” Aku malas nak layan.

Nasib baik lepas tu dia terus blah dari meja aku. Lega!

“Huh.. menyampah aku. Eksyen je lebih. Belum kahwin lagi dah berlagak macam bini bos. Macamlah tunang dia tu sorang je yang ada jawatan besar kat syarikat ni. Project manager je pun,” cebik Tasnim bila bayang minah tu dah lesap.

Aku no comment. Dengar, tapi buat-buat belek kertas atas meja.

“Tak faham aku. Kenapa la Encik Ammar boleh sangkut dengan minah tak cukup sifat macam tu? Apa yang dia nampak?” Sempat aku dengar soalan Tasnim itu.

Aku pun tak faham. Apa yang Ammar nampak kat Akma? Apa lebihnya Akma?

“Tapi kan, aku pelik. Kenapa dia selalu cari pasal dengan kau? Dia tak suka kau ke? Ke memang korang berdua dah bermusuhan sebelum ni?” Dah mula dah si Tasnim ni jalankan misi mengurai misteri sehingga terburai tu.

“Aku dengan dia? Entah.. aku pun tak tahu kenapa. Dia dengki sebab aku cantik daripada dia kut.” Kemudian aku gelak. Sekadar menutup cerita sebenar.

“A’aa la.. kalau ikutkan, memang kau lagi cantik daripada dia pun,” komen Tasnim pula.

“Haha.. kan? Sebab tu la dia tak suka aku rapat dengan Encik Ammar,” autaku lagi. Siap angkat bakul sendiri pulak tu! Haha.

Semua orang dalam pejabat ni dah tahu aku rapat dengan Ammar. Sampai orang ingat kami bercinta. Hubungan aku, Ammar dan Akma sangat kompleks aku rasa.

Panjang ceritanya. Kalau ceritakan dari A sampai Z, agaknya mahu habis satu rim kertas A4 putih 80gsm tu. Jadi, aku pendekkkan cerita. Aku dengan Ammar tu kawan. Mula-mula kawan, lepas tu jadi ‘kawan’. Biasalah, lelaki dengan perempuan mana boleh berkawan. Cepat atau lambat, perasaan suka tu mesti datang.

Tapi kitorang tak macam pasangan lain. Bagi aku, kawan adalah kawan. Tiada istilah terikat atau tak bebas walaupun aku ni memang boleh tahanlah senang nak jatuh hati kat lelaki. Nak-nak lagi kalau yang handsome-handsome tu. Jiwa perempuan mana tak goyah?

Tapi, aku tetap sayang Ammar. Sampailah satu hari tu dia cakap dia sukakan perempuan lain. Dia mintak putus. Dan aku pulak walaupun hati tengah sedih meroyan, aku balas jugak sedas. Aku tanya, “kenapa nak putus sedangkan kita takde apa-apa?”

Itu dah bagi lampu hijau kat mamat tu supaya teruskan hubungan dia dengan Akma. Sedih tu memang sedih. Tapi orang dah taknak, buat apa nak terhegeh-hegeh? Aku masih berkawan dengan Ammar, tapi aku dah boleh rasa hubungan kami memang makin renggang. Dah jarang kami berbual walaupun dalam satu pejabat.

Lepas tu dia tunang dengan Akma. Sedih jugaklah. Tapi takdelah sampai menangis. Bodoh namanya menangis sebab lelaki. Baik aku simpan air mata tu masa tengok akaun bank tengah-tengah bulan sebelum gaji masuk.

“Kalau aku jadi Encik Ammar, aku dah pilih kau.”

“Haip. Kau jangan. Dengar dek minah tu, tak pasal-pasal jadi tarik-tarik rambut. Aku pakai tudung. Tarik tudung aku, nampak rambut karang memang sampai bawah tanah la dia aku kerjakan,” jawabku.

Tasnim ketawa lagi.

“Dia baru dapat Project Manager. Kau nanti, mengorat la bakal CEO kita pulak. Yang ganti nanti anak lelaki Datuk Habib. Lupalah nama dia. Mesti handsome. Kau kenyit mata sekali, grenti dia tumbang.” Bagus punya cadangan Tasnim bagi.

Aku mencebik. Asal anak Datuk, mesti handsome ke? Poket je handsome sebenarnya. Entah saper-saper anak Datuk yang aku tak tahu nama tu. Malas la nak tanya orang. Nanti kenal jugak. Entah-entah dah kahwin. Aku dengan Tasnim pulak, seronok je jayakan misi nak rampas suami orang tu.

“Dia tumbang ke, aku yang tumbang?”

“Kau tumbang, dia sambut.”

“Gila!” Kami gelak bersama lagi.

   --------------------------

CEO baru dah masuk! Itu takde masalah sangat sebenarnya.

“Perkenalkan, CEO baru kita, Encik Luthman Ukasyah.”

Haa… yang ni yang masalah! Luthman Ukasyah! Nama yang sama, orang yang sama. OMG! Bagaikan tak percaya. Dia! Crush aku tu.

Aku nampak dia senyum manis. Anyway, senyum dia memang manis dari dulu pun. Semua orang dia tegur dengan senyuman penyuntik vitamin dia tu. Dan angkatan anak-anak dara macam aku ni ni dah mula tayang muka teruja. Dapat big bos super handsome kut!! Automatik nak control ayu. Haha.

Bila dia berada di depanku, senyuman masih sama. Tapi kenapa aku rasa senyuman dia jadi makin manis depan aku? Haish… perasan pulak tu!

“Zaara Insyirah. Hai.” Dia sebut nama aku walaupun aku belum perkenalkan diri.

Serius aku terkejut tapi sempat la nak cover daripada ternganga depan dia. Aku turut balas senyuman dia.

Bukan aku sorang rasanya terkejut. Semua orang kat situ dah pandang sesama sendiri. Ammar pun aku sempat tengok dah terangkat keningnya sebab pelik. Tapi aku buat muka tak tahu. Tapi, perasan la jugak! Dia kenal nama aku wei! Bos handsome aku kenal nama aku. Dia ingat aku!

“Aaa.. Zaara. Hai.”

“Kau kenal Zaara ke, Luth?” soal Ammar.

Dan aku pulak yang terkejut. Mereka dah lama kenal ke? Kebetulan apakah ini?

Yup. Kami satu batch masa asasi dulu.”

“Wow.. superb. Dah nak dekat sepuluh tahun kau masih ingat dia?” Ammar macam tak puas hati.

Hish.. bising la lelaki ni! Dah dia ingat aku, suka hati dia la. Dengki!

Tapi aku turut terkejut. Rasanya aku tak pernah cakap dengan dia dulu. Jumpa pun dalam dewan kuliah yang menempatkan beratus-ratus orang. Tak sangka dia perasan kewujudan aku. Aku ingat, aku je yang suka jeling-jeling dia dulu. Yalah.. nama pun crush. Suka dari jauh.

Aku nampak Luthman cuma senyum lawa.

Well.. RAM aku tinggi.”

Lepas tu dia pandang aku balik.

Glad to see you again.”

Kemudian dia berkenalan dengan orang lain pulak.

   ----------------

Sambil duduk atas kerusi tak berapa nak empuk aku tu, aku pusing-pusing kiri dan kanan sambil tengok skrin computer yang berlatarbelakangkan gambar ladang tulip. Mata je kat situ, tapi kepala dah terfikirkan Encik Candy Crush aku yang aku baru lepas jumpa pagi tadi. Itu kali pertama dan terakhir aku jumpa dia.

Kenapalah kena jumpa balik dengan dia? Suka tu memang la suka, tapi kalau aku kembali suka kat dia macam mana? Payah aku nak gila bayang sorang-sorang. Dalam satu pejabat pulak tu.

Teringat balik zaman asasi dulu. Hari-hari excited nak pergi kelas sebab nak jumpa dia. Lepas tu sanggup duduk belakang sebab senang nak tengok dia. Dia pun memang suka duduk belakang. Lepas tu, bila dah baju sama tu, rasa macam nak melompat bintang je. Nama pun crush. Kalau boleh nak tengok dia je hari-hari. Bila dah ke kafe nak beli makan, panjang je leher cari kat mana kelibat dia. Lepas tu bila dah habis belajar, sedih la jugak. Sampai-sampai aku pernah doa supaya dapat satu universiti dengan dia kut ya pun tak satu aliran. Tapi, dah niat salah memanglah doa aku tu tak dikabulkan.

Astagfirullahalazim! Teruk betul perangai aku dulu. Tapi tu dulu! Sekarang ni aku dah matang dah. Dan aku rasa kewujudannya kat sini buatkan aku tak berapa nak senang hati. Aku takut perasaan aku yang tumbuh tak berapa nak mekar aku kat dia tu kembali ada. Penat aku nak menepis perasaan suka kat orang yang entah-entah dah jadi suami orang tu.

Tiba-tiba teringat sesuatu. Macam mana dia boleh kenal nama aku? Aku masih tak faham. Musykil! Pertama, aku tak pernah kenal dia. Kedua, aku dengan dia dulu jumpa masa lecture je. Kelas tutorial tak sekali. Ketiga, aku tak pernah cakap sekali pun dengan dia. Dan keempat, dah hampir sepuluh tahun kami tak jumpa tapi dia ingat aku?!

Ke dia tahu aku ada hati kat dia sebab tu dia kenal aku. Oh, tidak!! Malunya kalau betul dia tahu. Minta-mintalah jangan! Mahu menyorok bawah meja aku hari-hari macam ni.

        -------------------

“Hachoo.. hachoo…” Dah kali kedua puluh aku bersin. Perghh.. siap kira lagi dah bersin berapa kali. Kau ada?

Kemudian capai tisu dalam kotak. Hembus hingus kuat-kuat sampai rasa macam nak koyak hidung comel aku ni.

“Weh.. pergilah klinik. Ambik MC. Dah macam orang nak mati dah aku tengok kau ni.” Tasnim bagi nasihat free.

“Tak boleh la. Aku kena siapkan kerja ni hari ni.” Aku bertegas.

Terlebih rajin pulak aku hari ni. Demam-demam pun datang kerja. Kalau tak kenangkan kerja ni kena hantar hari ni, memang aku dah MC. Baru cadang nak kerja separuh hari. Nak siap kerja ni cepat-cepat, lepas tu nak pergi klinik.

“Asal rajin sangat ni? Kalau Encik Ammar tahu, mesti dia marah kau.”

Aku buat tak dengar. Nak marah buat apa? Aku bukan bini dia pun. Kalau Akma tu yang demam ada betulnya juga. Kira untung apa dapat pekerja rajin macam aku ni? Sakit-sakit pun datang kerja tahu?

“Rajin, kan? Aku memang layak dicontohi, tahu? Staf berdedikasi dan terbaik. Memang aku lancarkan rusuhan la kalau aku tak menang the best employee of the year tahun ni. Haha.”

“Gila!” Tasnim tetap gelak.

  ------------------

Akhirnya kerja aku dah siap. Pergi print, lepas tu bagi  Ammar tengok. Lepas tu baru pergi klinik.

Aku masuk bilik Ammar.

“Nah. Saya dah siapkan.” Aku serahkan beberapa kertas A4 putih kepadanya.

Aku nampak Ammar belek-belek kertas itu. Bila dia dengar aku batuk-batuk, dia angkat muka.

Are you okay, Zaara?” Berkerut kening dia tengok aku.

“Okey.” Konfiden je aku jawab. Malas aku nak cakap kat dia. Nanti mesti dia membebel. Dia tak payah tahu.

Ammar nampak tak berapa nak percaya dengan aku. Kemudian aku nampak dia bangun.

“Muka nampak merah. Demam ke?”

Tangan nak sentuh dahi aku. Nasib baik refleks aku cepat. Aku terundur ke belakang. Terkejut dia buat aku macam tu. Tak pernah-pernah dia sentuh aku sebelum ni.

“Sejak bila pulak dapat lesen nak pegang saya ni?” Bengang! Ingat aku ni Akma kau?

Oh, sorry! Sorry. Saya tak sengaja.” Dia nampak macam betul-betul minta maaf.

Huh! Badan dah panas. Hati pun panas. Kalau bergabung, sah-sah aku kena tahan wad sebab demam panas.

“Tapi awak memang demam kan? Risau saya tengok. Pergilah klinik.” Dia bagi nasihat percuma.

Tahulah! Tak cakap pun orang dah tahu. Aku nak pergi la ni kalau kau tak membebel kat sini.

Baru je aku nak jawab, aku nampak Akma yang dah macam muka mak rimau tersalah makan berdiri beberapa meter daripada kami. Nampak macam aura gunung berapi yang bakal meletus tak sampai sepuluh saat lagi.

“Ammar! You buat apa dengan dia?” jerit Akma. Semua pandang sini.

Malunya aku rasa sekarang ni. Kemudian aku dengar Ammar jelaskan perkara sebenar. Tak sempat nak ambil kisah. Tiba-tiba kepala rasa berpusing yang amat. Kenapalah aku kena tersepit kat tengah-tengah ni.

“I dah agak dah you still suka dia kan? You penipu, Ammar.”

“Woi.. aku cuma nak bagi kerja kat dia la. Tak payah nak berdrama sangat kat pejabat orang ni. Aku rasa kat sini tak bukak pentas uji bakat berlakon,” balas aku. Bosan dengar dua ekor ni bergaduh. Sebab aku pulak tu!

“Apa yang kecoh-kecoh ni?”

Semua senyap. Macam mana tak senyap bila big boss bukak mulut? Aku nampak Luthman berdiri di tepi. Eh, bila mamat ni datang pulak?

Ammar, who’s this?” soal Luthman tegas. Serius aku nampak muka dia garang sekarang ni. Kecut perut aku tengok.

“Tunang aku.”

Meyampah pulak aku tengok muka Akma bila pandang Luthman. Macam tak pernah tengok lelaki. Kenyataannya Luthman memang kacak. Hai.. janganlah cakap dia terjatuh suka kat Luthman pulak!

Miss, sorry ya. This is my office. And kindly please don’t create any chaos here. You dah ganggu konsentrasi semua staf I. You, Ammar. Jangan senang-senang campurkan kerja dengan personal.” Luthman bersuara. Tegas!

And you, Zaara!”

Eh, aku pun kena? Aku pandang dia. Tajam mata dia pandang aku. Kaki aku mula rasa lemah. Kepala berpusing maha hebat.

“You…”

Dan aku rasa dunia aku gelap-gelita.

   -----------

Bila aku buka mata, aku rasa macam aku tengah baring atas sebuah katil. Aku pengsan ke? Alahai.. Drama gila! Tengah-tengah nak kena marah, masa tu la boleh pulak aku jatuh pengsan.

“Awak dah bangun?”

“Oi, kita bangun sama-sama!” Aku melatah sebab terkejut. Siapa yang kurang asam buat aku terkejut ni? Tak reti nak bagi salam ke?

Aku pandang dia. Muka aku terus beku. Luthman!

Ya Allah.. malunya aku! Nak-nak lagi aku nampak dia macam tengah tahan gelak. Aku tahu dia tengah tahan ketawa sebab dengar aku melatah. Aku pun pelik. Tak pernah-pernah aku melatah sebelum ni. Aku buat tak tahu. Tapi.. apa yang dia buat kat sini?

“Nak kita bangun sama-sama ke?”

Err.. dia buat lawak ke? Nak kena ketawa ke? Tapi tak tahu kenapa urat ketawa aku tak sampai signal hari ni.

“Lega saya tengok awak dah bangun.”

Err… Encik Luth ke yang hantar saya ke sini?” Aku tanya soalan yang memang sah-sah tak berapa cerdik.

“Dah awak pengsan depan saya. Tak payah la awak berencik-encik dengan saya. Panggil Luth je cukup. Kita kan dah kenal sebelum ni.”

Aku diam bila dia cakap macam tu. Kenal muka je la, brader. Haraplah dia tak tahu aku ni memang suka dia dulu. Dulu, okey!

“Saya minta maaf sebab dah susahkan encik.” Aku betul-betul minta maaf. Special sangat kes aku ni. Sampai big boss sendiri yang buat delivery ke hospital.

Dia cuma senyum manis. Boleh goyah iman aku tengok senyuman perampas oksigen dia tu. Tengok lagi sekali, ternyata dia lagi matang dan tegap daripada zaman remaja dia dulu.

Belum pun dia jawab, ada doktor perempuan masuk ke dalam bilik aku ni.

“Puan Zaara dah bangun?” Senyum dia pandang aku.

Excuse me? Puan? P.U.A.N?!

“Demam puan tinggi kali ni. 38 darjah celcius. Puan kurang rehat sebab tu puan boleh pengsan tadi,” beritahu doktor itu.

Kemudian dia pandang Luthman.

“Encik, isteri encik dah boleh keluar. Tapi, dia kena berehat secukupnya. Kena banyak minum air. Dan jangan lupa makan ubat. Saya akan bagi medication prescription. Nanti bolehlah ambil di kaunter.” Aku cuma dengar doktor itu membebel entah apa kat Luthman. Dia ingat Luthman suami aku?

“Okey, terima kasih ya, doktor.” Dan aku tengok selamba pulak muka Luthman membalas. Siap senyum lawa kat doktor tu. Macam apa yang dikata doktor tu tak sikit pun salah.

“Lama sangat ke saya pengsan, sampai-sampai sedar je dapat suami sorang?” Itu soalan sindir daripada aku.

Dia ketawa.

“Saya risau bila awak pengsan. Doktor tak bagi saya masuk kalau saya takde relation dengan awak. Bila dia tanya saya suami awak ke, saya iakan je la. Sebab tu saya boleh masuk temankan awak,” cerita dia.

Jadi, sepanjang-panjang aku pengsan tu dia tunggu aku ke? Err.. agak-agak aku ada mengigau sebut nama dia tak tadi? Nama Ammar ke? Manalah tahu, kan? Nak tanya, malas. Buat tak tahu je la.

“Jangan nanti ada yang datang serang saya lagi dah la!” balasku.

Aku dah penat dianggap orang ketiga dalam hubungan orang. Padahal aku tak buat salah pun. Kang aku rampas bebetul karang, barulah berjoget-joget nangis tiga hari tiga malam semua. Nak sangat aku jadi orang ketiga.

Aku nampak Luthman senyum lagi.

Don’t worry. I’m single and available. Saya bukan Ammar.”

Kenapa Ammar? Aku diam. Dia tahu ke pasal aku, Ammar dan Akma? Arghh.. mestilah dia tahu. Dah Ammar tu kawan dia. Hari ni pun dah habis dah shooting drama sebabak. Eh, tak. Dua babak.

Tapi.. dia single and available la. Nak cakap dia bujang trang tang ting tung la ni?

“Dah boleh balik kan? Jom saya hantar awak balik. Awak taknak balik ke?” soalnya.

Aku akur. Bangun daripada katil itu. Nasib baik kepala dah rasa agak ringan.

   ---------------

Pagi itu, aku masuk pejabat macam biasa. Tapi kenapa aku rasa tiap-tiap langkah aku dari pintu masuk utama sampai la aku labuhkan punggung kat kerusi, semua orang macam tengok aku?

Kenapa? Pelik! Aku tahulah aku baru lepas berdrama hari tu. Tapi, aku ni belum lagi jadi pelakon kut ya pun semua jeling-jeling nak mintak sign.

Baru perasan ada sejambak bunga atas meja aku. Tulip pink! Sangat cantik. Memang bunga kesukaan aku. Siapa bagi? Aku capai kad dalam tu.

Get well soon.

Takde nama. Siapa pulak ni? Pedulilah. Tapi aku suka. Kemudian teringat sesuatu. Ammar je yang tahu aku suka bunga tulip pink. Takkan dia kut? Mustahillah! Itu namanya mintak kena sula dengan Akma.

“Hoi.. seronok cuti?” Tasnim entah dari mana tegur aku. Aku sengih lebar-lebar kat dia.

“Gila kau tak seronok? Cuti tiga hari kut,” jawabku.

Cuti MC aku sehari, tapi Luthman yang baik hati tambah cuti. Dua hari pulak tu. Ingat aku ni baru lepas demam kepialu ke apa? Siap bagi warning lagi nak halau aku balik kalau dia nampak aku kat pejabat. Kejam punya bos! Tapi, siapa tak suka cuti weh? Kecil tapak tangan, sebesar padang bola aku tadahkan. Seronok gila cuti!

“Eh, bunga? Siapa bagi?”

Aku angkat bahu.

“Entah. Encik Get-well-soon.” Selamba aku jawab. Dah tu je yang tertulis kat kad.

Tasnim ketawa.

“Auu… Zaara dah ada secret admirer la.”

Aku buat tak layan. Bukan aku la nak tersengih sampai ke petang lepas dapat bunga dari secret admirer. Bagi aku, orang bagi bunga tanpa nama tu pengecut.

“Entah-entah encik CEO kita yang bagi?” teka Tasnim.

Aku ketawa. Tak tahu kenapa rasa lawak.

“Memanglah dia takde kerja nak bagi aku bunga. Bukan dia la.” Yakin!

Sebab.. takde sebab dia nak bagi aku bunga. Lagi.. mana dia tahu aku suka tulip pink?

“Weh.. kenapa semua orang tengok pelik kat aku? Ada benda-benda pelik jadi masa aku pengsan dulu ke?” Aku tanya Tasnim. Risau jugak aku rasa. Manalah tahu masa tu terjadi sesuatu benda yang tak patut terjadi ke? Macam.. kain aku terselak ke? Tudung aku tertanggal ke?

Tasnim tengok aku lama-lama. Dia macam terkejut.

“Kau tak tahu ke?” soal Tasnim macam tak percaya.

Aku geleng-geleng kepala. Tiba-tiba berdebar bila suara Tasnim macam tu. Suspens... Suspens..

“Hari tu kan, kau pengsan..” Tasnim mula bercerita.

Jantung makin laju berdebar.

“Masa kau nak pengsan tu.. kau..”

“Aku apa?” Tak sabar-sabar aku nak dengar.

“Kau ingat tak siapa depan kau masa tu?” soal Tasnim.

Luthman! Gulp! Terasa liur yang baru lepas kerongkong macam pasir. Apa aku buat kat dia? Apa dia dah buat kat aku?

“Kau pengsan, lepas tu kau nak jatuh atas Encik Luthman. Encik Luthman terus peluk kau, taknak kasi kau rebah. Nasib baik Encik Luthman ada. Kalau tak, kau memang dah sembah bumi hari tu. Semua kecoh masa tu. Encik Luthman pun dah cuak semacam bila kau tak sedarkan diri dulu. Lepas tu, Encik Luthman dukung kau dan terus bawak kau pergi hospital.”

Muka aku rasa merah tiba-tiba. Malunya! Dahlah kena peluk. Lepas tu kena dukung. Dia peluk kat mana? Sentuh kat mana? Arghh….

Damn! Kenapalah aku pengsan hari tu? Depan dia pulak tu!

“Macam prince charming kau tahu Encik Luthman masa tu? Hari tu, aku rasa semua perempuan kat sini nak jadi kau. Rasa macam nak je pengsan depan bilik Encik Luthman. Dapat kena peluk, kena dukung dengan bos handsome tu lagi.” Tasnim dah tayang muka angan-angan tak kesampaian dia tu.

Tapi aku tak rasa macam tu! Malu dah tahap petala ke berapa. Sikit pun aku tak rasa suka. Mesti dia ingat aku mengada-ngada. Demam pun sampai pengsan. Sumpah memang aku taknak jumpa Luthman tu lagi. Malu! Malu!

“Kau dengan dia pun okey jugak.” Tasnim seronok ketawa. Memang minah ni suka kenen-kenenkan orang. Suka hati dia je.

Haish!

“Kan betul aku cakap. Kau tumbang, dia sambut.” Tasnim ketawa lagi.

Ya.. lepas aku kenyit mata. Bukan sebelah. Dua-dua belah aku bagi. Gila!

   ----------------

Aku angkat muka bila rasa macam ada homo sapien lain berdiri depan meja aku. Hish! Dia lagi. Nak apa ni?

“Ya, cik? Boleh saya bantu?” sinisku bila nampak Akma.

Aku rasa aku kena claim gaji lebih la dengan Luthman. Tak pun dengan Ammar. Aku ni dah macam part time penyambut tetamu tingkat dua puluh tiga ni. Special untuk tunang Ammar ni.

Nothing. Aku cuma nak bagi ni.” Dia hulurkan satu keping kad bersampul. Macam kad undangan. Wangi pulak tu. Kemudian aku nampak dia senyum.

Hati tertanya-tanya.

“Kad kahwin aku dengan Ammar.”

Sentap! Tak tahu kenapa hati rasa sesuatu. Aku cuba kawal perasaan aku. Aku tahu mereka dah tunang dan bakal kahwin. Tapi bila dah nak kahwin, aku rasa sebak juga.

“Oo.. tahniah.” Tak berapa ikhlas aku ucapkan.

Kenapa aku baru tahu? Ammar tak cakap apa-apa pun kat aku? Nampaknya aku memang dah tak penting dalam hidup dia. Sampai-sampai dia nak kahwin pun aku tak tahu. Sedihnya dia buat aku macam ni!

“Kau kena datang, Zaara. Kau kena tengok aku bersanding dengan lelaki pujaan kau tu.” Dia senyum sinis. Serius kata-kata dia tu mintak nak kaki.

Darah rasa menggelegak sampai kepala. Tapi aku cuba bersabar. Aku taknak mengamuk depan dia. Nanti nampak sangat aku kalah. Semaksima mungkin aku tayang muka selamba.

Don’t worry. Nanti aku datang. Aku bawak sekali bakal suami aku.” Laju je mulut cakap. Tak tahu yang semuanya akan memakan diri sendiri nanti.

Tapi aku puas hati bila tengok muka terkujat Akma itu.

“Siapa bakal suami kau? Aku tak tahu pun? Ammar tahu tak?”

Aku ketawa. Rasa kelakar. Takde motif aku nak perkenalkan dia dengan bakal suami aku. Kang tak pasal-pasal dia buat macam Ammar. Free je kena rampas.

“Memanglahkan kita ni rapat, sampai-sampai aku nak cakap semua benda kat kau atau Ammar. Don’t worry. Not Ammar. He’s better than Ammar.” Seronok aku jaja cerita spesis yang tak wujud tu.

“Aku tak percaya. Okey.. kalau kau betul-betul ada, kau kena bawak dia datang majlis kami.”

Of course!”

   ----------

Of course! Konfiden tak ingat dunia masa cakap hari tu. Sekarang ni, kata-kataku dulu dah makan diri sendiri. Aku tenung kalendar. Dua hari lagi. Dua hari lagi Ammar dan Akma nak kahwin. Tapi, aku tak tahu nak bawak siapa!

Arghh… stress!! Nak je naik rooftop sekarang ni. Bukan nak pergi bunuh diri ya, tapi nak pergi jerit sekuat hati. Kalau satu KL dengar pun takpe jugak. Manalah tahu kut-kut ada yang nak tawar diri temankan aku besok. Biar semua tahu apa perasaan aku sekarang ni.

Kalau aku tak bawak sesiapa, mesti Akma cakap aku tipu. Mesti tak ingat dunia dia tayang Ammar dia. Mesti bangga habis sebab berjaya kahwin dengan Ammar. Mesti seronok sebab dah kalahkan aku.

Haish! Zaara Insyirah mana boleh kalah! Aku takkan kalah dengan minah tak cukup sifat tu. By hook or by crook, memang aku korek la sampai jumpa sesiapa pun. Kalau perlu, aku memang akan merayu kat sepupu aku supaya mengaku jadi bakal suami aku. Pedulilah dia dah kahwin pun. Bukannya betul pun. Lagipun dia akan tolong aku. Konfem!

Tapi, dia dia pergi Sarawak. Macam mana ni? Aku mengeluh sendiri. Buntu.

“Hai.. tak keluar lunch ke?” Aku dengar ada suara menegur.

Luthman. Nampak je senyuman membunuh dia tu, terus tegak duduk aku. Otak berserabut pun boleh tenang kalau dah tengok muka kacak maut dia tu. Alahai.. kenapa la kau handsome sangat, Luthman? Eh, kami pakai baju sama warna la. Haha. Teruja!

Aku nampak Luthman tarik kerusi Tasnim yang kosong itu dan duduk di depanku. Aku diam. Tak tahu nak cakap apa.

“Tak keluar lunch ke?” Dia ulang soalan sama lagi.

“Err.. tak. Kenyang,” jawabku. Sebenarnya takde selera. Macam mana aku nak makan kaau kepala tengah serabut fikirkan calon-calon sesuai bakal suami tak wujud aku tu.

Kemudian pandang Luthman. Kalau aku ajak dia, rasanya memang semua terkejut habis.

“Luth tak keluar makan ke?” soalku pelik.

“Puasa sunat.” Dia senyum lagi.

Sejuk hati aku dengar. Jarang lelaki nak puasa sunat. Haa.. elok sangatlah kalau aku bawak dia ni ke majlis tu. Memang calon-calon suami mithali ni. Untungnya siapa yang jadi isteri dia nanti.

Mulut aku sekarang ni nak je cakap, Luth, jadi bakal suami saya boleh? Konfem mamat tu ternganga kalau aku cakap macam tu. Mulut nak cakap, tapi hati tak bagi!

“Awak pergi majlis perkahwinan Ammar?” soal Luthman.

Tak tahu nak bagi jawapan apa. Kalau aku tak pergi, sah-sah aku kalah nanti. Nak pergi, tapi tak tahu nak pergi dengan siapa.

“Tak tahu la. Tengoklah dulu. Encik?” soalku balik.

“InsyaAllah pergi kut. Tapi saya pergi sorang. Hmm.. Zaara, kalau saya ajak awak pergi sama-sama, awak nak tak?”

Ini namanya, orang mengantuk disorongkan bantal. Aku rasa sekarang ni bukan setakat bantal. Dengan selimut-selimut sekali ni. Angguk atau geleng? Angguk atau geleng, Zaara? Tapi kalau setuju macam jahat sangat la pulak. Macam ambil kesempatan kat dia. Dia dahlah baik.

“Err.. saya ada masalah kompleks sikit. Saya dah cakap nak datang dengan bakal suami saya.”

“Oo.. awak nak datang dengan orang lain rupanya.” Suara dia perlahan. Macam kecewa. Kecewa ke sebab aku macam tolak pelawaan dia?

Malu la pulak nak cakap! Mesti dia ingat aku tak tahu malu kalau cerita kat dia.

“Itulah masalahnya. Misunderstanding sikit. Orang dah salah faham. Saya takde calon pun lagi. Jadi, kalau awak datang dengan saya, orang akan ingat awak bakal suami saya. Awak tak kisah ke nanti?” Aku macam menolak tuah.

Kira baik apa aku cakap semua ni? Sekurang-kurangnya aku tak menipu dah walaupun tak semua cerita aku cerita.

Tapi Luthman hanya senyum.

Small matter. Saya tak kisah.” Aku tak sangka sekali jawapan dia.

Jawapan dia buat aku senyum.

“Serius?” Serius aku tak boleh tahan mulut dari tersengih lepas dia cakap macam tu. Rasa macam terlepas beban separuh.

Dia angguk lagi.

So, Sabtu ni saya ambil awak ya?”

   ---------------

Agaknya inilah orang cakap manusia cuma merancang, tapi Tuhan yang menentukan semuanya. Baik punya plan aku atur, tup-tup aku kena pergi majlis perkahwinan Ammar dan Akma sorang-sorang. Luthman tak boleh pergi sebab dia ada kerja penting yang nak dibuat.

Kecewa dan marah walaupun aku tahu semuanya bukan salah Luthman. Semuanya terjadi dengan tiba-tiba. Jadi aku memang tak buat sebarang persediaan untuk menerima kata-kata sinis Akma tu nanti.

Huh.. nak taknak, aku kena pergi juga. Sebab Ammar kawan aku. Bini dia tu, lantaklah. Aku nak buat tak dengar je apa yang dia cakap lepas ni. Bukannya tak biasa kena.

Datang sorang-sorang memang sedih. Nasib baik sampai kat rumah Akma, ada kawan-kawan lama yang aku kenal. Dah macam reunion pun ada. Ramai kawan universiti aku dulu.

“Wow.. cantiknya kau hari ni, Akma. Macam princess. Tak sangka kau kahwin dengan Ammar akhirnya. Aku ingat Ammar kahwin dengan kau, Zaara.” Kawanku, Izzah bersuara.

Menyampah aku tengok muka Akma yang perasan cantik tu.

Well.. dah memang Ammar sayang aku, nak buat macam mana? Kan, Zaara?” Dia sinis aku.

Sabar.. sabar.. Aku tak tahulah dia dengki apa lagi dengan aku. Ammar, dia dah dapat. Apa lagi entah yang dia tak puas hati dengan aku. Aku rasa minah ni ada penyakit busuk hati. Aku tak pernah buat salah dengan dia.

“Kau okey ke, Zaara? Tak kisah ke Ammar kahwin dengan Akma?” soal Illa pulak.

Aku tak tahu la apa motif semua orang. Mesti dia simpati dengan aku. Aku senyum tak berapa ikhlas. Sejujurnya aku memang sedih. Ammar dah jadi suami orang dah. Secara rasminya, aku takkan kacau hubungan mereka berdua lagi. Mungkin hubungan aku dengan Ammar pun dah takkan macam dulu lagi.

“Okey je. Aku dengan Ammar mana pernah ada apa-apa,” selamba aku cakap. Aku rasa dari zaman universiti lagi aku tak pernah declare apa-apa.

“Mestilah okey. Sebab katanya dah ada calon baru. Oh, ya? Kau cakap kau nak bawak calon suami perfect kau tu kan? So, mana dia?” Soalan daripada Akma tu rasa macam satu cabaran.

“Eh, kau pun dah nak kahwin ke?” Izzah pandang aku. Tak percaya.

“Mestilah. Tak lama lagi kan, Zaara? Aku dengar orang kaya. Anak datuk. Handsome, Mr. perfect. Majlis nanti kau nak buat kat hotel besar, kan?” Seronok Akma jadi penulis skrip hari ni. Kemudian dia ketawa kuat. Aku yang tengok rasa nak baling je telur masuk kerongkong dia tu!

“Iya ke, Zaara? Wah.. untungnya kau!” Illa dah teruja.

“Untungkan? Senanglah hidup Zaara nanti. Dapat jadi menantu datuk.” Makin seronok pulak aku tengok Akma. Aku tahu dia memang sengaja nak malukan aku.

Serius aku tak tahu nak cakap apa sekarang ni. Menidakkan, aku sendiri yang malu. Mengiakan, memang cari nahas!

“Kitorang kenal tak? Siapa dia weh?” Illa berminat nak tahu.

“Cakaplah, Zaara. Nama dia siapa?” sinis Akma.

Serius rasa nak menangis sekarang ni. Kurang ajar kau, Akma!

“Luth.” Tiba-tiba ada orang datang menyampuk.

Aku terkejut.  Aku nampak Luthman berjalan merapati kami. Segak dengan seluar slack hitam dah baju kameja jalur-jalur dia. Datang dari mana mamat ni?

“Luthman Ukasyah.” Dia senyum kepada semua orang kat situ.

Sorry, sayang. Saya lambat sikit.”

Sayang? S.A.Y.A.N.G?

Serius terkedu. Muka mereka bertiga pun sama. Akma apatah lagi. Muka macam tak puas hati.

“Tipu. Dia ni bos Zaara.” Kalau dah dengki tu, dengki jugaklah! Suara Akma tak puas hati.

And future husband too.” Yakin gila cara Luthman bercakap.

Aku sempat nampak bibir Izzah bergerak masa tengok aku. Masa tu Luthman tak nampak. Nampak macam dia cakap, “Wei…handsome gila!”

“Ni mesti Zaara suruh bos dia ni menyamar jadi bakal suami dia, kan Zaara?” Akma tak boleh terima kenyataan. Dan memang taklah aku nak mengaku. Aku buat bodoh dengan soalan dia tu.

“Kami dah lama kenal. Dari asasi lagi. Dan saya memang suka dia dari dulu lagi. Bila dah jumpa kali kedua, itu namanya jodoh kami memang sangat kuat,” cerita Luthman. Tu cerita betul ke, cerita tipu?

Tipu tak tipu, dada tetap berdebar lepas dengar dia cakap macam tu.

“Kalau semua tak kisah, may I kidnap my fiancĂ©e? Sayang, saya laparlah. Jom temankan saya makan?”

Semua pandang aku.

   -------------------

Aku duduk atas kerusi sambil pandang dia Luthman makan. Muka rileks je macam semua yang dia cakap tadi takde makna. Aku pulak yang tak puas hati. Tangan silang ke dada macam tengah mengawasi banduan tengah makan.

“Sayang, taknak makan ke?” soalnya.

Don’t sayang-sayang me.” Aku bagi makan pinggan ni baru tahu!

Luthman ketawa.

“Hai, mestilah sayang. Dah awak tu calon isteri saya.” Dia sengih pulak.

Aku malas nak layan.

“Kata tak dapat datang?”

“Sepatutnya tak dapat. Tapi saya risaukan awak kat sini. Sebab terus datang lepas habis kerja tadi. Nampaknya saya memang datang pada masa yang tepat tadi. Kan?”

Aku diam. Terharu jugalah sikit sebanyak. Sweet la dia ni. Kenapalah dia ni baik sangat?

Thank you.” Hati dah agak lembut. Marah padanya sebab tak jadi datang tadi terus hilang. Terima kasih padanya.

“Tapi, tak patut awak tokok tambah cerita tadi.” Amboi.. aku menipu takpe. Dia menipu, aku marah pulak.

“Tokok tambah yang mana?” soal dia.

Aku nak cakap pun malu.

“Ala.. yang pasal cerita masa asasi dulu la.” Aku malas nak cerita habis. Pandai-pandailah dia faham sendiri. Paling takleh blah yang dia cakap dia suka aku dari dulu lagi.

“Apa yang tambah? Terkurang adalah. Sepatutnya saya cerita semua tadi. Yang kita ni dari dulu lagi dok jeling-menjeling masa kelas. Kan?”

Muka rasa panas. Dia perasan ke? Waaaa…

Luthman pula ketawa.

“Betul apa? Dah hampir sepuluh tahun berlalu. Tapi, Allah pertemukan kita balik. Tak rasa jodoh kita kuat ke?”

Gulp! Pandangan dia masa tu…

Allah je yang tahu betapa nak pecah jantung aku rasa sekarang ni.

   -----------

Tulip pink tu datang lagi. Masih tak tahu siapa punya kerja. Lama-lama aku syak si Ammar punya kerja.

Sebut pasal Ammar, aku rasa macam nak mengeluh je sampai subuh besok. Aku tak faham la dengan perangai lelaki ni. Pelik! Makin hari, aku nampak dia macam cuba rapat dengan aku. Hari-hari mengadu kat aku pasal masalah rumah tangga dia. Baru sebulan berkahwin dah jadi macam tu. Ingat aku ni kaunselor rumah tangga? Tahu dek Akma, mampus aku kena libas.

Aku tak tahu la apa rahsia yang ada dalam kromosom Y seorang lelaki sampai-sampai aku rasa lelaki ni pelik. Bukan Ammar sorang yang pelik. Luthman pun sama. Makin hari aku rasa makin seram pulak dengan mamat tu. Senyap-senyap macam nak bunuh jiwa aku. Pandangan tajam dia tu tak payah cakap la. Macam ada pam. Asyik laju je jantung lepas tengok mata lawa dia tu.

Huh.. sakit jiwa aku kalau macam ni! Aku cari kad pada bunga tu. Kalau takde nama lagi, memang masuk tong sampah la jawabnya.

Nothing changes even almost ten years passed. The feeling is still the same.
                                                Encik Candy Crush

Terkejut. Encik Candy Crush. Hampir sepuluh tahun? Luthman ke? Encik Candy Crush tu memang Luthman ke? Aku yakin tu Luthman.

Tapi aku tak tahu perasaan aku sekarang ni. Tak percaya. Keliru.

   ----------

“Kalau saya tahu semuanya jadi macam ni, saya takkan kahwin dengan Akma. Hari-hari kami gaduh.” Aku cuma tadah telinga bila dengar Ammar bercerita. Tak tahu kenapa, hati jadi tawar je lepas dengar dia cerita macam tu.

Dan yang aku tak faham, kenapa dia mengadu kat aku?!!

“Kami dah tak serasi. Dia tak faham saya macam awak faham saya dulu.”

So?

“Dia cemburu buta. Tak tentu pasal. Kadang-kadang saya rimas dengan dia. Saya rindu masa kita dulu-dulu, Zaara.” Ayat akhir dia tu dah lain macam. Tak boleh jadi ni!

“Ammar!!” memetir suara Akma mencuri perhatian semua pandangan dalam restoran ni. Bila aku pandang, muka Akma dah macam mak singa hilang anak.

“Kau..” Aku terkejut bila dia curahkan jus oren aku ke mukaku. Sejuk sampai ke otak.

“Akma!” Tinggi suara Ammar marah bini takde adab dia tu.

Aku terus bangun. Hati dah mendidih. Marah. Free je aku mandi oren hari ni. Ikutkan hati memang muka mekap tebal Akma dah makan penampar sulong aku. Tapi aku taknak jatuhkan maruah dia kat sini.

Dalam hati, aku istighfar banyak-banyak.

“Ini kerja you ya? You sambung cinta tak kesampaian you dengan dia belakang I ya?” marah Akma.

“Kau ni tak tahu malu ke? Perampas suami orang.”

Aku pulak yang kena marah. Malunya aku rasa sekarang ni. Nak-nak lagi, semua dah tengok sinis.

Rasa macam nak mengangis pun ada. Entah kenapa aku rasa sedih. Seumur hidup aku, sebangang-bangang si Akma tu, tak pernah lagi dia malukan aku seteruk ni.

Aku tarik nafas dalam-dalam. Aku dah bosan dah. Hari ni aku akan akhiri semuanya. Mungkin aku ni baik sangat sampai-sampai perangai Akma yang memang layak makan penyepak sebiji tu makin menjadi-jadi.

“Kalau kau taknak suami kau kena rampas, cermin diri kau tu dulu. Aku tahu kau sayang Ammar. Tapi kalau macam ni la perangai kau sampai ke sudah, jangan salahkan aku kalau Ammar ceraikan kau bulan depan. Kalau bukan dengan aku sekali pun, mungkin dengan orang lain. Jangan sampai Ammar bosan dengan kau, Akma.” Aku bagi ceramah percuma. Muka Akma terus berubah.

“Dan satu lagi, antara kita memang takkan ada apa-apa lagi, Ammar. Awak dah buat saya macam-macam, awak ingat saya boleh lupa semua tu ke? Ingat saya ni tiang lampu yang takde perasaan ke? Saya dah jumpa orang yang tahu hargai saya. Yang sanggup tunggu saya.”

Entah kenapa terbayang wajah Luthman.

“Walaupun hampir sepuluh tahun berlalu. Kami akan kahwin tak lama lagi. Awak berdua dijemput hadir. Assalamualaikum.”

Dan aku terus blah. Lega sangat-sangat bila dah luahkan semua. Tapi, masalahnya sekarang ni, nak ke Encik Candy Crush aku tu kahwin dengan aku?

    -------------

“Ada apa nak jumpa saya?” soal Luthman bila dia duduk.

Aku pandang dia. Entah.. aku pun tak tahu kenapa aku nak jumpa dia. Rindu mungkin.

“Saya kacau awak ke? Sorry.” Aku minta maaf. Yalah.. aku ajak dia keluar pukul 10.30 malam. Gilakan? Kalau abah aku tahu aku ajak anak teruna orang keluar malam-malam, mahu kena kapak aku.

No. it’s okay.” Dia senyum lagi. Dia ni, mana pernah tak okey kalau aku ajak jumpa.

Aku pandang dia lama-lama. Macam tak percaya, hampir sepuluh tahun yang lepas, aku dengan dia dok saling menjeling dari jauh. Dan sekarang, dia ada depan mata aku. Dan kami sangat rapat sekarang ni.

 “Ada hal penting ke? Atau ada apa-apa yang saya boleh tolong?” soalnya lagi. Soalan dia macam dia betul-betul ikhlas nak tolong aku.

Macam mana aku tak jatuh hati kat kau, Luthman? Baik gila. Dulu pun, ternyata memang hati aku tak tersalah tempat nak landing.

“Mana awak tahu saya suka tulip pink?” Aku soal dia.

Kening dia terus berkerut. Macam pelik sangat soalan aku. Macam nak cakap, nak tanya tu je?

“Sebab crush saya suka tulip pink.”

Ceh! Bagi aku tulip pink sebab crush dia suka tulip pink? Okey.. fine! Kau boleh balik sekarang!

“Kenapa Encik Candy Crush?”

“Sebab saya bagi bunga tu kat crush saya.”

Terkedu. Err.. aku ke?

“Saya ke?” tanyaku bodoh.

Dia ketawa sekejap.

“Habis tu, takkan meja awak pulak.”

Aku senyum sekejap. Rasa kelakar. Tapi hati gembira. Tak percaya dia punya perasaan sama macam aku. Kami sama-sama crush!

“Sejak bila?”

“Zaman asasi dulu. Lamakan? Masa tu skema lagi. Taknak fikirkan pasal cinta. Papa pun marah,” ceritanya lagi.

Lagi aku rasa nak melompat. Weh.. dia pun suka aku weh! Tapi, dia tak tahu aku pun ada hati kat dia. Sampai sekarang.

“Itu je ke sebab awak nak jumpa saya?” soalnya lagi.

“Tak.. saya nak ajak awak kahwin.” Kemudian aku tutup mulut. Terlepas cakap! Malu gila!

Terkebil-kebil dia tengok aku. Tak percaya. Rasa nak lari balik rumah sekarang ni. Kemudian dia senyum.

You want what?” Dia macam mengusik aku.

Aku diam.

Why me? Sebab nak selamatkan diri dari Ammar ke?” soalnya selamba. Itu sindir ke apa?

Aku jeling dia. Mana dia tahu pasal Ammar ni? Aku malas nak tanya. Kadang-kadang aku pelik. Dia selalu tahu apa yang jadi padaku. Kadang-kadang, masa aku ada masalah, mesti dia ada dan tolong selesaikan masalah aku. Macam, masa pergi majlis kahwin Ammar dulu.

Ya.. tu pun salah satu sebab juga. Tapi, tu bukan sebabnya semata. Aku pun bukan jenis nak kahwin dengan orang yang aku tak suka.

“Sebab.. saya pun nak kahwin dengan crush saya jugak,” jawabku. Aku pandang cermin sebelah. Malas nak tengok bibir dia yang manis tersenyum tu.

   --------

Kami dah kahwin! Takde tunang-tunang bagai, Luthman nak kami terus kahwin. Aku cuma setuju. Bagus juga. Aku pun malas nak bertunang. Duit pun jimat. Umi dan abah pun tak kisah.

Buat apa nak bertunang? Pertunangan tu adalah masa suai kenal. Aku dah terlebih kenal dah dia sebab hari-hari jumpa kat pejabat. Lagipun, kami tunggu dah hampir sepuluh tahun.

Semua orang aku jemput. Terutama sekali Ammar dan Akma. Takde dendam. Aku ikhlas nak mereka datang ke majlis perkahwinan aku. Aku doa mereka berdua kekal.

“Selamat pengantin baru. Aku doakan korang berdua bahagia hingga akhir hayat.” Ammar hulurkan tangan pada Luthman. Aku nampak muka dia macam kelat sikit. Malas aku nak tanya kenapa. Bukan masalah aku lagi.

“Terima kasih. Kau pun sama,” balas Luthman.

Aku cuma selesa senyap di sisi Luthman. Tangan dia dari tadi lagi aku tak lepaskan. Aku selesa dan aku rasa selamat di sisinya. Sampailah Ammar dan Akma dah balik.

“Amboi, taknak lepas tangan abang ke?” usik Luthman.

Terus aku lepaskan bila dia cakap macam tu. Amboi.. bila angkat mandat jadi abang ni? Kahwin tak sampai dua puluh empat jam lagi.

“Abang tegur je. Tapi abang tak cakap abang nak lepaskan.” Dia kembali capai tangan aku. Genggam kemas-kemas macam tak kasi aku lari dari dia.

“Dah, jom kita jumpa kawan-kawan kita yang lain,” ajaknya.

Dia tarik tanganku. Ramai orang yang datang. Kawan-kawan masa asasi dulu pun ada. Ada yang memang kenal aku. Ada yang aku cuma kenal muka je. Maksudnya mereka kawan-kawan Luthman. Ramai juga yang terkejut bila tengok aku kahwin dengan Luthman.

Dan aku pun tak sangka. Dulu jeling-jeling je, sekarang dah jadi suami aku. Hai.. aku dah kahwin dengan Encik Candy Crush aku la. Dan aku pun Cik Candy Crush dia jugak. Perasaan yang dulunya tersembunyi, tapi lepas ni dah tak lagi.

Sebab ni la kut orang cakap kalau sayang, tak semestinya kena bercinta bertahun-tahun. Kes aku dan Ammar contoh terbaik. Kalau dah jodoh, takkan ke mana. Aku harap perkahwinan kami kekal sampai ke anak cucu. Aaminn…



TAMAT