Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Wednesday, 25 May 2016

SPS: KISAH HANNA + KIMI


  NOTA KEPALA: SEBELUM BACA....


-Ni khas untuk yang ikuti novel SPS
- Cerpen ni.. paaaaaanjangggg sangat. Dah jadi cerita tak berapa pendek.
 - Atas sebab-sebab tertentu, saya tukar dari US ke UK ( Well sebenarnya depa belajar architecture. Acoording to LAM, di US dah takde recognised certificicate tok arkitek. Faham bagus, tak faham, buat2 faham..
- Latar masa: maaf kalau xsynchronize dengan novel. Haha.. Acah-acah semuanya jadi sekarang la walaupun sebenarnya SPS tu dah dua tahun lebih. hihi..
- Banyak guna english. Pedulikanlah kesalahan grammar ya.. Tak dan nak proof reading.  

ENJOYZZZ...


          ------------ 



SPS: KISAH HANNA + KIMI




“Dia dah tak sayang aku. I hate him.” Tersedu-sedan aku mendengar suara Rana menangis.

Mata dijulingkan ke atas. Masalah lelaki lagi! Menyampah pulak aku dengar minah ni berdrama kat tengah-tengah Student Unions ni. Habis kepala dah pusing ke sini. Nasib baiklah si Rana ni kawan aku. Kalau tak memang dah perlahan-lahan aku mengensot lari. Buat-buat tak mengaku kawan.

“Dia buat hal lagi!” Makin kuat Rana menangis.

“Sabarlah, Rana. Kau janganlah sedih.” Lembut suara Syima memujuk Rana. Bahu Rana digosok-gosok lembut. Memujuk.

Aku masih diam. Bukan taknak jadi kawan yang supportive, tapi kalau aku bersuara memang tak pakai mulut. Memang naik kaki tangan. Jadi, baik elakkan!

Aku, Rana dan Syima memang berkawan baik sejak mula mendaftar belajar di University of Sheffield ini. Aku dan Rana adalah satu kos iaitu Seni Bina manakala si Syima adalah pelajar Kejuruteraan. Personaliti kami bertiga memang jauh langit dari bumi.

Rana adalah seorang yang happy-go-lucky. Kadang-kadang beraksi manja. Manja dia bukan jenis yang rasa nak muntah hijau kalau tengok. Dia memang semula jadi manja. Peramah dan mudah didekati. Sebab itulah dia kadang-kadang menjadi perhatian lelaki. Orang nampak dia nakal. Tapi sebenarnya dia yang paling naif antara kami bertiga.

Syima pula jauh lebih muslimah daripada aku dan Rana. Kalau orang tengok kami bertiga, mesti hairan macam mana kami boleh melekat sebab aku dan Rana tak bertudung. Kalau gelak aku rasa pontianak pun nganga. Kontra dengan Syima yang baik dan lembut. Tutur bicaranya boleh bikin lutut cair. Sekali makcik-makcik jeling, sah nak buat menantu. Sanggup berebut-rebut rasanya kalau tengok gaya Syima tunduk salam tangan mereka.

Aku? Mestilah aku yang paling jahat. Kalau sebut nama Hanna, mesti ramai yang tak kenal. Kalau yang kenal pun mungkin beberapa lelaki yang automatik akan pegang hidung sendiri. Ya.. aku ni memang tak macam perempuan lain. Senang cerita, aku dah macam jantan. Kalau sebab umi aku tak kasi potong rambut, rambut separas bahu aku ni memang dah lama sayounara.

Di antara kami bertiga, aku rasa aku memang Kak Long. Cari pasal dengan Syima atau Rana, memang akulah yang mereka akan berdepan nanti. Sebab itulah aku rasa jarang lelaki berani dekati kami bertiga. Cuma…

Kahar.

Ya.. Kahar nama si bedebah tu. Penyebab si Rana berair terjun Angel depan kami berdua. Dia tu kekasih baru Rana. Aku tak pernah jumpa lagi. Rana ni pandai dia sorok si Kahar ni daripada aku dan Syima.

Kalau bukan si Kahar tu buat hal, mungkin sampai ke sudah Rana sorok. Sorok kalau menjadi tak apalah juga. Aku tak kisah kalau Kahar boleh jaga kawan aku, hargai perasaan kawan aku. Tapi, kalau dah buat kawan baik aku ni menangis dua kali untuk minggu ni je, lelaki tu memang bedebah kuasa dua.

“Apa pulak dia buat kali ni?” Haa.. Hanna dah mula bersuara. Petanda tak baik.

Apatah lagi bila aku tengok Rana pun teguk liur. Dia pun tahu.

“Aku nampak dia peluk perempuan lain tadi.”

“Sebelum ni kau dah pernah menangis sebab dia, kan? Masa tu dia buat apa?” siasatku lagi. Baru dua hari lepas minah ni banjir.

“Dia keluar dengan perempuan lain.”

“Perempuan sama yang hari ni?”

Rana geleng kepala. Aku mendengus.

“Hei.. kalau dah si bedebah tu keluar dengan perempuan lain-lain, tu maksudnya dia memang buaya. Kau ni.. jantan macam tu pun kau nak ke?” Tinggi suaraku.

Berpaling habis orang lain. Aku buat tak layan. Peduli apa. Bukannya dorang faham bahasa Melayu. Aku tayang muka selamba.

Rana pula tunduk. Tak faham aku. Kacak sangat ke si Kahar tu sampai-sampai Rana yang cantik kebabom ni boleh tergila-gila dengannya? Huh.. ni yang aku benci dengan lelaki! Ayat bergula-gula kononnya sweet tahap kencing manis tu la yang dia gunakan kepada kawan aku ni. Confirm!

“Kau boleh dapat yang jauh lebih baik, Rana,” pujukku.

“Betul tu. Mungkin Allah nak selamatkan kau dari jadi mangsa lelaki macam tu sebab tu kau nampak dia tadi,” pujuk Syima pula.

“Tadi? Hmm.. maksudnya dia ada dekat-dekat sini, kan?”

Terus tegak dudukku. Dua orang minah tu dah tak senang duduk.

“Kau cakap dia kat mana? Macam mana aku nak cam dia?” soalku. Jemari dikepal beberapa kali. Meregang tangan.

“Kau nak buat apa?”

“Bagi pengajaran la. Apa lagi? Jangan cari pasal dengan kawan Hanna!”

“Eh.. janganlah, Hanna! Havoc nanti,” tegah Rana.

“Baik kau cakap sebelum aku tanya sorang-sorang lelaki melayu yang aku nampak lepas ni,” ugutku.

“Dia kat sana tadi. Dia pakai baju t-shirt merah dengan geans. Beg dia warna hitam.”

Aku terus bangun. Berjalan ke arah hujung laluan yang dinyatakan oleh Rana tadi. Laju mata scan kiri dan kanan.

Baju merah. Geans. Beg hitam. Baju merah. Geans. Beg hitam.

Langkahku terhenti. Beberapa meter dari tempatku berdiri, ada seorang lelaki yang tinggi membelakangiku. Sedang bercakap dengan seorang perempuan cantik. Of course cantik kalau dah rambut blonde, mata biru. Amboi.. mengayat minah salih!

“Baju merah, geans dan beg hitam.” Aku habis menganalisis lelaki itu dari atas sampai bawah. Yakin itulah Kahar, kekasih tak guna Rana tu.

Aku berjalan ke arah pasangan itu.

“Woi.. Kahar!” panggilku kuat.

Lelaki itu berpaling. Terus tegak berdiri lelaki itu. Aku tak dapat baca reaksinya sebab Lacoste aviator gah terletak di atas hidungnya. Terkejut agaknya macam mana aku tahu nama dia.

Baru je dia mulut dia terbuka, penumbukku dilayangkan ke mukanya. Tapi cuma kena bahagian bawah hidungnya sebab dia tinggi sangat. Tapi aku puas hati bila tengok terkebelakang juga mamat sado tu gara-gara penumbukku.

Perempuan di sebelahnya yang menjadi saksi lagak stunt aku itu menjerit kuat. Kedua-dua tangan dibawa ke mulut.

Auchh.. dammit! What the hell?!” Lelaki itu pegang hidungnya.

What’s wrong with you? Are you nuts?” marah perempuan blonde itu pula. Perhatian dialihkan ke arah Kahar. Dia meluru ke arah Kahar. Wajah lelaki itu dibelek-belek.

Archie.. are you alright?”

Archie? 

Ketika itulah lelaki itu tanggalkan cermin mata hitamnya. Aku tergamam melihatnya. Cukuplah mata terpanah dengan anak mata hijau turquoisenya yang mencerun bagai helang itu, tak payah tanya saintis setakat nak tahu kenapa.  

Okey.. aku rasa nak pitam sekarang ni! Aku dah salah tumbuk orang! Mat saleh pulak tu! Tidak!! 

Tekak terus rasa kering. Air liur segan nak lalu. Sekali lagi kami bertentang mata. Pandangan matanya agak tajam. Marah agaknya. Siapa tak marah kalau tiba-tiba kena tumbuk dengan orang yang dia tak kenal? 

Aku mahu minta maaf. 

“I..” Mataku terus meluas apabila melihat darah merah keluar dari hidungnya.

Oh my God. You’re bleeding!” Minah blonde tu dah panik.

Lelaki itu cuma selamba sapu bawah hidungnya dengan belakang tapak tangan. Buatkan sisa darah terpalit ke sebelah pipinya. Dah macam gangster baru lepas bergaduh pun ada.

Aku nampak lelaki itu menjulingkan matanya ke atas. Gadis blonde tu tak nampak sebab dia sibuk menjelingku tajam-tajam. Macam nak disiatnya aku hidup-hidup sebab dah buat darah mahal buah hatinya itu mengalir.

You know what, Alexa? I’m done with you. We’re over.”

But.. but.. why?

Because you broke my first rule.”

Rule? What rule?”

I told you, never touch me. And just now you touched me. So, we’re done.” 

You jerk!”
   
Pang.. sedas penampar dari perempuan itu sebelum dia berlari meninggalkan kami.

Aku terpaku lepas menonton drama sebabak itu. Nak kesian ke nak apa dengan lelaki ni? Dahlah kena tumbuk, lepas tu kena penampar pulak. Tapi.. kalau ikutkan memang patut dia dapat penampar tu. Buaya rupanya! Sorang lagi spesis Kahar yang aku jumpa.

Tapi.. kalau tengok gaya wajah dia yang tanpa cacat cela, mata hijau turquoise yang menggoda, tinggi pulak mengalahkan model, memang tak terkejut kalau cakap dia kaki perempuan.

Aku mula rasa canggung  bila ditinggalkan berdua dengan lelaki yang aku tak kenal. Apa nak buat ni? Nak lari? 

And now, what should I do with you, missy?” 

Aku teguk liur.

     ------------

Alahai.. masa ni la tempat ni nak sunyi, kan? Drama sangat. Aku pandang kiri kanan. Hanya kami berdua. Dalam hati nak sumpah diri sendiri. Hanna takut?

Aku memberanikan diri untuk memanggung kepala. Aku cuma separas bahunya. Dia tinggi sangat ke atau aku yang pendek? Tapi.. aku rasa tinggiku dah standard tinggi untuk perempuan. Yalah.. perempuan Asia. 

Wajah sempurna lelaki itu ditenung. Dibawah renungan mata nakal lagi tajam lelaki itu, macam tak percaya lututku menggeletar. Pertama kali terjadi bila berdepan dengan lelaki.

I.. I’m sorry, mister hmm… mister Archie?” Aku minta maaf. Teragak-agak aku panggil nama dia. 

Maklum sajalah. Kalau orang tempatan atau Amerika, mereka punya nama keluarga. Panggil nama pertama terutama sekali ketika pertemuan pertama amatlah kurang sopan. Apatah lagi kalau si tuan badan tak mengizinkan. 

Tapi aku tak tahu nama penuh si Archie ni! Tahu Archie ni pun sebab minah blonde tadi yang panggil dia macam tu. Mungkin juga Archie ni nama keluarga dia. Siapa tahu, kan?

Si Archie tiba-tiba ketawa. Aku terus kerutkan kening pandang dia. Kenapa dia gelak?

Sorry.. It’s funny when you call me mister. I’m not that old, you know,” jelasnya.

Dia berdehem. Hidungnya disapu. Ada darah lagi.

Auchh.. it hurts like hell.” Dia mengaduh kesakitan. Wajah kacaknya turut berkerut menahan sakit. Buatkan aku terus rasa bersalah.

You should take me to infirmary. I think my nose is broken. It doesn’t stop bleeding.” Serius kata-katanya. 

Aku telan liur sekali lagi. Escort dia pergi jumpa nurse? Tapi dia cuma berdarah hidung. Tu pun nak aku pergi hantar ke? Tapi semua salah kau, Hanna. Tunjuk la sikit yang kau tu bertanggungjawab.

Aku angguk. Tak pernah seumur hidup aku berjalan dengan orang yang aku tak kenal. Mat saleh pulak tu! Nasib baik dia tak balas tumbukan aku. Buatnya tangan besar dia tu singgah kat muka aku, mahu tiga kali aku berpusing!

What’s your name, young lady?” soalnya ketika kami berjalan. Saja mahu menghilangkan sunyi antara kami mungkin.

“Hanna,” jawabku.

Hmm.. Hanna,” sebutnya. Sedap la pulak nama aku keluar dari mulut mamat ni. Ada slang English gitu.

Where do you come from?” 

Apa ni? Soalan interviu ke apa?

“Malaysia.” Aku tetap jujur menjawab.

I think so,” katanya selamba.

Mencerun mata pandang sebelah. Apa maksud dia?

Because Malaysian ladies are so petite…”

Cis! Petite dia cakap aku?

But beautiful,” sambungnya lagi.

Pipi tiba-tiba rasa panas. Dia cakap aku cantik ke? Dah kenapa pulak aku boleh percaya cakap mamat ni? Dahlah buaya.

What are you majoring in?” interviunya lagi.

Architecture.” Sepatah aku jawab.

Dia seolah-olah terkejut. Kemudian dia senyum. Nampak misteri. Aku malas nak tanya kenapa.

We’re here. Thank you, Hanna. Do you want to come with me?” Ewah.. cara mengajak macam nak belanja aku keluar makan.

Aku geleng.

“Will you wait for me outside? Please?” 

Aku tercengang-cengang dengan permintaannya. Tunggu dia? Kenapa pulak? Ingat aku ni babysitter dia?

Okay.” Setuju. Sebab dia cakap please.

Dia senyum manis. Jelas kelihatan lesung pipit di pipi kanannya. Comel la pulak!

Woi, Hanna! Apa masalah kau ni? Kenapa aku boleh tergugat dengan mamat aku tak kenal siapa tu? Umi dah cakap jangan cari kekasih orang putih.

Amboi… jumpa tak sampai sejam dah fikir pasal kekasih, Hanna? Kau datang sini sebab nak belajar. Nak. Belajar. Say no to boys!

Akhirnya aku cuma duduk di luar bilik kecil itu. Bilik rawatan sementara.

    --------------

Lebih kurang sepuluh minit menunggu, akhirnya Archie keluar dari bilik rawatan. Di tangannya ada satu plastik kecil yang mungkin berisi ubat. Hidungnya nampak sedikit membengkak.

So, how?” soalku. Prihatin juga mahu bertanya keadaannya. Buatnya nurse cakap dia perlukan pembedahan plastik nak ganti hidung mancung dia tu, mana aku nak cari duit sebab nak bertanggungjawab?

Nothing serious. She said that my nose will heal itself in less than a week. She just gave me ice pack and pain killer,” jawabnya.

Aku tarik nafas lega. Dah tak payah risau dah.

Kami mula berjalan meninggalkan bilik rawatan itu. Senyap. Aku ni memang tak berapa nak peramah sangat kalau baru kenal. Nak-nak lagi dengan mamat warga asing macam dia ni. Macam mana aku nak lari ni?

Excuse me.. we have no more business. May I go?

Amboi.. dah kenapa nak mintak izin dia? Dia ketua aku ke?

Excuse me.. I think I should be going. Sorry again.

Haa.. yang ni boleh la kut.

Excuse…”

Please, I dah bosan dengan you. Stop behaving like a clingy girlfriend.” Suara itu buatkan aku tak jadi untuk bersuara. Terhenti sebab aku dengar dia cakap melayu.

Automatik kepalaku dan Archie menoleh ke arah itu.

“Tapi, Kahar.. I sayang you.” Suara perempuan yang hampir nak menangis.

Kahar? Kahar yang sama ke?

Baju merah, check. Geans, check. Beg hitam, check. Target: Bedebah Kahar 100% Match.

Darahku naik kembali. Aku genggam penumbuk. Yakin kali ni dah tak salah orang. Laju aku mengatur langkah ke arah mereka bedua. Archie yang nampak bingung hanya mengikutku.

“Kau, Kahar?” celahku.

Atas bawah, atas bawah aku pandang mamat tu. Jauh bebeno dari Archie. Kenapa aku boleh tersalah tadi? Bukannya handsome pun si Kahar ni! Tengok muka pun dah tahu mata keranjang. Macam mana si Rana ni boleh sangkut?

“Ya.. aku Kahar.” Dia pandang aku dari atas sampai bawah. Berbulu tengkuk tengok cara dia pandang aku. Geli! Dasar miang.

What do you want, pretty?” Dia senyum gula.

“Aku kawan Rana.”

Muka dia terus pucat.

“Rana?”

“Ya.. Rana. Nama aku, Hanna.”

Kalau tadi pucat, sekarang dah macam lepas tertelan cicak.

“Han.. Hanna?” Gagap pulak dah!

“Ya.. Hanna. H.A.N.N.A. Itu cara nak eja nama cantik aku. Bekas makwe kau tu pasti ada cerita pasal aku, kan? Sebab tu la sekali pun dia taknak aku jumpa kau. Jadi kau pun tahulah macam mana aku kalau ada yang berani cari pasal dengan kawan aku!”

Nampak dia teguk liur. Terus aku tarik kolar baju Kahar ke hadapan supaya dia makin dekat denganku.

“Jadi lain kali.. jangan cari pasal dengan kawan Hanna. Pesan kat kawan-kawan kau sekali, jangan berani permainkan perasaan kawan-kawan Hanna. Sebab Hanna takkan duduk diam!”

Tanganku mula naik. Perempuan yang bersama Kahar terus menjerit kuat. Tapi belum sempat penumbukku singgah ke muka tak berapa kacak Kahar tu, terasa pinggangku dipeluk dari belakang, menarikku agar menjauhi pasangan itu. Bila bau wangi maskulin cecah hidung, aku dah tahu tangan siapa yang melingkar di pinggangku itu.

“Lepaslah. Let go of me!” Aku meronta. Berani mamat ni peluk aku?

Terasa tangan itu makin erat.

I think it’s better if you both leave the scene.” Kedengaran suara Archie dari belakang.

Tak payah cakap dua kali. Dah macam tikus mondok dua orang tu lari. Aku mendengus geram. Melepas!

Bila rasa tangan Archie mula melonggar, aku baru teringat yang dia masih memelukku. Tanpa membuang masa, sekuat hati aku pijak sebelah kaki Archie. Terus dia melompat.

Auchh.. shit! What’s wrong with you, woman?” Wajahnya berkerut menahan sakit.

Puas hati aku! Berani lagi sentuh aku tanpa izin aku. Sekali pun sebab nak hentikan aku daripada hilang kawalan.

 “Padan muka kau. Kenapa kau halang aku, hah?”

Terkebil-kebil mata Archie pandang aku. Lupa pulak dah mamat ni tak faham melayu. Aku pegang dahi sendiri.

You should let me punch him. He’s a jerk! Why did you stop me?” marahku.

Saving you, of course. I don’t want you to be in trouble. People are watching. Violence is not allowed inside the campus, don’t you know?”

Aku pandang sekeliling. Dia betul. Semua pandang semacam padaku. Malulah pulak. Mesti orang cakap orang Malaysia ni tak bertamadun. Asyik bergaduh je. Aku sepatutnya tunjuk budi bahasa seorang rakyat Malaysia. Aku ke sini membawa identiti Malaysia.

I’m sorry,” ucapku. Tak tahu kepada siapa. Tapi aku yakin semua yang ada di situ mendengarnya.

Why did you hug me? I hate people touching me!” marahku. Tak puas hati!

What did you expect to do when you were behaving like a cavewoman? Pummeled you down?”

It’s none of your business.” Suaraku mendesis.

Of course it’s my business. You ruined my pretty face because of him!” Dia mengungkit.

Terdiam aku. Bila tengok hidungnya yang masih merah, aku mula rasa bersalah. Dia betul. Tak pasal-pasal dia yang tak bersalah itu turut terjebak.

I’m sorry.” Kali ini ditujukan khas untuknya.

    ----------------

“Minah blonde tu panggil dia Archie. Aku dah rasa tak sedap hati. Lepas dia bukak cermin mata hitam dia, zapp.. nak pengsan aku tengok mata turquoise dia. Belum lagi dengan muka mat saleh dia dan rambut coklat perang dia. Salah orang, kau tahu?” Bersemangat aku bercerita kepada Rana dan Syima malam tu.

Mengekek ketawa si Rana sampai hentak-hentak tilamku. Syima pula turut ketawa. Tapi lebih sopan daripada si Rana.

“Wow.. pecah rekod. Lelaki mat saleh pertama yang makan penangan Hanna. Kesian dia weh. Lepas tu apa jadi?” soal Rana teruja.

“Hidung dia berdarah. Lepas tu on the spot dia clash dengan makwe blonde tadi. Pang.. sedas penampar dia dapat. Spesis buaya macam Kahar kau yang tak guna juga rupanya. Aku temankan dia pergi infirmary. Nak dijadikan cerita, jumpa pulak Kahar tengah minta putus dengan seorang awek ni,” ceritaku.

Apa nasib aku hari ni? Jadi saksi dua pasangan putus cinta. Tiga agaknya sebab Kahar dan Rana pun dah putus.

“Jantan tak guna. Hidung zebra!” marah Rana.

“Kau tumbuk dia jugak ke?” Syima pula bertanya. Rana pun teruja nak tahu. Puas hati agaknya kalau mantan kekasih tak guna dia tu makan hadiah saguhati aku.

Aku mengeluh.

“Tak sempat. Si Archie ni halang aku. Geram betul!” Aku masih tak puas hati.

Teringat balik ketika kami berpisah haluan tadi. Sekadar ucapan goodbye, dan aku mula berjalan tanpa menoleh lagi. Mungkin itu kali terakhir kami jumpa. Kawasan universiti sangat luas. Aku pun tak tahu dia pelajar apa. Sekali pun terjumpa di tengah-tengah jalan, entah ingat entah tak dia denganku.

Mengingatkan yang dia mungkin akan lupa aku, entah kenapa rasa sedih juga. Yang pasti aku akan ingat dia. Macam yang Rana cakap tadi, dia lelaki mat saleh pertama yang makan penangan aku.

Handsome ke budak nama Archie ni? Ambil kos apa?” Rana bertanya lagi. Seakan-akan tahu monolog daalamanku tadi.

Aku cuma jongket bahu.

“Manalah aku tahu. Bukannya jumpa lagi. Kalau jumpa pun, entah-entah lari menyorok.” Aku gelak sendiri.

    -------------

“Kenapa nak jumpa kat sini?” soalku selepas duduk di atas kerusi berhadapan dengan Rana.

Ketika itu kami berada di dalam bilik IC Group Room 4.23 di bangunan The Information Commons. The Information Commons adalah gabungan daripada pusat IT dan perpustakaan universiti. Dibuka dua puluh empat jam. Sangat luas dan fleksibel untuk belajar.

Sekeliling bilik studi itu ditenung. Cuma ada aku dan Rana. Kenapa sampai tempah bilik untuk study group kalau cuma ada kami berdua? Aku tak pernah datang ke bilik study group ni. Kalau datang ke IC, biasanya aku suka berada di luar. Tapi kat luar biasanya kena senyap sepenuhnya.

“Aku dah jumpa dah orang yang boleh tolong kita untuk projek Professor Steel.”

Sebut pasal Professor Steel, mulut laju mendengus. Dia ajar untuk subjek Environmental Science and Architecture. Pensyarah aku yang sorang tu boleh tahan cerewetnya. Bahasa Inggeris cakap berabuk. Dahlah siap dengan slang Greece. Telinga kena cekap menangkap. Kadang-kadang ke langit ketujuh jugak aku sebab tak faham.

Yang buat aku tak suka adalah.. dia suka sangat bagi dua tiga assignment sekali gus. Untuk projek terbaru, dia suruh bentang pasal pelan sturuktur bandar yang ergonomic dan mesra alam.

“Macam mana kau dapat?” soalku.

Berbeza dengan aku, si Rana ni kawan ramai. Dia berkawan dengan semua orang. Kalau ada perjumpaan untuk pelajar-pelajar Malaysia, si Rana ni selalu pergi. Dengan semua orang dia ramah menegur.

“Kau ingat tak abang Faizal? Yang belajar mechanical engineering tahun last tu? Dia ni junior abang Faizal masa sekolah menengah dulu. Aku minta tolong abang Faizal carikan senior kita yang baik hati menolong. Junior abang Faizal ni setuju,” cerita Rana. Ketika itu, lipstik merahnya dicalitkan ke bibir sebelum rambut yang agak menggerbang itu disisir rapi.

Aku menjulingkan mata ke atas.

“Ni mesti lelaki kan?”

Rana tepuk tangan. Sengih lebar.

“Betul! Kau nak pakai lipstik tak?” Dia hulurkan lipstik merahnya itu kepadaku.

“Hih.. taknaklah!” Terus aku tepis tangannya.

“Kau pernah jumpa dia ke?” soalku.

“Belum. Sebab tu la kena bagi good first impression kat dia. Hanna.. pakailah lipstik sikit. Barulah cantik.” Sekali lagi dia menyuakan lipstik ke arahku.

“Kau… sebelum lipstik ni jadi eye shadow kau, baik kau bawak benda alah ni jauh-jauh dari aku,” kataku bengang.

Muncung bibir Rana. Tangannya ditarik menjauhiku.

“Kau ni, Hanna. Jadilah perempuan sikit. Pakai blouse. Ni asyik t-shirt je. T-shirt lelaki pulak tu! Lepas tu cuba sesekali pakai skirt labuh. Rambut kau… berapa hari kau tak sikat rambut ni?”

“Jangan sentuh rambut aku la!” Aku tepis tangan Rana. Menggelegak pulak darah aku dengan perangai si Rana ni.

Lantas rambut separas bahuku disikat dengan jari. Nasib baik rambutku jenis lurus. Senang diurus. Berserabut ni pun sebab kena angin. Perangai malas aku cuma dua. Malas nak sikat rambut. Malas nak ikat rambut. Kalau menggerbang ditiup angin pun aku biasanya biarkan saja. Aku mana pernah peduli dengan kata-kata orang.

“Duduk kau cuba macam perempuan sikit. Kepit-kepit sikit. Kalau nak silang kaki, macam ni.” Rana silangkan kaki kanan ke atas kaki kirinya. Buku lali kanannya berlaga dengan buku lali kirinya.

“Bukan macam ni.” Sekali lagi dia silang kaki. Bezanya kali ni pergelangan kaki kanan diletakkan di atas lutut kiri. Macam jantan.

“Hei.. suka hati akulah nak duduk macam mana. Aku tak mencangkung dah kira bagus, tahu?” Aku bela diri.

“Hanna.. Hanna.. kalau macam ni, macam mana ada lelaki nakkan kau? Satu hari nanti kau kena kahwin, tahu?” Dah masuk masalah rumah tangga pulak si Rana.

“Kalau lelaki tu nak kat aku, dia kena terima aku walau macam mana aku ni. Kahwin tu lambat lagi. Aku ni baru sembilan belas tahun, tahu? Aku datang sini nak belajar. Bukan nak bercinta.”

“Dah melalut dah aku dengan kau ni. Sekarang ni, mana senior kita tu? Nama dia apa?” soalku.

Belum sempat Rana jawab, nampak muka dia bercahaya. Lebar dia sengih sambil mata memandang pintu masuk di belakangku.

“Abang Faizal,” tegur Rana.

Tak lama kemudian, rasa ada orang berdiri di sisiku. Aku angkat muka. Abang Faizal dan..

“Archie?”

    -------------

Bulat mataku melihat susuk tinggi lelaki di sebelah Abang Faizal itu. Senyum manis diberikan kepadaku. Macam tak percaya kami jumpa balik selepas hampir sebulan berlalu.

“Archie? Seriously, Kimi. Kau suruh dia panggil kau Archie?” Suara Abang Faizal bagaikan sedang menahan lucu. Dipandangnya lelaki sebelahnya itu.

“Mana ada aku suruh. Dia yang panggil aku macam tu.”

Aku ternganga. Tak percaya bila dia cakap melayu. Tak ada pelat langsung. Tak gagap sikit pun. Seolah-olah itu bahasa ibundanya.

Anyway, guys… this is Hakimi. Dia senior korang. Dah tahun ketiga. Dia dah setuju nak tolong korang. Kimi, ni Rana dan ni Hanna.”

Terkebil-kebil aku pandang Arhie, atau Hakimi atau apa-apalah nama dia pun. Dia senior aku? Kenapa aku tak pernah tahu pun? Dia datang dari Malaysia juga ke? Tapi.. muka dia..

Arghh.. pening dah aku!

Sekarang ni, rasa nak marah! Mamat ni dah bodoh-bodohkan aku. Aku genggam penumbuk. Cuba bersabar. Taknak hidung mancungnya tu turun seinci gara-gara penanganku hari ni. Sabar.. sabar..

“Hai, Hanna. Hai, Rana,” tegur Hakimi. Muka selamba macam antara kami tak pernah jadi apa-apa.

“Hai.. err.. nak panggil apa ni? Abang Kimi, boleh?”

Aku mendengus. Abang Kimi kaki dia! Jangan harap aku nak panggil abang! Si Rana ni kenapa pulak nak berlagak aksi manja dengan Hakimi ni? Hakimi pula cuma senyum manis. Entah kenapa aku tak suka tengok Hakimi senyum pada Rana walaupun senyumannya itu tak ada maksud yang tak baik.

“Boleh. Abang tak kisah.”

“Kenapa kita tak pernah jumpa ya?” soal Rana. Pasti pelik dia tak pernah kenal lelaki sekacak Hakimi.

“Mungkin kita ditakdirkan untuk berjumpa hari ini? Well.. the best always comes latter.” Hakimi kenyit mata. Rana senyum malu.

Aku tak percaya. Pipi. Rana. Merah.

Aku pandang Hakimi. Kaki mula menjauh. Ubat pengasih apa dia pakai ni? Tak sampai seminit berjumpa, Rana dah tersuka tanpa sengaja dengan Hakimi ni.

“Dah.. dah.. aku bawak kau ni, bukan nak suruh kau mengorat dorang. Aku nak suruh kau tolong dorang.” Abang Faizal jadi penyelamat.

Hakimi ketawa. Hmm.. ketawa pun sedap!

Chill, bro. Ice-breaking. Taknaklah serius je nanti. Tak gitu, Hanna?” Hanna melayu ya. Dah takde Hanna slang British dia.

Masam mukaku. Kalau ikutkan, mahu tembus dia aku tenung.
     -------------

Bilik yang tak berapa nak sejuk tu rasa makin berbahang. Sama ada sebab hati tengah menggelegak atau adrenalin tengah mengalir laju dalam darah angkara menghadap muka mamat kacak di depanku itu. Dia cukup selamba. Itu yang buatkan hati makin panas.

Kami cuma berdua. Abang Faizal keluar mencari buku. Sempat dia minta Rana temankannya. Sama ada abang Faizal perasan aku dan Hakimi bagaikan berbzz-bzz bila bertentang mata dan mahu memberi peluang untuk kami berbincang, atau dia memang sengaja tinggalkan kawannya itu untuk disatekan aku.

Aku silang tangan ke dada.

“Awak memang tahu ke kami yang awak akan tolong hari ni?” soalku. Sebab bila kami bertentang mata tadi, sikitpun dia tak nampak macam terkejut.

“Saya tak tahu awak berdua. Tapi saya tahu saya akan tolong awak.”

“Apa awak nak ni? Kenapa tiba-tiba setuju nak tolong kami?” Keras suaraku. Dia tak pernah kenal aku dan Rana, kenapa dia nak susah payah tolong kami?

Honestly? Sebab saya nak jumpa awak balik.”

Terkedu! Cramp lidah tiba-tiba. Nak percaya ke taknak?

Jangan percaya, Hanna! Status jaguh buaya.

“Ingat saya percaya?” sinisku.

Dia selamba angkat sebelah bahu.

“Terserah. Tak suruh awak percaya. Just giving an honest answer for your question.”

Terkedu lagi. Okay.. he’s convincing!

“Kenapa tipu saya sebelum ni? Kenapa cakap nama awak Archie?”

“Mana ada saya tipu. Saya tak pernah cakap nama saya Archie. Awak panggil saya macam tu. Mister Archie. Remember?”

“Tapi awak mengaku!”

Because that’s what some people call me. My nan and aunt call me Archie. For them, I’m Archie Lawrence. But my real name is Hakimi. Ilham Hakimi bin Manaf James.”

Terkedu lagi. Hei.. kalau kumpul berapa kali aku terkedu gara-gara mamat ni, aku dah tak tahu jadi terkedu kuasa berapa dah!

“Habis tu kenapa awak asyik cakap English dengan saya?” Aku tak puas hati.

Because you keep talking to me in English. Cuba tanya guna bahasa melayu, saya balas melayu.”

“Mestilah saya cakap English kalau dah tengok muka awak tu. Kenapa awak tak cakap awak tahu bahasa Melayu?”

“Awak tak pernah tanya. Saya asyik tanya awak. And waiting for you to ask me the same questions. Unfortunately the questions never came.”

Balik-balik aku jugak yang salah.

Tapi.. apa yang dia cakap memang tak salah sikit pun. Aku yang assume semuanya. Dia tak pernah cakap apa-apa. Tapi tak bermaksud dia boleh terus buat bodoh dan bajet mat saleh.. mat saleh tulin ke celup dia ni, aku pun tak tahu!

“Awak boleh je kan cakap nama sebenar apa, datang dari mana.. Wait.. Are you Malaysian?” Baru teringat nak tanya.

Born and raised.”

“Haa.. tadi! Awak boleh je kan cakap nama sebenar apa, datang dari mana, cakap melayu dengan saya. Tapi awak putuskan untuk buat bodoh dan berlagak ala-ala British kat sini. Kan?” tebakku. Apatah lagi dengan slang British dia, mana aku tak ingat dia warga tempatan sini?

Hakimi sengih menampakkan lekuk cantik pada pipinya.

Honestly, yes!”

Okey.. serius nak baling buku kat kepala mamat tu! Kan aku dah cakap.

“Sebab seronok tengok awak buat kesimpulan sendiri.”

Aku tarik nafas dalam-dalam. Teruji kesabaran aku dengan lelaki ni. At least.. dia mengaku. Jujur.

“Saya minta maaf, okey? Jujur.. selain sengaja berlagak British dengan awak, saya dah takde niat lain. Eh, kejap! Saya bukan berlagak British. I’m half Scottish,” katanya.

Sebab dia separuh Scottish la dia sebenarnya nampak lagi kacak. Itulah kelebihan darah kacukan. Terima kasih kepada mak dan ayah dia sebab dah hasilkan manusia sempurna macam dia.

“Okey.. saya takde niat lain. Betul. Hari ni saya ikhlas nak tolong awak dengan Nana.” Cepat-cepat dia jelaskan bila nampak mataku mula mencerun.

“Rana. Nama kawan saya, Rana.” Dengan muka menyampah aku betulkan dia. Takkan dah lupa kut? Kalau Rana dengar ni, mesti naik angin dia.

“Apa-apalah. Saya memang ikhlas nak tolong awak berdua. Kita.. kosong-kosong, boleh?”

Aku berfikir seketika. Memandangkan aku nak projek ni berjalan dengan lancar, tanpa pertumpahan darah, aku rasa aku akan setuju dengannya.

Tapi…

“Dengan syarat awak jangan nak gatal dengan saya atau Rana. Awak jangan nak menipu saya lagi.”

“Okey.. Bahawasanya saya, Ilham Hakimi berjanji untuk tidak gatal dengan Hanna dan Rana sepanjang saya menolong mereka. Dan saya juga bersumpah tidak akan pernah berbohong kepada Hanna.” Dia angkat tangan kanan berikrar.

Aku ketawa. Buatkan dia juga turut tersenyum manis.

“Kalau awak langgar ikrar tu?” Aku angkat sebelah kening mencabar.

Dia seakan-akan berfikir.

Punish me.”

“Termasuk makan penumbuk saya?”

Dia kerutkan dahi.

“Tapi, penumbuk awak sakit.”

Aku gelak. Pertama kali orang cukup selamba komen penumbuk aku didepanku. Dia tak tayang muka gerun. Tak juga pandang aku dengan sinis apabila aku kasar, tak macam perempuan lain. Hakimi ni memang lain daripada yang lain la.

“Takut?” cabarku.

Agreed. Buat apa nak takut? Kalau tak langgar, takkan dapat, kan?”

Aku ketawa lagi. Siapa sangka kalau mula-mula kami jumpa tadi, aku rasa macam nak sula dia, sekarang ni pulak kami boleh bergelak-ketawa macam dah kenal sepuluh tahun.

     --------------

“Kacakkan, abang Kimi tu? Dahlah baik. Untung siapa yang jadi makwe dia, kan?” Melambung-lambung pujian Rana untuk Hakimi.

Aku selesa diam sambil skrol skrin komputer riba. Baca balik slide untuk pembentangan.

“Hanna.. kau dengar ke tak ni?” Rana agak berang bila aku cuma menyepi.

“Dengar.. Kimi handsome. Baik. Makwe dia untung dapat dia,” kataku tanpa mengalih pandang dari skrin telefon.

Hampir dua minggu Hakimi menunjuk ajar kepada kami berdua. Aku akui dia memang baik. Tutor terbaik untuk kami berdua. Nampak keikhlasannya untuk menolong kami. Kami bertiga selalu berjumpa untuk berbincang. Biasanya di IC tak pun di Western Bank Library. Sesekali di studio kalau untuk bertukang.

Hubungan aku dengan dia pun agak baik. Satu yang aku suka dengan Hakimi. Sekali pun dia tak pernah berkurang ajar dengan kami berdua. Mungkin sebab dia hormatkan kami berdua. Atau sebenarnya dia tak suka bersentuh dengan perempuan?

Tapi… dia buaya. Mustahillah kalau dia tak sentuh perempuan, kan? Err… ke tak?

“Kau rasa-rasa dia dah ada makwe tak? Kalau takde, boleh la aku cuba nasib.” Rana gelak gatal.

“Kau tengok muka macam dia tu, kau rasa takde makwe ke? Tengoklah tiap kali dia jalan. Mesti berteman dengan perempuan. Lain-lain pulak tu. Kan aku dah cakap dia tu kaki perempuan!” Tinggi suaraku. Tak tahu kenapa rasa nak marah.

“Alah.. janganlah marah. Aku tanya je.”

“Bukan marah. Cakap benda betul. Kenyataan,” jawabku. Suara masih tinggi.

“Tak payahlah nak jealous.” Perlahan suara Rana. Tapi telinga lintahku cekap menangkap. Aku panggung kepala.

“Kau cakap apa?” Aku cabar dia untuk ulang sekali lagi.

“Aku cakap ni.. kau jangan marah tau. Aku jujur. Kaukan suka kalau orang jujur. Berkata benarlah biarpun pahit.” Panjang pulak dah mukadimah budak tu bagi.

“Aku rasa kau sebenarnya rasa cemburu sebab kau dah mula suka dengan abang Kimi.”

Aku mendengus.

“Weh.. aku kenal dia baru dua minggu.”

Ya la… secara teknikalnya dah sebulan lebih. Tapi kami mula rapat selepas dua minggu bekerjasama.

Rana mencebik.

“Aku nampak dia pun macam suka kau.”

Oh.. please la Rana! Jangan nak buat aku perasan malam-malam ni!

Nonsense.” Aku malas layan.

Aku sedar diri. Siapalah aku? Nak kata cantik, memang tak cantik. Dahlah perangai mengalahkan jantan. Pakaian entah apa-apa. Melainkan beberapa baju untuk musim sejuk, cuma T-shirt, kameja dan geans. Adalah sepasang baju kurung yang aku pakai masa raya. Takde nak cat muka kalau sebelum keluar pergi kelas. Rambut pun tak rapi. Nak tragis sikit, sebenarnya sikat rambut aku dah hilang hampir tiga bulan!

Manalah dia nak pandang orang macam aku ni? Citarasa dia macam… siapa nama minah tu? Axion? Alexander Graham Bell? Aliza? Alexa.. ya… Alexa!

Badan macam model. Rambut blonde. Mata biru. Tinggi lampai. Bergaya. Seksi. Citarasa lelaki macam Hakimi itu lebih kepada minah salih. Kalau orang Malaysia, perempuan macam Rana ni pasti diutamakan. Bukan itu ke yang terjadi kepada semua lelaki?

“Kalau dia suka pun, apa salahnya? Mungkin dia lelaki yang ditakdirkan untuk kau? Kau dengan dia.. comel jugak.” Rana dah mula tayang muka dreamy. Aku haraplah dia sekarang ni tak bayangkan yang aku dan Hakimi tengah bersanding.

Amboi.. Hanna! Bersanding? Kau yang lebih-lebih kenapa?

“Kau jangan risau, Hanna. Sebab aku sayang kau, aku sanggup mengalah. Aku rela lepaskan abang Kimi untuk kau.” Dia ketawa.

“Daripada kau mengarut dalam bilik aku ni, aku rasa ada baiknya kau jalan ikut pintu keluar, masuk bilik sendiri, bukak laptop lepas tu hafal apa yang bakal dibentangkan besok. Tunjukkan usaha gigihmu untuk besok. Penat Kimi ajar tahu?”

“Sebab abang Kimi jugak.” Rana mengusik.

Bila nampak aku capai bantal spongebob, Rana cepat-cepat angkat punggung. Laju dia berlari ke arah pintu keluar. Aku baling bantal ke arahnya. Balinganku cuma kena pintu yang dah ditutup Rana. Aku mendengus geram. Sakit hati pulak dengan ketawa Rana yang mengekek di luar pintu bilikku.

    ------------------

“Macam mana presentation semalam?” soal Hakimi, memecahkan keheningan antara kami.

Ketika itu kami berjalan beriringan di Westorn Park. Tak sangka boleh terserempak di jalanan. Aku sedang berjalan keluar dari Western Bank Library dan dia pula baru lepas tamat kelas di bangunan Arts Tower.

“Okey. Lecturer puji projek kami berdua adalah antara yang terbaik,” jawabku.

“Tengoklah siapa yang jadi cikgu. Haruslah terbaik.” Hakimi puji diri sendiri.

Aku ketawa. Dalam hati mengiakan. Melihat aku ketawa, Hakimi akhirnya turut senyum.

Thanks, Kimi. Terima kasih banyak-banyak. Saya rasa saya dan Rana kena balas jasa awak.”

“Tak payahlah. Saya ikhlas menolong.”

Tahu.. tapi untuk mengenang budi, aku tetap harus membalasnya. Tak salah membalas budi, kan?

“Awak dah banyak tolong kami, Kimi. Saya dan Rana kena buat sesuatu untuk balas jasa awak. Awak cakap je awak nak apa, kami sedia buat apa sahaja,” kataku. Aku yakin Rana pasti bersetuju denganku. Malah, Rana terlebih dulu mencadangkan supaya kami lakukan sesuatu.

Hakimi nampak seolah-olah berfikir.

“Hmm.. betul awak sanggup buat apa-apa yang saya nak?” soalnya.

Aku teguk liur. Melihat senyuman misterinya itu, tiba-tiba rasa sangsi. Perlahan-lahan kepala dianggukkan.

“Haa.. kalau macam tu, baiklah. Tapi.. saya taknak Rana. Saya cuma nak awak seorang.”

Okey.. rasa seram semacam dah permintaannya itu! Kalau orang dengar, mesti salah faham. Dia nak buat apa dengan aku? Dia nak aku buat apa?

“Awak nak saya buat apa?” Dengan hati berdebar-debar, aku bertanya.

Dia senyum nakal.

Spend one night with me.”

Aku ternganga. Kemudian rasa kepala berasap. Dia ingat aku ni perempuan macam apa? Terdesak sangat nak keluar dengan jantan ke? Dasar kaki perempuan.

“Eh, bukan tu maksud saya! Maksud saya, teman saya balik ke rumah nenek saya. Dia tinggal di Glasgow. I miss her.”

Aku kembali tenang. Nasib baik dia cepat-cepat betulkan sebelum melayang tanganku ke muka kacaknya itu. Tapi.. bukan salah aku nak fikir pelik-pelik lepas dia cakap macam tu!

Aku terdiam pula. Tak percaya dia ajak aku balik ke rumah nenek dia. Memang dia selalu bawak balik perempuan jumpa nenek dia ke?

“Saya..” Aku mahu menolak pelawaannya. Tapi, sebaik sahaja melihat mata turquoise dia yang redup bagaikan meminta simpati itu, bibir jadi kaku.

Please. Just one night.”

       ----------

Macam tak percaya aku angguk setuju. Aku.. Nurul Hanna Asyikin setuju ikut lelaki yang aku cuma kenal hampir dua bulan ke rumah dia. Ya la.. rumah nenek dia. Sebab rumah nenek dia la aku setuju. Senyum lebar Hakimi bila aku angguk. Dia melompat gembira. Ya.. dia lompat depan aku! Langsung tak sorok kegembiraan dia.

Kemudian rasa nak marah dengan diri sendiri. Kenapa hatiku senang sangat lembut dengan Hakimi? Cukup perkataan please.. lepas tu kerdip-kerdip mata lawa dia tu beberapa kali, nak menolak terus tak jadi.

No good, Hanna! No good!

Tapi aku dah terlanjur bersetuju. Nak taknak kena ikut si Kimi tu balik rumah nenek dia di Glasgow. Sheffield ke Glasgow boleh tahan jauh juga. Sheffield di England, Glasgow di Scottland. Lebih kurang lima jam lebih. Kalau naik kereta api, mungkin empat jam.

Dan sekarang, aku sedang menunggu Hakimi datang mengambilku. Aku berdiri di depan rumah teresku yang terletak di Broomhill. Kat sini memang kawasan kediaman untuk para pelajar sebab sangat dekat dengan universiti. Rana dan Syima turut menemaniku.

Syima membebel panjang bila aku setuju ikut Hakimi. Tapi, sebab dia tahu aku jenis yang macam mana, Lagipun aku setuju sebab ada nenek dia. Syima cuma berpesan supaya aku hati-hati. Rana pula senyum misteri. Aku malas la nak tanya apa yang bermain dalam kepala dia.

Hakimi katanya tinggal berdekatan. Tapi dia tinggal bersama ibu saudaranya. Untunglah ada saudara-mara kat sini. Sebab itulah agaknya kami tak kenal Hakimi. Jarang ada sekalipun ada perjumpaan pelajar-pelajar Malaysia. Lagipun, dia bukan budak tajaan macam kebanyakan pelajar Malaysia di sini.

Beberapa saat kemudian, kereta Audi TT berwarna silver berhenti betul-betul di depan kami bertiga. Macam diagak, Hakimi keluar dari bahagian pemandu dengan kaca mata hitam Ray Bannya. Senyum manis dihulurkan.

Aku tak peduli dengan Rana yang sibuk siku-siku pinggangku. Kalau bukan kawan aku, memang aku dah tolak biar jadi superman atas jalan bertar itu. Aku tahu dia teruja tengok kereta lawa Hakimi itu. Mana-mana orang yang tengok kereta tu tahu itu bukan calang-calang kereta.

Kalau di Malaysia, memang. Tapi di sini, aku rasa kereta macam tu dah macam Myvi. Nak-nak lagi untuk orang macam Hakimi. Khabar angin mengatakan dia orang kaya. Entahlah.. aku tak pernah tanya. Dia pun tak pernah bercerita.

“Maaf lama tunggu.” Hakimi minta maaf.

“Eh, takpe! Lagipun ada Rana dan Syima yang temankan,” jawabku.

Dengan lagak paling gentleman, pintu kereta sebelah kiri dibuka untukku. Teragak-agak aku tengok dia. Sebab ini pertama kali lelaki layan aku macam perempuan. Terharu jugaklah rasa.

Wait.. sebelum pergi, kami nak bagi amaran. Jangan apa-apakan kawan kami. Kalau kami tahu Hanna kena apa-apa, siap abang Kimi kami kerjakan,” ugut Rana.

Hakimi cuma ketawa.

Sorry.. Just impressed how protective you guys among each other. Don’t worry. She is capable of looking after herself. Ada ke orang yang berani apa-apakan Hanna?” balas Hakimi.

“A’aa kan. Lupa pulak kita bercakap pasal Hanna, kan?” Kata-kata itu buatkan aku rasa mahu terajang si Rana.

“Jaga diri,” pesan Syima pula. Aku angguk.

    ------------

Setelah hampir lima jam, akhirnya kami tiba di rumah nenek Hakimi. Rumah nenek Hakimi terletak di Jalan Glenearn Humbie, Newton Mearns. Reaksi pertama bila aku melihat kereta Hakimi meluncur masuk ke perkarangan rumah itu adalah, ternganga. Di kawasan yang agak luas itu, berdirinya sebuah rumah banglo agak besar. Reka bentuknya cantik dan elegen.

Aku cuma mengikut Hakimi apabila dia keluar dari kereta. Sekeliling kawasan rumah itu dipandang. Bersih.

“Archie!” Tiba-tiba ada seorang wanita yang berambut putih meluru ke arah Hakimi. Tubuh tinggi Hakimi dipeluk erat.

Hey, nan! I miss you.”

Nenek Hakimi rupanya. Dia nampak sihat bagi kategori seorang nenek.

I miss you too, darling.”

Ketika itu matanya dikerlingkan ke arahku. Aku mula canggung. Teragak-agak aku senyum.

And who’s this lovely lady, Archie? Is she your girlfriend?” Neneknya senyum mengusik. Aku pula yang rasa malu.

Her name is Hanna, nan. She’s my friend. Hanna, ni nenek saya.” Hakimi cuma selamba memperkenalkan kami.

Yeah.. I’m his nenek. Hye.. I’m Susan Miller-Lawrence. You can call me Susan or nan. Anything pleasures you.”

Hye, nan,” kataku. Aku putuskan untuk memanggilnya nan. Walaupun memang budaya sini panggil nama, tanpa mengira usia, tapi aku tetap orang Malaysia. Aku hormatkan dia. Tak salah aku rasa panggil dia nenek.

Aku terkejut bila tubuhku ditarik ke dalam pelukannya. Teragak-agak aku membalas pelukan nan Susan itu. Bila mata kerling Hakimi, aku sempat tangkap senyuman di bibir merah lelaki itu. Macam tengah tahan lucu.

Please.. come in.”

    -------------

Now tell me the truth. Are you both couples? Tell me.. Archie is such a sweet boy, isn’t he?” Nan Susan senyum mengusik. Ketika itu kami cuma berdua. Nan Susan tunjukkan aku bilik tetamu yang untukku menginap malam ni.

Aku jadi malu. Pertama sebab dia masih ingat aku kekasih Hakimi. Kedua, dua buatkan aku rasa aku ni kekasih Hakimi. Ketiga, Hakimi memang seorang yang sweet dengan caranya yang tersendiri.

Auww.. don’t be shy. You can confide in nan.” Lagi nenek Hakimi mahu mengusik. Gayanya seolah-olah gadis remaja, buatkan aku rasa senang dengannya.

“Kami cuma berkawan, nenek. Betul,” kataku dalam bahasa Inggeris. Masih cuba meyakinkan nan Susan.

“Hanna mesti seseorang yang istimewa untuk Archie. Ini kali pertama dia bawa perempuan balik rumah, jumpa nenek. Perempuan Melayu ataupun bukan Melayu.”

Aku terkedu. Tak percaya. Teringat balik masa Hakimi ajak aku balik sini. Masa tu mati-mati aku ingat dia memang selalu ajak perempuan balik rumah nenek dia. Aku.. orang pertama? Susah nak percaya. Tapi.. takkanlah nan Susan nak tipu pulak?

“Mungkin sebab dia selesa anggap saya sebagai kawan, sebab tu la dia bawa saya jumpa nenek. Kalau seseorang istimewa untuk Archie, saya rasa mesti dia tunggu masa yang sesuai untuk diperkenalkan,” kataku.

Entah kenapa terselit rasa kecewa dengan kenyataan sendiri.

“Lagipun, di kampus, saya rasa dia dah ada kekasih,” tambahku lagi.

Nan Susan hanya diam. Memikirkan apa yang aku kata agaknya.

“Apa-apa pun, nenek luluskan kalau Hanna pilihan Archie. Teringat balik masa James bawa Fatmah jumpa nenek. Masa tu nenek tak suka dia. Sebab dia dah Islamkan James.”

Tiba-tiba aku teguk liur bila Nan Susan buka kisah lama.

“Tapi, itu dulu. Fatmah baik dan sabar dengan nenek. Tak pernah lupa jenguk nenek semasa mereka berada di sini. Bila nampak James betul-betul sayangkan dia, hati nenek jadi lembut.”

“James selalu cakap. Walau agama apa yang dianutinya, nenek dan datuk tetap ibu bapanya. Mana-mana agama tak pernah menegah hubungan kekeluargaan. Nenek puji James. Dia kuat dengan agamanya walau dia masih baru. Mungkin itulah erti sebuah agama untuk mana-mana penganut.”

“Dipendekkan cerita, akhirnya nenek terima James dan Fatmah. Ada hikmahnya juga. Nenek boleh tahu Islam. Minda nenek terbuka luas. Boleh belajar apa yang tak boleh, apa yang boleh. Walaupun nenek Kristian, nenek hormat mereka dan mereka hormat nenek.”

Aku terdiam mendengar ceritanya. Dia buatkan aku rasa bersyukur dilahirkan sebagai Islam. Walaupun aku takdelah baik sangat, tapi aku tetap sayang dengan agamaku.

“Kemudian mereka pindah ke Malaysia. Bohonglah kalau nenek cakap nenek tak sedih. Tapi, nenek rela kalau itu untuk kebahagian keluarga James. Beberapa tahun lepas tu, Hans lahir, kemudian Carl dan seterusnya Archie,” ceritanya lagi.

Aku cuma mendengar.

“Eh, Hanna mesti bosan mendengar cerita nenek, kan?”

“Mana ada bosan. Hanna gembira nenek sudi bercerita pasal keluarga Archie,” jujurku. Tak sangka aku boleh tahu sejarah keluarga Hakimi.

“Okey.. sekarang ni, nenek ucapkan selamat berehat. Nenek harap Hanna selesa berada di dalam bilik ni. Kalau perlukan apa-apa pertolongan, boleh minta tolong dari nenek, Archie atau mana-mana orang gaji di sini.”

“Baiklah.”

    ------------------

Bunyi pintu diketuk buatkan aku berpaling ke arah pintu. Pintu bilik memang kubiarkan terbuka selepas Nan Susan keluar tadi. Nampak Hakimi berdiri di muka pintu sambil sebelah bahunya disandarkan pada sisi pintu. Dia cuma pegun di situ tanpa berniat untuk melangkah masuk.

Aku terus berjalan menuju ke arahnya. Bila nampak aku ke arah pintu, Hakimi terus berundur ke belakang. Mengizinkan aku untuk berlalu melepasinya. Kami sama-sama berdiri di luar bilik.

“Macam mana bilik? Okey tak?” soal Hakimi.

Biliknya berada selang beberapa bilik dari bilikku. Rumah besar ini punya enam buah bilik. Nan Susan tinggal sendirian bersama tiga orang gaji. Datuk Hakimi pula dah lama meninggal dunia.Kata Nan Susan, setiap minggu pasti anak bongsu perempuannya datang temankan. Cuma minggu ini dia tiada kerana punya urusan kerja di London.

“Okey. Saya seganlah. Nenek awak baik sangat,” kataku. Tapi Hakimi cuma ketawa.

“Nenek saya memang macam tu. Apatah lagi kalau saya bawak balik orang. Terlebih peramah. So, tadi berbual apa dengan nan?”

Nan paksa saya cakap apa hubungan kita. Tak habis-habis dia ingat saya kekasih awak. Penat saya nak tepis.”

Ketawa Hakimi meledak. Kedengaran sangat ikhlas. Wajahnya nampak bercahaya, menunjukkan betapa terhiburnya dia dengan kata-kataku. Melihat dia ketawa itu, entah kenapa aku rasa gembira. Tiba-tiba aku rasa berdebar pula.

“Saya dah agak dah. Nan ni kelakar la.” Sisa ketawanya masih bersisa.

“Lepas tu? Nan cakap apa lagi?”

Nan cerita pasal famili awak. Pasal ayah awak, mak awak dan abang-abang awak. Awak anak bongsu, ya?”

Hakimi angguk.

“Nan cerita pasal drama Ibu Mertuaku kat awak?” Dia agak terkejut.

Aku ketawa seraya mengangguk. Lucu bila dia bandingkan kisah keluarganya dan drama Ibu Mertuaku.

“Semua tu dah lepas. Sebelum saya wujud. Kalau ikutkan dugaan percintaan ibu dan papa saya, novel pun kalah. Nasib baik semua dah jadi sejarah. Now, I really love my family. I love nan very much.”

Tahu. Dia anak bongsu, lagilah rapat dengan keluarganya. Walaupun aku baru kenal Hakimi, tapi aku rasa dia berjiwa sensitif. Terutama sekali kalau melibatkan keluarganya. Dalam kegembiraannya bercakap tentang keluarga, aku nampak bias kesedihan. Tapi tak pula aku bertanya kenapa.

Mungkin satu hari nanti, dia sudi berkongsi denganku. Siapa tahu, kan?

   ------------

Keesokan harinya, Hakimi bawa aku jalan-jalan sekeliling Glasgow. Sepanjang aku berada di UK, ini kali pertama aku ke Glasgow. Ini pun sebab ikut Hakimi. Ada hikmahnya juga aku setuju. Boleh kenal kawasan sini. Kalau ikutkan aku datang sendiri, tunggu cuti musim panaslah agaknya. Sekarang ni aku nak berjimat duit untuk beli tiket kapal terbang balik Malaysia.

Kami berkesempatan untuk ke Riverside Muzeum yang terletak di Pelabuhan Glasgow. Kena dengan namanya, muzium itu terletak berhadapan dengan sungai. Muzium ini bukan sembarangan muzium. Ini adalah muzium lokomatif.

Di dalamnya banyak pameran kenderaan dari pelbagai jenis. Ada basikal, motosikal, kereta dan macam-macam lagilah. Yang seronoknya adalah boleh tengok rekaan model kenderaan dari zaman klasik sehinggalah moden. Evolusi lokomatif di Scottland. Mungkin juga dunia.

Mungkin kerana di hujung minggu, tempat itu ramai pengunjungnya. Selepas habis meronda dalam muzium itu, kami keluar. Kedua-duanya berdiri di tepi pagar besi menghadap sungai. Ada satu kapal agak besar yang pegun beberapa meter dari kami.

“Petang ni dah nak balik dah. Terima kasih sebab bawak saya ke sini,” ucapku. Berterima kasih kepada Hakimi yang menjadi pemandu pelancong hari ini.

“Kejap je masa berlalu. Rasa tak puas pula spend masa dengan Nan,” keluh Hakimi. Dari suaranya, aku tahu Hakimi sedih untuk berpisah dengan neneknya itu.

“Kalau tak bawak saya keluar, mesti awak punya banyak masa dengan nan, kan?” Tiba-tiba rasa bersalah.

“Eh, mana ada. Nan bukannya ada kat rumah sekarang ni. Lagipun nan yang suruh saya bawa awak keluar jalan-jalan, kan? Jangan risau. Kalau sebab Hanna, Hakimi sanggup buat apa sahaja.”

Aku ketawa. Aku anggap dia bergurau.

“Lain kali kalau saya balik sini, saya bawak awak lagi. Itu pun kalau awak sudi nak datang,” pelawanya.

Kata-katanya itu buatkan aku teringat sesuatu.

Nan cakap saya satu-satunya perempuan yang pernah awak bawak balik sini.” Lepas je aku cakap macam tu, terus rasa nak tepuk dahi sendiri. Menyesal sebab terlepas cakap. Amboi.. Hanna! Nak perasan special ke?

Hakimi senyum lawa.

“Memang. Buat apa bawak balik sembarangan perempuan jumpa nan? Nanti dia fikir saya mula serius dengan dia. Tak pasal-pasal dia ingat saya nak kahwin dengan dia. Taknaklah saya.”

Playboy betul. Tak baik tahu permainkan perasaan orang,” marahku. Masam mukaku.

Hakimi cuma ketawa.

“Mana ada main-main. Saya berkawan dengan semua orang. Bukan salah saya kalau dorang expect lebih. Kalau ada yang ajak couple, saya setuju je la. Isi masa lapang.”

Aku ternganga. Isi masa lapang? Kalau dulu-dulu, hobi kumpul stem. Sekarang hobi kumpul perempuan.

“Teruklah awak ni. Walaupun seteruk mana perangai perempuan tu, dorang masih punya perasaan. Tetap akan patah hati bila awak putus dengan mereka. Cuba awak bayangkan kalau ada orang permainkan perasaan awak. Baru awak tahu apa yang bekas-bekas kekasih awak tu rasa,” marahku. Mula silang tangan ke dada. Aku marah ni!

Whoa.. chill, Hanna! Saya bukan sesuka hati putus dengan perempuan kalau dia tak cari pasal.”

Aku kerut dahi. Tunggu dia menyudah kata.

“Saya putus dengan sebab dorang selalu langgar first rule saya.”

Aku teringat balik masa dia putus dengan Alexa dulu. Dia ada cakap benda yang sama. ‘You broke my first rule.’ Ada berapa undang-undang dia ni?

Rules saya cuma dua.” Dia seakan-akan tahu apa yang sedang bermain dalam fikiranku bersuara.

First, never touch me.”

Aku pandang pelik padanya. Kurang percaya. Kenapa? OCD ke? Takut berjangkit kuman dan bakteria?

“Percaya atau tidak, saya tak pernah sentuh girlfriends saya. Anggaplah saya… masih tahu halal dan haram.”

Terkejut. Tapi dia buaya! Apa ni? Buaya lebai? Tapi.. aku memang tak pernah tengok dia pegang tangan perempuan. Salam dengan perempuan pun tak pernah.

Wow.. ini dah memang jangan nilai buku dari kulitnya!

Second rule apa?” soalku.

Dia senyum nakal.

“Betul nak tahu ni?”

Tanpa sedikit ragu pun aku angguk. Senyum makin nakal.

No talking about sex.”

Meruap rasa muka. Entah kenapa aku rasa malu. Terus mata dialihkan ke tanah. Aku gadis timur. Anggaplah aku ketinggalan zaman atau apa, tapi bagi aku perkataan sebegitu boleh dikatakan haram keluar dari mulut. Apatah lagi kalau bercakap degan lelaki ajnabi. Tapi Hakimi cuma selamba di depanku.

Boleh tahan kuat iman Hakimi ni. Tolak ikan yang mungkin sanggup golek-golek depan dia. Kalau lelaki lain, aku rasa mahu bersepai iman. Sungguhlah.. wanita adalah ujian terhebat untuk lelaki.

Entah kenapa aku rasa sangat kagum dengan Hakimi.

As you know, most of my girlfriends are foreigners. They want me, they abide the rules. They don’t, then it’s their loss.”

Ewah… berlagak gila cara dia cakap. Mentang-mentang jejaka hangat di pasaran. Untunglah laku keras.

“Kalau saya dengan seseorang, saya akan terus setia sehingga kami putus. Saya takkan putuskan sesuatu hubungan selagi dia tak langgar peraturan saya. Tapi tu la.. perempuan-perempuan ni tak reti jaga tangan. Asyik nak bergerak je.” Dia mengeluh.

Aku yang jadi perempuan ni pulak yang rasa malu bila dia cakap macam tu. Aku baru faham kenapa dia selalu nampak dengan perempuan lain. Putus dengan yang ni, yang sana dah menanti. Cepat putusnya kerana si perempuan tak reti jaga tangan. Tapi.. dah namanya bukan Islam yang gaya hidupnya bebas, manalah tahu semua itu.

“Cuba cari perempuan yang reti jaga semua tu. Orang Malaysia ramai. Tapi awak high taste sangat. Cari perempuan kaki panjang-panjang,” cebikku. Memang kebanyakannya yang aku jumpa adalah orang asing.

“Tu la.. rasanya kena cari orang Malaysia la lepas ni.” Sempat dia kerling ke arahku apabila berkata.

    ----------

“Weh, abang Kimi dah ada kekasih baru ek?” Suatu hari Rana bertanya. Ketika itu aku sedang lepak di kafe yang terletak di The Student Unions. Cuma sekadar lepak sambil menunggu Syima habis kuliah. Semester musim luruh dah bermula. Say hello to Year 2!

Tiba-tiba hati rasa sesuatu. Namun cepat-cepat aku tersedar. Muka selamba ditayang. Bahuku diangkat sekali.

“Ya la kut. Manalah aku tahu. Kalau ada pun, takkanlah nak cerita kat aku,” jawabku malas. Siapalah aku kepadanya?

“Tapi kau dengan diakan rapat. Dah lebih enam bulan kau kenal dengan dia, kan? Aku ingat kau dengan dia dah ada apa-apa.” Suara Rana seakan tak puas hati.

Ayat tu.. boleh dikatakan tiap-tiap minggu aku dengar. Aku cuma buat bodoh. Aku tak nafikan yang kami memang agak rapat. Ke mana-mana aku pergi, selalu terserempak dengan dia. Buatkan aku pelik dan tertanya-tanya. Kenapa dulu aku tak pernah nampak dia? Atau mungkin pernah nampak, tapi aku tak pernah ambil kisah memandangkan mukanya dah ala-ala orang tempatan.

“Akukan dah cakap berapa kali dah. Aku dan dia cuma berkawan.”

“Tapi aku selalu tengok dia banyak cerita kat kau. Dia selesa dengan kau.”

“Nama pun kawan. Kadang-kadang, cerita kat kawan lebih selesa daripada cerita kat buah hati. Itulah gunanya kawan.” Aku menjawab malas.

Kata Rana, Hakimi dah ada kekasih. Betul la tu. Kami berdua dah lama tak bersua. Kali terakhir adalah sebelum cuti musim panas bermula. Semasa dia mengajakku habiskan cuti di rumah Nan Susan. Tapi aku menolak sebab aku dah mula kerja separuh masa di sebuah kedai buku. Saja nak cari duit lebih dan isi masa lapang.

Beberapa minggu selepas itu, dia balik ke Malaysia. Kami dah jarang berhubung. Cuma kadang-kadang berbalas chat di facebook. Sungguh aku dengki dengannya yang boleh habiskan cuti dengan keluarga.

“Macam mana kau tahu ni? Apa yang kau nampak?” Aku teringin nak tahu.

“Nampak dia kat pintu masuk tadi. Dengan perempuan melayu. Nampak rapat. Macam couple,” cerita Rana.

Perempuan melayu. Teringat kata-katanya ketika di Muzium Riverside dulu. Dia mahu mencari orang Malaysia. Mungkin dia serius ketika itu. Mungkin juga mereka berjumpa di mana-mana ketika bercuti dulu. Sebab Hakimi tak pernah bercerita apa-apa.

Tiba-tiba rasa kecil hati. Selalu dia bercerita denganku. Biasanya kalau dia beli buku pun dia akan cerita padaku. Tapi kenapa kali ini aku perlu tahu daripada Rana? Memanglah bukan urusan aku, tapi aku tetap rasa kecil hati dengannya.

Hello, guys!” Muncul tuan badan menegur.

Aku angkat kepala. Hakimi.. macam biasa dengan senyum menawannya berdiri di sebelah meja kami. Di tepinya berdiri seorang gadis Melayu yang sangat cantik. Well… taste seorang Ilham Hakimi! Takkan tak tahu kut?

Tinggi. Mungkin sebab pakai kasut tumit tinggi. Berambut hitam beralun macam lepas keluar spa. Memakai tank top berwarna merah jambu bersama jaket kulit hitam di luarnya. Digayakan dengan skirt kembang hitam separas paha namun kakinya disarung legging berwarna hitam. Bergaya. Berbezanya dia dengan aku. Tiba-tiba aku rasa rendah diri.

Hey.. Hanna! Sejak bila kau pandai banding dengan orang ni?

“Hai.. abang Kimi!” Teragak-agak Rana membalas. Mungkin tengah terkejut Hakimi yang tiba-tiba muncul sedangkan kami baru bercakap pasal dia.

“Oh, ya! Ni Syaza. Dia pelajar Civil Engineer. Syaza, ni Rana. Dan ni, Hanna.” Hakimi memperkenalkan kami.

“Hai, Rana. Hai, Hanna.” Dia senyum manis. Hmm.. senyum pun dah macam bidadari!

Kami mula bersalam. Bila tiba giliranku, dia pandang aku dari atas sampai bawah. Buatkan aku sekali lagi rasa tak yakin dengan pakaianku. Kami bertentang mata. Tiba-tiba rasa meremang bulu roma. Kenapa aku rasa bagaikan ada sesuatu di balik pandangannya itu.

Macam… cemburu? Tapi, kenapa? Mungkin saja semuanya adalah firasatku. Aku abaikannya.

“Siapa ni, abang Kimi?” soal Rana. Dapat rasa dipandangnya aku dan Syaza dan Hakimi secara bergilir-gilir. Dah macam cinta tiga segi pun ada.

“Oh, Syaza ni..”

I’m his girlfriend,” potong Syaza.

Dah tahu.. tapi hati tetap rasa macam ditusuk bila Syaza mengaku. Kenapa dengan aku ni?

“Ya.. girlfriend abang.” Hakimi senyum. Nampak kaku. Buat tak nampak bila dia kerling ke arahku sekilas.

“Macam mana boleh kenal? Tak pernah nampak la pulak Syaza ni.”

“Kami berkenalan dalam flight nak balik Malaysia masa summer vacation hari tu. Kimi duduk sebelah I. I tegur dia dulu. Tak sangka kami belajar di universiti yang sama. Lepas tu kami berbual-bual. Lepas sampai Malaysia, kami terus keep in touch. Dah hampir tiga bulan kenal, dia ajak I couple sebelum balik sini.”

Oh.. mereka baru bergelar kekasih rupanya! Sebab tu kut Hakimi tak cerita. Mungkin Hakimi tunggu masa untuk cerita padaku. Aku cuba memujuk hati sendiri supaya jangan kecewa dengan Hakimi.

“Kalau macam tu, kami ucapkan tahniahlah. Semoga kekal,” separuh ikhlas aku berkata.

Thank you. I pun harapkan benda yang sama. Sebab I sayang dengan Kimi. I takkan lepas Kimi kepada perempuan lain.” Terang-terang Syaza mengaku. Dia senyum seolah-olah kemenangan.

Aku dan Rana berpandangan. Dalam kepala kami aku rasa punya benda yang sama. Psiko! Sah-sah dia anggap Hakimi miliknya seorang. Baru bercinta dah nak queen control? Melihat gaya mereka berdua, aku rasa Hakimi dah cakap pasal peraturan-peraturan untuk bercinta dengannya. Sebab tangan Syaza duduk diam di tepi walaupun boleh nampak betapa teringinnya dia usap-usap tangan Hakimi itu.

Aku rasa Kimi ni kena tambah lagi peraturan baru. Jangan nak queen control! Betapa aku berharap Syaza melanggar peraturan pertama Hakimi seperti mana teman-teman wanitanya sebelum ini.

    -------------

“Hanna! Hanna!” Semakin kuat suara itu memanggil. Semakin aku tambah kelajuan berjalan melepasi Weston Park itu.

Tak peduli dengan semua orang yang dah pandang lain macam. Tak peduli juga dengan cuaca sejuk pertengahan musim luruh yang makin mencengkam ke tulang hitam. Yang penting, aku malas nak menghadap Hakimi sekarang ni! Marahku masih bersisa.

But.. curse you stupid and short legs! Sekejap je Hakimi dah menyaingi langkahku. Dia berdiri betul-betul di hadapanku. Buatkan aku hampir sahaja berlanggar dengan dada bidangnya. Cepat-cepat aku berundur setapak.

“Nak apa ni?” Bengang suaraku.

I’m sorry.” Dia minta maaf. Matanya redup memandangku. Cepat-cepat aku pandang pokok yang mula meluruhkan daun kuningnya. Taknak tertipu lagi dengan mata Hakimi.

You’re sorry. And you did it again. And sorry again. Well.. screw you!” marahku kuat.

Dari kali pertama ke kali kedua ke kali ketiga, akhirnya amarahku meledak. Berpaling pasangan yang berada beberapa meter di depan kami. Aku buat tak peduli. Sungguh.. aku tak pernah marah sebegini dengannya.

Hakimi cuma telan semuanya.

You stood me up! Not once, not twice but thrice. What did you think I am? An idiot? A fool? Why?! Saya cuma minta tolong, Kimi. Itu pun susah ke? Saya bukan ajak awak pergi selamatkan saya dari jatuh gaung.”

“Saya..”

Haa.. of course for your lovely, beloved, dear stupid and clingy girlfriend. Am I right?” Aku kalau marah jangan main-main.

Aku nampak Hakimi ketap gigi. Marah denganku? Kenapa? Sebab aku kutuk buah hati hempedu dia? Aku dah tak peduli. Sebab marahku kepadanya dah sama tinggi dengan Himalaya aku rasa.

Hakimi angguk. Aku terus mendengus kasar. Malas nak layan. Balik lagi baguslah. Ingat jalan-jalan di taman ni, dapatlah tenangkan fikiran. Tapi makin naik pulak darah aku. Kenapa dia muncul?

Aku mula berlalu. Tapi terus pegun sebelum terasa tanganku dipegangnya. Aku terkejut. Rasa zapp macam terkena renjatan eletrik. Cepat-cepat aku tarik. Kenapa dengan mamat ni?

Don’t forget your first rule, Kimi. You don’t touch women.” Aku ingatkan dia. Tegas. Buatkan aku tiba-tiba terfikir. Dia dah lupakan undang-undang dia ke sejak bersama Syaza?

Nampak dia pegang dahinya. Mata dipejamkan sekejap. Mungkin juga tak percaya dia terpegang tanganku.

I know. I’m sorry. I just want to stop you. Please..” Suaranya merayu.

Hati mula rasa lembut. Aku jadi nak marah dengan diri sendiri. Apatah lagi apabila aku tetap pegun di depannya. Mengikut permintaannya. Kenapa, Hanna? Kenapa kau tak jalan je?

“Saya tunggu hampir dua jam, awak tahu? Mula-mula saya tak nak percaya yang awak takkan muncul. Tak nak percaya yang awak sekali lagi stood me up untuk kali ketiga. Sebab tu saya terus menunggu. Saya tunggu awak muncul supaya cukuplah dua kali awak lupakan janji kita,” luahku.

Kemudian kutuk diri sendiri. Kenapa aku bodoh tunggu dia sampai dua jam semalam? Sepatutnya selepas setengah jam dia tak datang, aku sepatutnya terus cabut. Sepatutnya aku dah tahu dia takkan datang apatah lagi apabila telefonnya tak berangkat.

“Saya balik rumah pukul sepuluh malam, awak tahu? Saya terpaksa jalan seorang-seorang, tawakal yang takde apa yang bakal berlaku kepada saya. Saya setuju jumpa malam sebab saya percayakan awak. Sebab biasanya awak ada untuk saya. Sebab awak selalu tepati janji.”

Aku pandang mata cantiknya. Kekesalan jelas terpancar.

But, I guess.. people change, huh? We cannot expect people to be the same, can we? Thrice, Kimi. I think it’s time for me to make a change too. Perhaps.. try to not too confide in people. Perhaps.. I should know my place and learn to distance myself from someone else’s man. Friend or not.”

Matanya meluas sebaik aku habis berkata. Nampak juga terbias rasa…. Takut? Tapi kenapa?

Hanna.. I’m sorry. It was my mistake.” Dah bosan aku dengar kata maaf dia.

Mistake doesn’t happen thrice, Kimi. Dahlah.. saya dah taknak fikir. Senang cerita, Kimi. Jangan berjanji lagi. Takpun, kalau rasa nak jumpa, heret je la Syaza tu jumpa sekali. Saya tak tahu la masalah dia apa. Kenapa tiap kali kita nak jumpa mesti dia buat hal?”

Hubungan mereka dah mencecah sebulan lebih. Aku tabik dengan Hakimi sebab bertahan selama ini dengan seorang perempuan. Maksudnya Syaza tak pernah langgar peraturan dia. Kalaulah peraturan tu masih digunakan. Tapi.. masalahnya! Aku rasa si Syaza ni punya masalah dalaman yang kronik! Senang cerita la. Aku tak suka dia! Dan aku tahu dia tak suka aku.

“Kali pertama mungkin kebetulan. Tapi.. kalau tiga kali berturut-turut, awak fikirkan sendiri la. Kenapa ya? Saya salah apa dengan dia? Atau dia cemburu dengan saya ke? Cakap kat dia.. kalau nak cemburu, cemburu dengan orang yang sepatutnya. Saya ni tak cantik. Bukan taste awak.”

Kenapa hati sendiri yang rasa sakit selepas aku habis berkata?

Hakimi mahu bersuara, namun cepat-cepat aku angkat tangan kanan supaya dia matikan niatnya.

“Tak payahlah saya dengar awak bela kekasih awak tu, saya sedar diri saya siapa,” kataku. Takut sakit hati bertambah bila Hakimi sebelahkan Syaza.

“Pasal saya minta tolong tu, saya rasa awak abaikan je la. Nantilah saya cari orang lain yang sudi tolong saya. Maaf sebab dah menyusahkan awak. Tak payahlah awak susahkan diri selepas ni. Terima kasih atas tunjuk ajar awak sebelum ni.”

Aku mula berjalan.

“Saya sampai di IC pukul sepuluh lima belas minit semalam.”

Kakiku terkaku. Tapi aku masih membelakanginya.

“Saya cari awak. Saya takut awak tunggu saya. Saya tahu saya terlalu lambat semalam. Satu IC saya cari awak sebab awak tak balas panggilan dan mesej saya. Saya risaukan awak.” Suaranya kedengaran ikhlas.

“Semalam Syaza cakap dia sakit perut. Saya mahu bawa dia ke klinik, tapi dia taknak. Dia cuma minta saya temankan dia sebelum saya jumpa awak. Awak betul. Sepatutnya saya dah boleh syak dia sengaja cipta alasan untuk saya tak boleh jumpa awak.” Suara Hakimi agak kasar. Aku tahu dia sedang mengetap gigi sekarang ni.

“Saya terus ke IC lepas tu. Tapi sayangnya semuanya terbongkar terlalu lambat. Untuk sekali lagi, Hanna, saya rayu berilah saya peluang. Saya nak tolong awak. Saya rayu supaya izinkan saya tolong awak. Kali ni, saya janji saya akan tepati janji saya walau apa pun terjadi. Even Syaza takkan dapat halang saya kali ini.”

Hakimi berdiri di depanku. Aku angkat kepala.

Please?”

    ----------------

Sekali lagi kami berjanji. Tapi kali ini di salah satu studio arkitek di Arts Tower. Hakimi betul-betul tepati janjinya. Malah dia terlebih dahulu menungguku dengan senyuman manis. Aku lega apabila aku tak ditinggalkan untuk menunggu lagi.

Hari ini Hakimi membantu dalam mereka satu prototype bangunan. Kali ini adalah macam mana untuk menghasilkan bangunan yang mesra gempa bumi. Rana turut menyertai kami. Aku tak kisah. Lagi aku suka sebenarnya. Sekurang-kurangnya takdelah janggal sangat aku dengan Kimi sebab baru dua hari lepas aku sibuk menengking dia di Weston Park.

“Abang Kimi mana?” soal Rana. Dia terus duduk di kerusinya. Ada beberapa kotak, pisau dan bermacam-macam alatan lagi di depannya. Macam aku, dia juga sedang perah akal untuk mencipta prototype baru.

“Pergi solat.” 

“Minah psiko tu tahu ke kau jumpa abang Kimi?” Rana pandang sekeliling. Ada beberapa orang yang khusyuk membuat kerja sendiri. Tapi peduli apa. Bukan faham bahasa melayu.

Aku angkat bahu. Aku pun tertanya-tanya jugak sebenarnya. Rana sendiri tahu macam mana perangai Syaza. Bukan main Rana naik angin tiap-tiap kali Hakimi melupakan janji kami. Dia tak marah Hakimi. Tapi dia marah Syaza sebab dia tahu semuanya mesti salah Syaza.

“Tak faham aku dengan abang Kimi tu. Buat apa dia simpan perempuan macam tu. Aku ingat orang Malaysia, senonohlah sikit perangainya. Clingy gila. Lagi teruk dari perangai minah salih.”

“Kalau saya dengan seseorang, saya akan terus setia sehingga kami putus. Saya takkan putuskan sesuatu hubungan selagi dia tak langgar peraturan saya.”

Itu kata Hakimi dulu. Aku rasa Hakimi memang seorang yang berpegang pada kata. Setia selagi undang-undangnya tak dilanggar.

Bunyi pintu dibuka mencuri perhatian seluruh orang yang berada di dalam studio itu. Aku turut angkat kepala. Terkejut bila nampak Syaza melangkah masuk. Dahlah kami tengah bercakap tentang dia.

Muka dia merah. Laju kaki ke arah aku dan Rana.

“Mana Kimi?”

Aku telan liur. Bukan takut. Tapi agak kaget bila tiba-tiba kena serang. Belum sempat aku menjawab soalannya, dia kembali bersuara.

“Aku tak faham dengan si Kimi ni. Apa yang Kimi nampak dekat kau ni, hah? Dahlah tak cantik. Selekeh. Pakai entah apa-apa. Sedarlah diri tu sikit. Ada hati nak rampas Kimi dari aku.” Kata-katanya menusuk jantung. Pertama kali aku terasa bila orang kutuk aku.

“Apa masalah kau ni? Datang tak berjemput. Tak malu ke semua orang tengok?” Suara Rana yang cuba jadi orang tengah.

Aku pula di tengah-tengah rasa macam terbang separuh jiwa. Masih makan hati dengan penghinaannya.

“Aku peduli apa. Bukannya orang faham pun. Kau.. Hanna! Masa mula-mula Kimi cakap pasal kau, aku dah agak dah mesti kau istimewa. Aku tahu aku kena bersaing dengan kau untuk dapat perhatian Kimi.” Dia tunjuk ke arahku.

“Memalukan. Sebelum aku jumpa kau, aku ingat kau ni dah macam Miss Universe. Paling tak pun Miss Malaysia sampai tiap-tiap malam aku kena tadah telinga dengar dia cerita pasal kau. But the reality must be a joke. Like… macam ni yang Kimi selalu puji melambung?”

Dengan penuh rasa jijik dia pandang aku dari atas sampai bawah. Dan aku tahu sesuatu. Itulah yang dia rasa ketika kali pertama kami jumpa dulu.

“Sedarlah yang Kimi dengan kau tu dah macam enggang dengan burung hantu. Tak sepadan. Buruk. Hodoh. Entah-entah mak bapak pun malu punya anak yang tak tahu lelaki ke perempuan.”

Sebaik mendengar dia melibatkan orang tuaku, darah mula mendidih. Penumbuk dikepal erat.

“Jangan nak libatkan orang tua aku. Kau..” Aku hilang sabar. Lantas tangan laju diangkat ke udara. Bulat mata Syaza. Terkejut bila nampak muka tegangku. Dia tak kenal lagi siapa Hanna!

“Hanna!” Suara Hakimi bergema. Mati terus pergerakanku.

Syaza yang baru tersedar daripada dari rasa terkejut terus mengawal ekspresi muka. Terus dia meluru ke arah Hakimi.

“Kimi.. kenapa dia nak pukul I? I cuma tanya you kat mana. I takut.” Lengan Hakimi di pegang. Wajahnya jelas ketakutan.

Aku ternganga. Tak percaya dan kagum dengan bakat terpendam Syaza itu. Betul ke dia ni engineer, bukan artis?

Aku pandang pula Hakimi. Mukanya beku. Matanya dingin. Aku tersedar sesuatu. Hakimi percaya apa yang dikatakan teman wanitanya itu. Dia marah padaku.

Sedih. Kecewa. Terngiang-ngiang kembali apa yang baru dikatakan oleh Syaza tadi. Hati rasa bagaikan disiat-siat. Bisa kata-katanya makin merebak ke dalam salur darahku. Buatkan mata rasa mula pedih.

Cepat-cepat aku kemas barang-barangku. Tanpa membuang masa, aku terus keluar. Rasa sesak tiba-tiba. Panggilan Rana langsung tak kupedulikan.

Hati yang terluka makin berdarah bila tiada langsung suara Hakimi menghalangku pergi.

     --------------

Aku terperuk di dalam bilik. Kata-kata Syaza bagaikan rakaman, asyik terulang-ulang di telinga. Setiap kali ulang, setiap kali itu jugalah hati rasa sakit. Sungguh.. aku rasa sangat sedih. Dia buatkan aku sedar diriku yang banyak kekurangan.

Pintu bilik diketuk. Tanpa mendengar jawapanku, daun pintu dikuak. Rana muncul bersama satu model bangunan yang tujuh puluh peratus hampir siap. Diletakkannya di atas meja studiku.

Aku cuma diam. Tak berminat untuk bertanya pasal model bangunan itu. Aku tahu itu kepunyaanku.

“Kau jangan peduli apa yang minah psiko tu cakap, Hanna. Semua tu tak betul.”

Seorang kawan yang memahami, dia takkan tanya, ‘Kau okey tak?’ Sebab dia tahu betapa tak okeynya aku sekarang ni.

“Buruk sangat ke aku ni, Rana?” Tubuhku yang tersarung pakaian rasmiku dijeling. Salah ke kalau ini yang aku selesa? Sekalipun aku tak macam perempuan lain, sekurang-kurangnya aku gembira.

“Mana adalah, Hanna. Kau cantik. Dia tu je yang buta. Tak sedar diri. Bukannya cantik sangat pun!” marah Rana.

“Tapi dia betul. Aku tak bergaya. Tak pakai kasut tumit tinggi macam dia. Aku hodoh. Sebab tu Kimi pun tak suka aku.” Tanpa sedar secara tersiratnya aku menyatakan perasaan sendiri.

 

“Kau.. suka abang Kimi?”

Perlahan-lahan aku angguk. Hari ini aku sedar semuanya. Bila? Mungkin dah lama tapi aku selalu menepisnya.

Rana terdiam. Kalau semuanya terbongkar bukan dalam situasi seperti ini, aku yakin sampai lusa dia mengusikku.

“Aku pun rasa abang Kimi suka kau.”

Entah kenapa rasa tak teruja. Mungkin sebab dah tahu semuanya hanyalah spekulasi Rana yang jarang nak tepat.

“Abang Kimi dah putus dengan Syaza. Padan muka perempuan tu! Puas aku tengok muka nak menangis dia tadi.”

“Kenapa putus?” Aku pelik.

“Dia cakap, ‘You broke my first rule! We’re over, Syaza. You know it!’ Entah apa rule dia, aku pun tak tahu.”

Tak habis-habis Hakimi dengan peraturannya.

“Lepas tu dia cakap, ‘And worse, you broke my hidden third rule!’” Kali ini dahiku berkerut. Aku sendiri tak tahu undang-undang ketiga Hakimi.

Third rule dia apa?” soalku. Macamlah Rana tahu.

“‘You hurt Hanna. Someone who messes with Hanna is my worst enemy.’ Itu dia yang cakap ya, bukan aku.”

Aku terkejut. Terkelu tak tahu nak cakap apa.

“Sebab tu aku rasa dia pun suka kau, Hanna. Tegak bulu kaki aku tengok mata abang Kimi masa dia cakap macam tu, tahu? Lepas tu perempuan tu muka macam nak menangis, angkat kaki. Kemudian abang Kimi dengan muka serius duduk, diam dan sambung buat model tu.” Hanna tunjuk model bangunanku.

Hatiku sedikit lembut mendengarnya. Hakimi memang lain daripada yang lain.

“Macam mana kau bawak balik?” Aku pelik. Rana juga ada modelnya sendiri.

“Abang Kimi yang hantar sampai depan rumah. Then dia pesan kat aku supaya pesan kat kau, jangan sedih. Jangan fikirkan apa yang Syaza cakap.”

Dia dah ada depan rumahku tadi. Kenapa dia taknak jumpa aku?

“Dia tahu kau marah dengan dia, Hanna. Dia nak kau tenang dulu.” Bagaikan dapat membaca mindaku, Rana berkata.

“Mesti dia marah aku sebab dah jadi sebab dia putus dengan Syaza, kan?” Tiba-tiba rasa bersalah. Seumur hidupku, aku paling berharap untuk tidak menjadi orang ketiga dalam sesuatu perhubungan. Walaupun semua ni bukan kemahuanku.

Rana mengeluh.

“Kau faham tak aku cakap dia suka kau. Antara kau dengan Syaza, dia pilih kau.”

“Tapi, aku burung hantu, dia enggang. Tak sepadan.” Aku teringat balik kata-kata Syaza tadi.

“Kau cantik, Hanna. Kau cuma tak macam perempuan. Semua lelaki akan terpanah dengan kau kalau kau tunjuk kecantikan kau. Tapi sekarang ni terlindung dengan gaya kau yang macam lelaki. Kau selesa dengan gaya kau. Tapi… seseorang pasti tahu kau bagaikan permata. Walaupun cuma pada matanya,” bicara Rana serius.

“Aku nak jadi cantik.”

Ternganga Rana. Tak percaya agaknya itu boleh keluar dari mulutku. Aku pandang Rana.

“Serius?” Rana bertanya.

Aku angguk. Yakin. Mungkin aku kena perlahan-lahan jadi feminin. Walaupun secebis hati merasakan perubahanku adalah kerana mahukan perhatian Hakimi.

    ----------------

Aku pandang gadis yang berada bertentangan denganku. Bagaikan tak percaya aku dan dia adalah orang yang sama. Entah kali ke berapa, aku sekali lagi menganalis dari atas ke bawah. Masih cuba meyakinkan yang itu adalah aku.

Semuanya adalah hasil tangan Rana. Cantik. Aku tak nafikan yang sentuhan Rana mampu membuatkan anak itik yang hodoh menjadi swan yang cantik. Mataku nampak menonjol. Wajahku dihias dengan bedak asas. Bibirku berwarna merah jambu. Dicalitkan lagi beberapa jenis mekap yang aku sendiri pun tak tahu. Tapi mekapnya tak berlebihan. Dia buatkan semuanya nampak sempurna.

Rambutku kini mencecah hujung tulang kipas. Dibiarkan lepas setelah diikalkan sedikit di hujungnya. Aku kenakan baju sweater kait labuh separas paha yang dipinjamkan Rana. Ranggi.

“Wow.. ini Hanna ke?” Rana tayang muka kagum. Mesti bangga dengan pencapaiannya.

“Kawanku, sungguh. Kau sangat cantik. Aku tak tipu,” puji Syima pula.

“Aku pun tak percaya ni aku.” Aku sendiri terpegun dengan diri sendiri.

“Jom.. aku yakin semua orang mesti kagum dengan kau,” ajak Rana.

Hari ini, kami dijemput ke majlis hari jadi jiran merangkap rakan sekuliah kami, Emma. Dia jemput jiran-jiran terdekat dan juga kawan-kawan kuliah yang lain. Kerana mahu menjaga hubungan kejiranan, kami cuma bercadang untuk tunjuk muka dan bagi hadiah walaupun mungkin tak sentuh makanan-makanan yang disediakan.

“Aku yakin mesti terlopong abang Kimi tengok kau nanti.” Kali ini Rana cuma berbisik ke telingaku. Kalau Syima dengar, mahu dia membebel panjang.

Potensi untuk Hakimi datang memang besar. Tiba-tiba rasa berdebar pula.

Kami bertiga cuma berjalan ke rumah Emma. Rumahnya terletak selang lima blok dari rumah kami. Cuaca terasa makin sejuk. Mungkin sebab dah hampir ke hujung musim luruh, menanti pula kedatangan musim dingin. Kenapalah aku lupa sarung camel coat sebelum keluar tadi?

Sewaktu kami tiba, Emma menyambut kami tiba.  Muka budak hari jadi, memang lebar sengihnya. Sempat dia tanya aku siapa, buatkan aku gelisah sendiri. Kurang yakin.

Oh, my God! Are you a Cinderella today?” Itu komennya lepas dia tahu aku siapa. Sempat dipujinya aku cantik.

Dia ucapkan terima kasih kerana sudi datang dan menjemput kami makan. Katanya makanan ada dibeli dari kedai makan yang halal kerana katanya agak ramai kawan-kawan Islamnya yang dijemput.

Apabila aku mula masuk ke ruang tamu rumah Emma, aku rasa semua mata pandang aku. Tiba-tiba rasa macam yang Emma cakap. Macam Cinderella. Lelaki yang mengenaliku ada yang ternganga tak percaya. Perempuan yang yang tak mengenaliku pula berbisik-bisik bertanya aku siapa.

Wow.. you’re beautiful, Hanna!” Pujian tanpa selindung oleh Mark, salah seorang rakan sekuliah yang pernah bekerjasama denganku untuk satu aktiviti kumpulan.

Agreed. You should always be wearing this. Beautiful!” Kali ini datang daripada Levi, kawan si Mark.

Okey… pujian-pujian ni buatkan aku jadi tak senang duduk. Aku bukan jenis yang tagih perhatian orang, apatah lagi kaum lelaki. Aku rasa tak selesa dengan renungan-renungan lelaki yang dah mula pandang aku lain macam.

“Weh, Kimi! Tu junior kau, kan? Yang selalu ada dengan kau tu, kan?”

Mendengar nama itu, aku turut menoleh ke arah suara itu. Mataku dan Hakimi bersabung. Dia.. kacak dengan jaket kulit berwarna coklat dan bergeans gelap.

Mulutnya ternganga apabila melihatku. Dia jelas terpegun. Tiba-tiba aku rasa malu. Reaksinya buatkan dadaku berdebar. Apa pandangannya nanti? Aku tak peduli walau dengan sepuluh pujian dari lelaki. Aku mahu tahu pandangan Hakimi.

Cuma sekejap rasa terpegun itu. Tiba-tiba matanya bersalutkan amarah. Wajahnya tiba-tiba dingin. Dada makin berdetak laju. Kali ini sebab sesuatu yang negatif.

“Kimi, asal kau tak cakap dia cantik macam ni? Kalau aku tahu, awal-awal lagi aku suruh kau adjust untuk aku!”

Dan selepas itu, aku dapat melihat rahangnya diketap kuat. Wajah dinginnya makin dingin. Matanya menjadi tajam. Dia berjalan ke arahku.

“Apa awak pakai ni? Buruk, tahu tak? Tak cantik langsung!” Tinggi suara Hakimi.

Sunyi. Orang Malaysia yang faham terkedu. Orang luar walaupun tak faham, tahu yang Hakimi sedang melepaskan amarahnya kepadaku.

Buruk. Tak cantik langsung.

Hati rasa dihempas, dipijak-pijak dengan kasut berduri. Sungguh hancur lumat kalbuku. Dapatku rasakan mata mula berair.

“Awak nak tarik perhatian siapa ni? Awak tak patut pakai macam ni. Tak kena langsung!”

Hakimi… semestinya belum cukup melumatkan hatiku terus hamburkan kata-kata berbisanya. Kali ini aku tak mampu bertahan lagi, air mataku mengalir setitik.

Kemudian rasa marah. Penumbuk digeram kuat. Tak perlu fikir dua kali, laju aku hadiahkan kepada Hakimi. Tepat kena bawah hidungnya. Tak peduli dengan semua orang yang dah keluarkan bermacam bunyi bila Hakimi terundur setapak ke belakang.

I hate you!”

Aku terus lari keluar.

   ----------

Buruk. Tak cantik langsung. Tak kena langsung.

Komen Hakimi itu mengiakan kata-kata Syaza hari itu. Itukah pandangan Hakimi padaku? Aku ni hodoh, buruk dan tak menarik. Lagi aku terluka dennganya.

Syaza’s words hurt me worse than physical hurt. But his words wounded me the most!

Kemudian ketawa dengan diri sendiri. Kau patut sedar diri sendiri, Hanna. Mana mungkin Hakimi punya perasaan kat kau. Dia anggap kau cuma kawan. Itulah.. berubah sebab lelaki lagi, kan dah jadi malapetaka!

“Hanna.”

Aku angkat muka. Sedari tadi aku asyik duduk di atas katil, berpeluk lutut sambil menangis macam orang lepas putus cinta. Bagaikan tak percaya, aku, Hanna menangis kerana komen seorang lelaki.

Ini kali pertama aku menangis setelah kali terakhir dulu. Kali terakhir aku menangis adalah ketika kematian datukku, dua tahun lepas. Masa berpisah dengan orang tuaku ketika mereka hantarku ke lapangan terbang pun aku tak menangis. Mungkin.. hidupku penuh kegembiraan sehinggalah sekarang!

Aku lap air mata. Cuma pandang Syima yang duduk di sebelahku. Bila Syima peluk aku, air mataku kembali tumpah. Teresak-esak aku menangis di bahu Syima. Aku sedih. Aku rasa malu sangat hari ni.

“Tolong, Syima.. dada aku sakit sangat. Aku tak pernah rasa macam ni.”

Hanna selalu pertahankan kawan-kawannya dari lelaki. Tapi Hanna tak mampu pertahankan hati sendiri.

“Shh… tak guna kau menangis benda yang dah lepas, Hanna.”

“Aku malu. Mungkin ni balasan aku yang kononnya nak berubah cantik untuk lelaki. Padahal sepatutnya aku tak sepatutnya sesuatu yang menarik tumpuan lelaki ajnabi.” Aku sedar khilaf sendiri.

“Seiring masa, orang akan lupa, Hanna. You’re beautiful. Inside and outside. You don’t need something to outshine your beauty. Just be yourself. Kalau kau nak jadi cantik, jangan sebab orang Hanna. Semuanya sebab diri kau sendiri.”

“Aku nak berubah,” kataku tiba-tiba.

“Kali ni sebab aku sendiri nak berubah. Demi Allah, aku ikhlas. Aku nak jadi lebih baik,” kataku nekad.

Syima pelukku sekali lagi. Pasti dia faham konsep perubahan apa yang aku maksudkan.”

“Alhamdulillah. Aku gembira untuk kau.” 

Aku pandang ke luar tingkap. Pengakhiran musim luruh turut menjadi pengakhiran kehidupan lama seorang Hanna. Tiba-tiba rasa nak gelak. Musim bunga yang lepas, hatiku mula berbunga kerana Hakimi. Dan kini musim luruh, aku mungkin terpaksa gugurkan perasaan untuk Hakimi.

    -------------

Sebaik sahaja kaki melangkah ke dalam dewan kuliah itu, aku tahu diriku memang bakal menjadi tumpuan semua orang. Kali ini, aku cuma selamba. Rana yang berdiri di sebelahku juga selamba. Kami sama-sama ke tempat duduk kebiasaan kami.

Aku tahu semuanya pasti tertanya-tanya macam mana aku boleh berevolusi dari tiga imej yang berbeza hanya dalam masa dua puluh empat jam. Dari imej macam lelaki, tiba-tiba jadi Cinderella dan hari ini aku dah bertudung litup.

Aku nekad kali ini aku mahu kekal bertudung. Tudung itu adalah satu halangan. Ya.. halangan untuk aku terus berbuat jahat. Halangan untuk aku sembarangan bertindak. Kerana bertudung, aku mula menjadi lebih sopan. Dalam erti kata lain, inilah cara sebenar untuk menjadi perempuan.

Kelas berlalu dengan lancar. Macam diagak, semua orang akan pelik dan tertanya-tanya untuk satu jam yang pertama. Selepas itu, semua pasti kembali menjadi normal. Apatah lagi apabila ada beberapa gadis lain yang juga bertudung di dalam kelas ini. Jadi, tiada apa yang pelik.

Aku dan Hanna berjalan keluar. Ada rehat lebih kurang sejam sebelum kelas seterusnya bermula.

“Hanna!” Tubuhku mengeras. Suara milik manusia yang aku paling taknak jumpa sekarang ni!

“Aku taknak jumpa dia,” bisikku kepada Rana.

Aku belum sedia dan aku tak tahu bila aku akan bersedia. Yang pasti hatiku masih terluka dengannya.

“Kau lari. Pandailah aku halang abang Kimi.”

Dan aku terus lari tanpa mempedulikan panggilan Hakimi. Aku tahu Rana cuba semaksima mungkin untuk menghalang Hakimi dari mengejarku.

Dan aku masih tak faham. Apa yang dia nak lagi? Tak cukup ke dia hina aku semalam?

     -------------

Sejak hari itu, aku dah tak pernah jumpa Hakimi lagi. Hakimi selalu menghubungiku tapi macam biasa, aku cuma abaikan semuanya. Pelbagai cara digunakan Hakimi, tapi aku ada dua askar yang selalu menghalangnya. Kena lepasi Rana dan Syima kalau nak bertemu denganku.

Beberapa kali juga dia muncul di depan pintu rumah kami, tapi selalu dihalau balik oleh Rana atau Syima. Aku lega apabila cuti Krismas bermula. Maksudnya, sama ada dia akan balik ke rumah nan Susan, ataupun balik ke Malaysia.

Dan kini, hampir sebulan berlalu, aku sudah tak dengar suara dia. Aku mengaku yang aku rindukan dia.

Kedengaran pintu rumah diketuk dari luar. Aku yang kebetulan berada berdekatan dengan pintu terus berlalu untuk membukannya. Ada seorang wanita tinggi berambut hitam dan bermata biru berdiri di depanku. Jelas pipinya merah menahan kesejukan. Mungkin sebab meredah kedinginan musim sejuk.

Hye, are you Hanna?”

Aku terkejut bila dia sebut namaku. Tak tahu nak angguk atau geleng. Akhirnya aku angguk.

Oh, I’m Jennifer Lawrence-Quinn. You can call me, Jenny…” Lawrence!

“… I’m Archie’s aunt.” Dia tanggalkan sarung tangan kanannya untuk bersalam. Aku menyambutnya sebelum menjemputnya ke dalam rumah.

Dada mula berdebar. Ibu saudara Hakimi berdiri di depanku. Ada apa-apa terjadi kepada Hakimi ke?

“Archie selalu bercerita tentang Hanna kepada saya,” ucap Aunt Jennifer dalam bahasa Inggeris.
Aku jadi malu sendiri. Aku harap tiada yang buruk-buruk tentangku.

“Jangan risau. Semuanya tentang baik-baik. Saya boleh nampak betapa seronoknya dia tiap kali bercerita tentang Hanna selepas dia balik kelas.”

Mukaku tiba-tiba merah. Aku cuba selamba.

“Boleh saya tahu apa tujuan mak cik datang ke sini?” soalku.

Wajahnya berubah sedih. Buatkan jantung sekali lagi berubah rentak. Aku melihat Aunt Jennifer ukir senyuman tawar.

“Ada sesuatu terjadi pada Archie ke?” Aku tebak sendiri. Dalam hati berdoa supaya dia jangan iakan.

“Bukan pada Archie. Tapi kepada mak saya. Dia hampir dua minggu mak saya meninggal dunia.”

“Saya minta maaf. Saya tak tahu.” Aku bersimpati. Turut bersedih atas pemergian Nan Susan. Kalau aku sedih, aku tak boleh bayangkan perasaan Hakimi. Dia sangat rapat dengan neneknya itu.

“Tapi Archie masih bersedih. Dia seolah-olah dalam keadaan depresi. Beberapa hari dia lupa makan. Dia selalu terkurung di dalam bilik. Saya tak tahu nak buat apa. Ahli keluarganya di Malaysia turut risaukannya. Saya rasa cuma Hanna yang dia perlukan sekarang ini.”

Aku kehilangan kata-kata.

“Tolong.. Hanna! Jumpa dengan Archie. Bercakap dengan dia. Dia sangat-sangat perlukan sokongan Hanna sekarang ni. Kalau Hanna betul-betul peduli dengan Archie, tolong bantu Archie,” rayunya lagi.

         -----------

Aku setuju. Kerana apa? Kerana aku masih peduli dengan Hakimi. Sanggup aku meredah sejuknya musim dingin untuk bertemu Hakimi. Kata Aunt Jennifer, Hakimi masih berada di Glasgow.

Dari Lapangan Terbang Robin Hood, kami mengambil penerbangan ke Glasgow. Aku berdoa semoga semuanya selamat kerana cuaca tak menentu ketika ini. Betul-betul kami mendarat di Lapangan Terbang Glasgow, pembatalan semua penerbangan diumumkan gara-gara ribut salji melanda. Betapa Allah mudahkan semuanya untukku.

Dan kini, aku berdiri di depan bilik Nan Susan. Kata salah seorang orang gaji di sini, Hakimi asyik terperap di dalam bilik itu tanpa menghiraukan makan dan minum. Aku dapat rasakan betapa suramnya keadaan rumah Nan Susan ini.

Aunt Jennifer gunakan kunci pendua untuk membuka pintu bilik. Kami melangkah masuk. Bilik itu agak malap. Cuma diterangi oleh lampu meja. Hakimi pula kelihatan sedang duduk di atas lantai, bersandar pada dinding. Ada satu frem gambar di atas ribanya.

Dia masih tak pedulikan kehadiran kami.

“Archie..”

Hakimi senyap.

“Kimi..” panggilku pula.

Kali ini tubuhnya mengeras. Perlahan-lahan dia angkat muka. Mata hijaunya berlaga denganku. Nak menangis aku rasa bila nampak betapa tak bercahayanya matanya.

I’ll leave both of you.” Aunt Jennifer tinggalkan kami.

Perlahan-lahan aku berjalan mendekati Hakimi. Kot tebal yang tersarung di tubuhku ditanggalkan dan disangkut ke kerusi. Dari dekat, aku boleh melihat wajah Hakimi dengan jelas. Untuk seorang yang sedang meratap, bagiku Hakimi nampak masih terurus. Aku bersyukur. Cuma wajahnya jelas hilang seri dan dia nampak sedikit kurus.

Perlahan-lahan aku duduk di sisi Hakimi. Sama macam dia. Duduk di atas lantai dan bersandar pada dinding. Dia masih diam.

“Apa dah jadi dengan awak, Kimi?” soalku perlahan.

Hakimi menangis. Tergamam juga aku melihat air mata lelakinya. Dia. Menangis. Buatkan aku turut rasa sebak.

Nan dah takde. Nan dah tinggalkan saya, Hanna.” Dia kesat air matanya.

Aku tak tahu nak buat apa.

“Dua tahun lepas, abang Long tinggalkan saya. Sekarang, nan pula. Kenapa orang yang saya sayang selalu tinggalkan saya?”

Dia pandang aku.

“Dan awak.. awak pun bakal tinggalkan saya juga, kan? Awak pun nak keluar dari hidup saya, kan?”

Keras lidahku mendengar tuduhannya.

“Saya suka awak, Hanna.”

Aku terkejut. Sungguh aku tak sangka dia meluahkan perasaannya ketika saat yang sangat-sangat tak tepat kukira.

“Dah lama saya suka awak. Saya sayang awak. Saya cinta awak.” Tiga kali dia ulang benda yang tak serupa, tapi sama.

“Saya perlu cakap sekarang, Hanna. Sebab bila awak balik ke Sheffield, awak akan benci saya balik.” Suaranya penuh kesedihan.

“Saya tak pernah benci awak, Kimi.”

“Habis tu kenapa awak selalu mengelak jumpa saya?”

Aku tunduk pandang lantai.

“Saya nak sekat perasaan saya untuk awak.” Pipi mula membahang. Aku secara tersirat meluahkan rasa hatiku kepadanya.

“Sebab saya rasa awak tak mungkin rasa benda yang sama. Apatah lagi lepas awak cakap saya…” Tak sanggup nak sudahkan kata. Tekak rasa berpasir.

Sekali lagi Hakimi menatap mataku. Penuh kekesalan.

I’m sorry. Saya tak pernah maksudkan apa yang saya cakap hari tu.” Dia minta maaf. Kepala disandarkan ke dinding. Nampak halkumnya bergerak-gerak bagai sedang menahan rasa.

“Awak cantik. Betul. Saya tak tipu. Awak sangat cantik malam tu. Bila ramai lelaki puji-puji awak cantik, dan ada juga yang mula pandang bernafsu pada awak, saya jadi marah. Saya.. cemburu,” luahnya.

I don’t want you to become beautiful. I want you to be ugly. So that only I can see your beauty. Because I love you. Saya suka awak sebab awak adalah awak, Hanna. Awak tak perlu ubah apa-apa untuk jadi cantik.”

Kemudian dia senyum.

“Tapi sekarang, awak jadi lebih cantik. Saya bersyukur awak dah bertudung. Semoga awak terus istiqamah. Pernah tak saya cakap yang taste saya perempuan bertudung, terutama sekali kalau dia jenis brutal?”

Kini dia senyum mengusik. Jelingan matanya nakal. Aku pula ketawa walaupun rasa muka mula meruap merah bila dia puji aku cantik. Yang penting.. aku bukan bertudung kerananya.

“Pernah tak saya cakap taste saya lelaki mata hijau?” balasku.

Hakimi ketawa. Aku senang hati melihat ketawanya. Sekurang-kurangnya dia lupakan kesedihannya walaupun cuma seketika.

“Kalau nan masih ada, mesti dia akan cakap ‘Told you so. I know somehow both of you must have something.’” Hakimi mengajuk gaya percakapan nan Susan. Tapi kali ini suara Hakimi tanpa terselit rasa sedih.

Hakimi tunjukkan frem gambar yang berada di atas ribanya. Foto keluarga mereka. Nan Susan berada di tengah-tengah, diapit oleh lelaki dan perempuan, orang tua Hakimi mungkin. Dibelakang mereka, berdiri tiga jejaka yang kacak-kacak dan ada seorang wanita anggun berdiri di tepi lelaki paling kiri.

“Ni ibu saya, ni papa saya. Gambar ni di ambil tiga tahun lepas. Nan datang Malaysia masa ni,” cerita Hakimi.

“Ni abang-abang saya. Ni abang Long saya. Nama dia, Izzul Hanif. Nan panggil dia Hans. Abang Long saya dah kahwin. Ni isteri dia. Dua tahun lepas, mereka meninggal dalam kemalangan jalan raya.” Suara Hakimi mula sebak.

“Awak tahu apa yang buat saya lagi sebak? Masa tu.. mereka baru dapat Hafiy. Dalam sekelip mata, Hafiy hilang orang tua. Apa yang bayi tahu masa tu? Masa tu, abang Long cakap dia mahu keluar berdua dengan Kak Long. Dia tinggalkan Hafiy kepada ibu. Rupa-rupanya Allah mahu panjangkan usia Hafiy. Sekurang-kurangnya masih ada keturunan abang Long yang boleh ubat rindu ibu.”

Aku rasa sebak dengan cerita keluarga Hakimi.

“Yang tengah ni abang Ngah saya. Nama dia Izz Haikal. Nan panggil dia, Carl. Lepas abang Long meninggal, tanggungjawab anak sulung berpindah kepadanya. Demi amanah arwah abang Long, abang Ngah sanggup habiskan studi kat Malaysia. Dalam usia yang cukup muda, dia jadi daddy Hafiy. Dia jaga Hafiy bagaikan anak sendiri. Hidup dia macam robot. Tiada social life. Pergi kerja, balik kerja, jaga Hafiy. Pasal perempuan tak pernah fikir. Saya cuma harap suatu hari nanti ada perempuan yang berjaya curi hati dia. Apa yang saya boleh cakap, perempuan tu sangat beruntung kalau dapat abang Ngah.”

Last but not least, the most handsome prince was born.” Hakimi tunjukkan gambar sendiri. Aku ketawa. Betapa berbezanya gambar tiga tahun yang lepas dengan sekarang. Semestinya dia makin berisi dan segak.

“Nama diberi, Ilham Hakimi. Nan panggil, Archie. Awak mesti pelikkan sebab Nan panggil kami nama-nama lain. Sebab.. sebenarnya, papa saya dulu terpaksa bersetuju untuk kekalkan identiti seorang Lawrence. Acah-acah nama Inggeris la. Tapi nan biasanya cari nama yang dekat-dekat dengan nama sebenar.”

“Itulah kisah keluarga saya. Terima kasih, Hanna. Sebab sudi datang jauh-jauh ke sini. Saya lega dapat berbual dengan awak.”

Aku senyum.

“Saya juga bersyukur sebab setuju ikut mak cik awak tadi. Semua risau pasal awak. Famili awak di Malaysia pun risau. Aunt Jenny cakap orang tua awak dah book flight ticket ke sini.”

Hakimi gosok belakang leher.

Guess I’m a troublemaker now. Adoi.. tak payahlah dorang datang sini. Dorang baru je balik hari tu. Bukan tak gembira dorang nak datang, tapi dengan cuaca sekarang, faham-fahamlah. Nantilah saya telefon ibu dan papa saya. Minta maaf sebab dah buat mereka risau dan cakap yang saya baik-baik sahaja.”

“Awak pula balik bila?” soal Hakimi.

Flight semua delay. Tak tahu sampai bila. Nampaknya memang kena bermalam di sini untuk beberapa hari,” jawabku.

Cuaca tak menentu. Apatah lagi Glasgow berada di Scottland. Paling utara United Kingdom, paling sejuk. Sebelum aku masuk rumah tadi, kot tebal yang aku pakai serius tak cukup. Agak berbeza dengan Sheffield.

“Hidung macam mana?” Tiba-tiba teringat nak tanya.

Automatik dia pegang hidung. Kemudian pangkal hidungnya dikerutkan. Comel.

“Dah okey. Well… this time I think I deserved that.”

Aku ketawa dan dia juga turut senyum.

     ---------

Sedar tak sedar, tamat sudah zaman bergelar pelajar seorang Ilham Hakimi. Rasa cepat masa berlalu. Status aku dan dia?

Beberapa hari selepas aku ke Glasgow, Hakimi pulang bersamaku. Aunt Jennifer lega melihat wajah Hakimi yang mula ceria. Kuliah pun bermula. Beberapa hari selepas itu, Hakimi memberanikan diri untuk melamarku untuk menjadi kekasihnya.

Seminggu aku ambil masa untuk setuju. Tapi kami tak macam pasangan lain. Kami lebih kepada berkawan, pada masa yang sama bercinta. Ya.. aku sayangkan dia.

Bergaduh dan berselisih pendapat itu perkara biasa. Selalu juga. Tapi itulah yang menguatkan lagi hubungan kami. Dia setia denganku dan aku pula tak mungkin duakan dia. Saling percaya sesama kami.

Dan sekarang, dua tahun berlalu. Rasa macam baru semalam aku tumbuk dia, memulakan detik permulaan aku kenal seorang Archie.

Congratulation,” ucapku. Gaya aku cakap macam aku dia dah pasti lulus. Padahal baru sekejap tadi dia baru tamat menjawab kertas terakhirnya. Tapi, aku yakin dengan Hakimi.

Hakimi mengeluh.

Don’t congratulate me. Huh.. sepatutnya saya tak payah hantar final design ikut deadline. Biar saya fail, jadi saya boleh spend masa dengan awak lagi.”

“Mengada! Jangan nak kecewakan ibu dan papa awak pulak. Penat-penat dorang hantar awak belajar, tahu?” marahku. Nak je ketuk rambut serabainya itu dengan botol air. Hakimi cuma ketawa.

Well.. congratulation to me! Akhirnya balik Malaysia, yay!”

“Untunglah.” Serius aku dengki.

“Bila balik?” soalku. Biasanya, Hakimi memang pantang nampak cuti panjang. Mesti lesap ke Malaysia. Betapa dia sayangkan keluarganya.

Hmm.. tiga hari lagi?”

Wajahku mula berubah. Cepatnya! Tiga hari lagi dia bakal tinggalkan aku untuk jangka masa yang lama. Dah takde Hakimi yang selalu menjadi sifu aku. Entah kenapa aku rasa sedih. Aku masih punya dua tahun lagi. Lambatnya habis belajar!

“Saya book dua tiket.”

“Untuk siapa?” Aku pelik.

“Untuk buah hati sayalah, siapa lagi?”

Terlopong.

“Tapi..”

“Saya belanja, Hanna. Anggaplah ini hadiah perpisahan sementara kita. Izinkan saya melepaskan rindu saya untuk buah hati saya untuk kali terakhir. Buat bekal. Dua tahun saya kena tunggu lepas ni!”

“Kita balik sama-sama. Saya tahu awak pun rindukan keluarga awak. Lagipun, dah tiba masanya saya perkenalkan awak kepada keluarga saya.”

Thank you, Kimi.” Tiada apa yang boleh aku ungkapkan selagi ucapan penghargaan. Kenapa dia sangat baik?

Anything for you. Cepat-cepat habis belajar. Saya akan terus tunggu awak.” Kata-katanya ikhlas.

Dan aku pun akan terus setia dengannya. Apa yang jadi kepada hubungan nanti kami? Wallahualam. Tiada siapa yang tahu apa takdir kami berdua.



TAMAT